PENGARUH PEMBERIAN HORMON METILTESTOSTERON TERHADAP DEFERENSIASI KELAMIN LARVA IKAN NILA (Oreochromis niloticus)

RUBIANTI, RUBIANTI (2006) PENGARUH PEMBERIAN HORMON METILTESTOSTERON TERHADAP DEFERENSIASI KELAMIN LARVA IKAN NILA (Oreochromis niloticus). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PEMBERIAN_HORMON_METILTESTOSTERON_TERHADAP_DEFERENSIASI_KELAMIN_LARVA_IKAN_NILA.pdf

Download (86kB) | Preview

Abstract

Kebutuhan pasar terhadap ikan Nila (Oreochromis sp) cenderung meningkat, dari stadium benih saja jumlah yang dibutuhkan sekitar 14 juta ekor tiap bulannya namun saat ini baru terpenuhi 2,5 juta ekor saja. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut maka salah satu alternatif adalah menggunakan teknogi seks reversal yaitu teknik untuk menghasilkan populasi ikan monoseks (tunggal kelamin) karena laju pertumbuhan antara ikan yang berjenis kelamin jantan berbeda dengan ikan yang berjenis kelamin betina salah satunya adalah ikan nila dimana pertumbuhan nila jantan 20% lebih cepat dari pada nila betina, sehingga dengan penerapan teknologi seks reversal maka dapa dipilih jenis kelamin ikan dengan pertumbuhan yang paling cepat sesuai dengan kebutuhan. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh pemberian hormon metiltestosteron dengan dosis yang berbeda terhadap deferensiasi kelamin larva ikan nila (Oreochromis niloticus) dan untuk mengetahui dosis hormon yang efektif terhadap deferensiasi kelamin larva ikan nila. Jenis penelitian yang digunakan adalah eksperiment sungguhan. Populasi dalam penelitian ini adalah larva ikan nila yang berumur 10 hari dan sampel dalam penelitian ini adalah 2400 ekor larva. Rancangan penelitian adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL) 1 faktor yaitu: berbagai dosis hormon metiltestosteron (0 mg, 20 mg, 40 mg, 60 mg, 80 mg dan 100 mg) dan diulang sebanyak 4 kali ulangan. Parameter penelitian ini adalah keberhasilan pembentukan jenis kelamin, tingkat kelangsungan hidup dan kualitas air. Teknik analisis data menggunakan anava 1 arah, uji Beda Nyata terkecil (BNT) 5%. Hasil penelitian bahwa ada pengaruh pemberian hormon metiltestosteron terhadap deferensiasi kelamin larva ikan nila (Oreochromis niloticus). Perlakuan dosis hormon metiltestosteron yang paling efektif adalah perlakuan dosis 60 mg yaitu dengan persentase jantan yang dihasilkan 90,35%, tingkat daya hidup yang tertinggi adalah adalah kontrol sebesar 41%.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 26 Jul 2012 06:22
Last Modified: 26 Jul 2012 06:22
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13470

Actions (login required)

View Item View Item