PENGARUH PEMBERIAN INFUS RIMPANG Curcumaheyneana, Curcuma aeroginosa, dan Curcuma xanthorrhizaTERHADAP JUMLAH TELUR CACING PARASITPADA AYAM PETELUR (Gallus sp)

RAHMAWATI, NITA (2007) PENGARUH PEMBERIAN INFUS RIMPANG Curcumaheyneana, Curcuma aeroginosa, dan Curcuma xanthorrhizaTERHADAP JUMLAH TELUR CACING PARASITPADA AYAM PETELUR (Gallus sp). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PEMBERIAN_INFUS_RIMPANG_Curcumaheyneana.pdf

Download (131kB) | Preview

Abstract

Ayam petelur dikenal sebagai ayam yang memiliki resistensi terhadap penyakit yang lebih tinggi dibandingkan dengan ayam ras lainnya. Produktivitas ternak ayam dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain penyakit, faktor pakan dan tatalaksana. Keberhasilan usaha peternakan ayam salah satunya dapat diukur dari kemampuan mengendalikan suatu penyakit. Penyakit yang disebabkan oleh hewan parasit merupakan penyakit yang sangat merugikan karena dapat menyerap sebagian za-zat makanan yang seharusnya untuk kebutuhan tubuh dan untuk proses pertumbuhan, sehingga dengan terserapnya sebagian zat-zat makanan tersebut akan mengalami hambatan pertambahan berat badan, kurus dan akhirnya akan mengalami kematian. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui pengaruh pemberian infus Curcuma heyneana, Curcuma aeroginosa, dan Curcuma xanthorrhiza serta jenis rimpang yang paling efektif terhadap penurunan jumlah telur cacing pada ayam petelur (Gallus, sp). Manfaatnya memberikan wawasan dan pengetahuan bagi peternak unggas tentang tanaman obat tradisional khususnya tanaman rimpang sebagai anthelmintika (pembasmi cacing) pada ayam petelur dan memberikan informasi ilmiah kepada masyarakat luas tentang manfaat tanaman rimpang dalam usaha pencegahan dan pengobatan penyakit pada unggas. Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 7 –19 Juli 2006 dipeternakan ayam petelur di Dusun Kajang Desa Mojorejo Batu dan pengamatan dilakukan di Laboratorium Fakultas Peternakan dan Perikanan Universitas Muhammadiyah Malang. Sampel yang digunakan 24 ekor yang berumur 5 bulan yang positif terinfeksi cacing, teknik pengambilan sampel dengan purposive sampling. Metode yang digunakan yaitu pengapungan dengan menggunakan Rancangan Acak Lengkap. Hasil penelitian diperoleh data pada pengamatan ke-1 memiliki rata-rata 59,853, ke-2 reta-rata 52,70, ke-3 rata-rata 49,70, ke-4 rata-rata 47,624, ke-5 rata-rata 46,62, ke-6 rata-rata 46,45. Data penelitian ini dianalisis dengan anava satu arah dilanjutkan uji BNT 5%. Hasil penelitian menunjukkan rataan berbeda nyata. Kesimpulan ada pengaruh pemberian infus berbagai rimpang dan rimpang yang paling efektif dalam penurunan jumlah telur cacing pada ayam kampung (Gallus,Sp) adalah rimpang temu ireng Curcuma aeroginosa.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 28 Jun 2012 04:20
Last Modified: 28 Jun 2012 04:20
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10046

Actions (login required)

View Item View Item