TANGGUNG JAWAB PIALANG VALUTA ASING TERHADAP INVESTOR DALAM PERDAGANGAN VALUTA ASING ( Studi Di PT. Agrodana Futures Malang )

Widiyastuti, Rekian (2007) TANGGUNG JAWAB PIALANG VALUTA ASING TERHADAP INVESTOR DALAM PERDAGANGAN VALUTA ASING ( Studi Di PT. Agrodana Futures Malang ). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
TANGGUNG_JAWAB_PIALANG_VALUTA_ASING_TERHADAP_INVESTOR.pdf

Download (224kB) | Preview

Abstract

Sistem dan mekanisme yang diterapkan disetiap bursa komoditi berjangka manapun mengacu kepada flatform pasar yang dikembangkan untuk memberikan fasilitas produk komoditi berjangka (commodity futures), beserta derivatifnya. Sesuai dengan karakteristik pasar komoditi berjangka menekankan aspek perlindungan atas penyelesaian transaksi atas kontrak yang telah disepakati sebelumnya. Didalam kerangka ini maka diperlukan adanya kecukupan dan kemampuan dana untuk memback-up proses kliring.Rugi dan untung adalah sesuatu yang biasa dalam berinvestasi di perdagangan valuta asing, namun kalau resiko kerugian lebih besar dari pada potensi keuntungan maka ini masalah besar yang dihadapi oleh investor. Dalam proses perdagangan valuta asing pada umumnya menggunakan jasa pialang untuk melakukan transaksi jual beli. Untuk menguatkan status hukum dari pialang maka pialang dan investor tersebut mengikatkan diri dalam sebuah kontrak baku, dimana pialang akan bertindak untuk dan atas nama investor. Dalam masalah ini misalnya kasus seorang pialang sampai membocorkan rasia, maka dia diancam akan dilepas surat ijinnya, dan bahkan dia diancam akan dibunuh oleh nasabahnya jika dia tidak mampu menjaga kerahasiaan data serta informasinya Oleh sebab itu, berdasarkan permasalahan yang telah diuraikan di atas, peneliti tertarik untuk mengungkap lebih jauh kedalam bentuk penelitian dengan judul “Tanggung Jawab Pialang Valuta Asing Terhadap Investor Dalam Perdagangan Valuta Asing ( Studi Di PT. Agrodana Futures Malang )”. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah Untuk mengetahui dan menganalisa wujud kongkrit bentuk tanggung jawab pialang valuta asing terhadap investor apabila terjadi resiko kerugian dalam perdagangan valuta asing dan bentuk ganti rugi yang diberikan pialang akibat dari kesalahan pemberian informasi. Jenis dari penelitian ini adalah penelitian kualitatif dengan menggunakan pendekatan yuridis sosiologis, yaitu dimana proses pengumpulan datanya menggunakan wawancara dan dokumentasi . Penelitian ini dilakukan di PT. Agrodana Futures Malang dengan jumlah subyeknya adalah 3 orang yakni para pialang atau trader. Teknik penggalian data yang digunakan dalam penelitian ini adalah purposive sampling.. Teknik analisa data yang dipergunakan dalam penelitian ini menggunakan deskriptif analitis. Hasil dari penelitian ini menyebutkan bahwa Bentuk tanggung jawab pialang valuta asing terhadap investor apabila terjadi resiko kerugian dalam perdagangan valutaasing, dilakuan dengan cara memberikan informasi terlebih dahulu secara singkat dan jelas tentang beberapa ketentuan aturan main, seperti system/prosedur, resiko keuntungan dan kerugian yang mungkin dialami/diperoleh, cara mengikuti perkembangan atau mengetahui laporan keuangan atas uang yang diinvestasikan serta penandatangan kontrak perdagangan berjangka yang dilakukan di perusahaan dan setelah itu investor akan memiliki ID Card/sertifikat investor. Sesuai dengan standar profesinya sebagai pialang, maka ia tidak bertanggung jawab atas kerugian yang di derita oleh inevstor, karena inevstor dianggap telah memahami isi perjanjian dan resiko yang ditimbulkan. Karena itu sebelum seorang menjadi inevstor seorang pialang diwajibkan untuk menyampaikan dokumen yang berisikan pemberitahuan adanya resiko yang mungkin dihadapi bila melakukan perdagangan berjangka, kepada calon inevstornya. Sebab setiap kontrak-kontrak yang tertuang didalam perjanjian tersebut mengandung kewajiban bagi setiap pihak untuk menyelesaikan isi kontrak dimana setiap transaksi yang dilakukan secara terus menerus akan membentuk rentang harga yang efesien sesuai dengan mekanisme pasar. Bentuk ganti rugi yang diberikan pialang akibat dari kesalahan pemberian informasi terjadi kesalahan, kelalaian, wanprestasi oleh pialang, tanggung jawab tidak hanya ada pada pialang tetapi juga perusahaan jawab apabila terjadi kelalaian yang mengakibatkan kerugian pada nasabah/investor. Ganti rugi yang diberikan oleh pialang kepada investor diambil dari dana kompensasi yang bertujuan untuk menutupi kekurangan margin dalam transaksi. Dengan demikian sebagai calon inevstor, inevstor dapat mempertimbangkan secara matang; apakah perdagangan berjangka cocok, dengan mempertimbangkan pengalaman, maksud/tujuan berinvestasi dan sumber finansial, atau hal-hal lain yang relevan dengan kondisi dan sifat perdagangan berjangka itu sendiri

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: K Law > K Law (General)
Divisions: Faculty of Law > Department of Law
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 16 Jun 2012 05:14
Last Modified: 16 Jun 2012 05:14
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/8203

Actions (login required)

View Item View Item