KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN DALAM RUMAH TANGGA(Analisis Wacana Feminis Sara Mills pada Program Konsultasi Hukum Perkawinan di Radio Kosmonita)

Chusna, Amalal (2006) KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN DALAM RUMAH TANGGA(Analisis Wacana Feminis Sara Mills pada Program Konsultasi Hukum Perkawinan di Radio Kosmonita). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
KEKERASAN_TERHADAP_PEREMPUAN_DALAM_RUMAH_TANGGA.pdf

Download (55kB) | Preview

Abstract

Keywords: Kekerasan terhadap Perempuan dalam Rumah Tangga dan Analisis Wacana Feminis Permasalahan kekerasan terhadap perempuan sudah bukan hal baru bahkan menjadi realitas sosial di masyarakat kita. Dan salah satu model produksi media kapitalis adalah selalu merefleksikan realitas sosial yang sangat ekstrim di masyarakat. Ada tiga isu abadi dalam dunia jurnalisme kapitalis Indonesia, yaitu harta, tahta dan wanita. Ketiga isu ini menjadi realitas sosial yang dikonstruksi secara bergantian menjadi realitas media. Radio Kosmonita adalah radio yang menegaskan bahwa segmen mereka adalah perempuan. Mereka mempunyai program interaktif yang khusus membahas seputar permasalahan-permasalahan kekerasan dalam rumah tangga. Program tersebut adalah Konsultasi Hukum Perkawinan. Oleh karena itu, peneliti tertarik untuk melakukan penelitian di radio kosmonita. Adapun rumusan masalah dalam penelitian ini adalah Bagaimana radio kosmonita merepresentasikan isu kekerasan terhadap perempuan dalam rumah tangga dalam program Konsultasi Hukum Perkawinan ke ruang publik? Dalam konsep Sara Mills, Mills mengkritik tentang bagaimana peristiwa ditampilkan dan bagaimana pihak-pihak yang terlibat diposisikan dalam teks. Posisi disini berarti siapakah aktor yang dijadikan sebagai subjek yang mendefinisikan dan melakukan penceritaan dan siapakah yang ditampilkan sebagai objek yaitu pihak yang didefinisikan dan digambarkan kehadirannya oleh orang lain. Analisis atas bagaimana posisi-posisi ini ditampilkan secara luas akan bisa menyingkap bagaimana ideologi dan kepercayaan dominan bekerja dalam teks. Ideologi ini didasarkan pada teori ideologi yang dikemukakan Althusser. Dimana ada dua gagasan yang dipakai Mills. Pertama, mengenai interpelasi yang berhubungan dengan pembentukan subjek ideologi dalam masyarakat. Argumentasi dasarnya adalah apparatus ideologis adalah organ yang secara tidak langsung memproduksi kondisi-kondisi dalam masyarakat. Dalam hal ini, individu ditempatkan sebagai subjek, kita disadarkan mengenai posisi kita dalam masyarakat, kita menjadi subjek dalam dua dunia yaitu subjek sebagai individu dan subjek dari kekuasaan dan Negara ideologi. Althusser menamakan hal ini sebagai interpelasi. Kedua, posisi pembaca ini umumnya dihubungkan dengan bagaimana penyapaan/penyebutan itu dilakukan dalam teks. Menurut Mills penyapaan/penyebutan itu umumnya bukan langsung (direct addres) tetapi melalui penyapaan/penyebutan tidak langsung. Penyapaan tidak langsung ini bekerja melalui dua cara. Pertama, mediasi yaitu suatu teks umumnya membawa tingkatan wacana, dimana posisi kebenaran ditempatkan secara hirarkis sehingga pembaca akan mensejajarkan atau mengidentifikasi dirinya sendiri dengan karakter atau apa yang tersaji dalam teks. Kedua, kode budaya. Yaitu mengacu pada kode atau nilai budaya yang dipakai oleh pembaca ketika menafsirkan teks. Kode budaya ini membantu pembaca menempatkan dirinya terutama dengan orientasi nilai yang disetujui dan dianggap benar oleh pembaca. Sedangkan posisi media disini adalah sebagai apparatus Negara ideologis yaitu sebagai produsen yang memproduksi realitas sosial di masyarakat. Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan pendekatan kualitatif yang menggunakan paradigma kritis. Dimana paradigma ini menjadi bahasan dari asumsi epistimologi yang di dalamnya antara peneliti dan realita yang diteliti dijembatani oleh nilai-nilai subjektifitas. Untuk memahaminya, Metode yang digunakan dalam penelitian tentang teks dalam rekaman program Konsultasi Hukum Perkawinan ini adalah analisis wacana feminis model Sara Mills. Dalam model ini, Sara Mills lebih melihat pada bagaimana posisi-posisi aktor ditampilkan dalam teks. Posisi-posisi ini dalam arti siapa yang menjadi subjek penceritaan, dan siapa yang menjadi objek penceritaan akan menentukan bagaimana struktur teks secara keseluruhan. Selain posisi-posisi aktor dalam teks, Sara Mills juga memusatkan perhatian pada bagaimana pembaca mengindentifikasi dan menempatkan dirinya dalam penceritaan teks. Setelah menganalisis teks program Konsultasi Hukum Perkawinan di radio Kosmonita, ternyata radio Kosmonita dalam merepresentasikan isu kekerasan terhadap perempuan dalam rumah tangga dalam program tersebut ke ruang publik, cenderung sebagai feminis radikal yang memandang bahwa penindasan terhadap kaum perempuan oleh laki-laki, dianggap berakar pada jenis kelamin laki-laki itu sendiri, beserta ideologi patriarkinya dengan menggunakan ideologi kelompok perempuan dengan mode perjuangan ideologi Maskulinitas yaitu persaingan untuk mengatasi laki-laki. Selain menggunakan paradigma feminis radikal dengan mode perjuangan Maskulinitas, dari pihak Kosmonita dan narasumber masing-masing mempunyai kepentingan. Kepentingan narasumber dapat terlihat pada kecenderungan narasumber mengarahkan para korban untuk datang ke lembaga yang dikelolanya sebagai calon klien. Sedangkan pihak Kosmonita, tidak lepas dari kepentingan untuk menjaring pendengar sebanyak-banyaknya dengan program Konsultasi Hukum Perkawinannya. Semakin banyak pendengar yang mengadukan nasibnya dalam program tersebut, semakin banyak juga pendengarnya yang bisa menyebabkan peningkatan rating acara dan pada akhirnya bisa mempengaruhi perolehan iklan. Dari sinilah peningkatan modal bisa diperoleh. Hal ini sesuai dengan analisis feminis sosialis yang memandang bahwa penindasan bukan saja antara laki-laki dan perempuan, tetapi juga sekelompok laki-laki, dan perempuan dianggap sebagai objek perdagangan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 08 Jun 2012 03:23
Last Modified: 08 Jun 2012 03:23
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6774

Actions (login required)

View Item View Item