MAKNA PEREMPUAN SEKSI DALAM TAYANGAN TELEVISI (Analisis Semiotik pada Tayangan Komedi Tengah Malam (SEKSi) di Lativi)

Romadona, Whina Rysika (2006) MAKNA PEREMPUAN SEKSI DALAM TAYANGAN TELEVISI (Analisis Semiotik pada Tayangan Komedi Tengah Malam (SEKSi) di Lativi). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
MAKNA_PEREMPUAN_SEKSI_DALAM_TAYANGAN_TELEVISI.pdf

Download (94kB) | Preview

Abstract

Maraknya tayangan dalam televisi menempatkan perempuan sebagai sosok yang teraniaya, sementara keteraniayaan itu bukan sebagai titik tolak melawan kesewenangan-wenangan penindasan kaum lelaki. Atau cerita-cerita yang menempatkan perempuan sebagai penggoda. Rumusan masalahnya dalam Skripsi ini adalah Bagaimanakah Makna perempuan dalam tayangan Komedi Tengah Malam SEKSi di LATIVI dan tujuan penelitianya untuk mengetahui Makna Perempuan dalam tayangan Komedi Tengah Malam SEKSi di LATIVI melalui analisis Semiotik. Berdasarkan masalah atau kajian yang diteliti, maka penelitian ini tergolong penelitian deskriptif interpretatif dengan pendekatan kualitatif. Penelitian deskriptif inerpretatif adalah pencarian fakta dengan interpretasi yang tepat dengan tujuan untuk membuat deskripsi, gambaran atau lukisan secara sistematis. Penelitian ini menggunakan analisis Roland Barthes karena menurut Barthes film merupakan sistem yang berfungsi sebagian pada tingkatan mitos. Tanda berfungsi melalui kode dan beroperasi pada dua tingkatan yaitu denotatif dan konotatif. Denotatif merefleksikan suatu penandaan makna yang spesifik dan konotatif memberikan makna dan konteks kebudayaan tertentu Apalagi isu tentang eksploitasi tubuh perempuan bukan lagi barang baru tetapi dari jaman klasik sudah ada. Kebudayaan yang merekonstruksi perempuan untuk tunduk pada citranya yaitu citra perempuan bisu yang sebagai pembawa makna bukan pembuat makna. Karena itu teori yang dianggap tepat adalah teori gender dan feminisme dengan analisis semiologi Barthes. Ruang lingkup penelitian ini adalah tayangan Komedi Tengah Malam Seksi yang ditayangkan pada hari Rabu 15 Maret 2006 pada pukul 23.30 dengan judul “Maniak Casting” dengan durasi 18 menit. Tayangan Komedi Tengah Malam SEKSi dengan judul “maniak casting” berawal dari tiga orang perempuan yang ikut casting yaitu Amy, Susi dan Susan. Amy bertemu Wawan yang mengaku jadi produser dan berhak memilih orang yang lolos casting. Padahal Wawan hanyalah seorang kameramen.Setelah berhasil mengelabui Amy Wawan meminta persyaratan agar Amy mau untuk melakukan apa saja agar dia mendapatkan peran. Begitu juga dengan Susi dan Susan untuk mendapatkan peran diapun bertingkah seseksi mungkin dengan tampang binalnya. Maka yang mendapatkan peran adalah Susi dan Susan karena mereka punya kriteria perempuan seksi yang mempunyai payudara yang besar. Tetapi Wawan mengatur jadwal pada malam hari untuk mengerjai ketiga kontestan casting.Akhirnya pada giliran Amy dikerjai, kedok Wawan sebagai produser palsu telah terungkap oleh Bossnya. Untuk itu peneliti mencari signifier yaitu berupa perempuan dalam tayangan komedi tengah malam dan signifiednya adalah interpretasi dari signifier yang merupakan tataran denotative kemudian peneliti mencari makna konotasi yaitu makna yang lebih identik dengan operasi idiologi, yang disebutnya mitos dan berfungsi untuk mengungkapkan dan memberikan pembenaran bagi nilai-nilai dominan yang berlaku pada suatu periode tertentu. Dari gaya busana, signifiernya adalah Amy : baju ketat (semi tanktop), belahan dada terbuka, rok mini, sandal hak tinggi. Signifiednya: perempuan seksi, tidak ketinggalan mode, nakal, penggoda. Makna konotasi pertama : kebudayaan mengontrol tubuh perempuan karena dalam tataran kebudayaan tubuh perempuan adalah seksualitas. Perempuan adalah imajinasi seksual laki-laki. Kedua mengebiri perempuan dengan penggambaran fetistik (melebih-lebihkan) misalnya sepatu hak tinggi, rambut panjang atau anting-anting atau juga perempuan mengubah dirinya sebagai objek fetis dengan menyesuaikan mode, memfragmentasikan kecantikan perempuan ke dalam suatu objek tatapan yang menentramkan hati. Menggunakan istilah “scopophilia fetistik” untuk menggambarkan suatu proses, dimana kecantikan fisik dari objek dibangun dengan mengubahnya menjadi sesuatu yang memuaskan dirinya sendiri. Dan kaum kapitalis mengerti bahwa perempuan sangat potensial untuk dieksploitasi karena alasan fetisme baik itu berupa tubuh perempuan dan kebutuhan perempuan. Pada akhirnya perempuan mengalami suatu proses komodifikasi media. Hal tersebut dapat disimpulkan bahwa perempuan dalam tayangan ini juga dijadikan sebagai objek tatapan laki-laki atau male gaze yang bisa menindas dan mendominasi perempuan Tuntutan perempuan memang sangat kompleks fetisme dijadikan alasan kaum kapitalis membaca kesempatan berbisnis. Jadi dunia kapitalis dan tuntutan perempuan yng didasari oleh paham fetisme saling membutuhkan sehingga eksploitasi perempuan tetap berdiri dengan kokoh Diharapkan penelitian ini menjadi inspirasi dan bermanfaat khususnya perempuan untuk menjadi empowering women yang sadar akan kemampuannya yang selama ini di kebiri oleh suatu tatanan masyarakat dimana posisi sebagai perempuan itu adalah dibawah laki-laki, lemah tak berdaya, bodoh, kemampuan intelegensi yang dibawah laki-laki, kekuatannya juga dibawah laki-laki.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 25 Jul 2012 04:24
Last Modified: 25 Jul 2012 04:24
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13195

Actions (login required)

View Item View Item