Uji Macam dan Volume Pemberian Hasil Fermentasi Pupuk Organik Terhadap Pertumbuhan Bibit Jeruk Keprok (Citrus reticulata) Varietas Batu 55

Utami, Sri (2006) Uji Macam dan Volume Pemberian Hasil Fermentasi Pupuk Organik Terhadap Pertumbuhan Bibit Jeruk Keprok (Citrus reticulata) Varietas Batu 55. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
Uji_Macam_dan_Volume_Pemberian_Hasil_Fermentasi.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Konsumsi jeruk Indonesia sekitar 2,9 kg/kapita/tahun termasuk konsumsi paling rendah di dunia dibandingkan negara maju 32,6 kg/kapita/tahun. Walaupun produksi jeruk nasional sekitar 449.531 ton pada tahun 1999 meningkat menjadi 1.529.924 ton pada tahun 2003, volume tersebut belum dapat mencukupi kebutuhan dalam negeri sehingga pada tahun 2003 volume impor jeruk mencapai 59.358 ton (Dimyati, 2005). Pengembangan jeruk keprok (Citrus reticulata) varietas Batu 55 perlu didukung dengan teknologi produksi bibit bermutu yang efisien dan ramah lingkungan yaitu dengan penggunaan pupuk organik, karena bahannya mudah didapat, harganya relatif terjangkau dibandingkan dengan pupuk kimia. Penelitian ini bertujuan untuk mempelajari pengaruh pemberian hasil fermentasi empat macam pupuk organik terhadap pertumbuhan bibit jeruk keprok (Citrus reticulata) varietas Batu 55 dan untuk mendapatkan volume yang optimal dari hasil fermentasi empat macam pupuk organik untuk memacu pertumbuhan bibit jeruk keprok (Citrus reticulata) varietas Batu 55. Penelitian ini dilakukan di Nursery house Pusat Penelitian dan pengembangan Hortikultura, Loka Penelitian Tanaman Jeruk dan Hortikultura Subtropik Tlekung, Batu - Malang. Penelitian ini dilakukan secara faktorial dengan rancangan acak kelompok yang diulang tiga kali, terdiri atas dua faktor yaitu faktor I adalah macam pupuk organik, B1 (Pupuk kandang sapi + air kelapa + EM4 + tetes tebu), B2 (Pupuk kandang kambing + air kelapa + EM4 + tetes tebu), B3 (Pupuk kandang ayam + air kelapa + EM4 + tetes tebu), B4 (Azolla segar + air kelapa + EM4 + tetes tebu). Faktor II adalah volume pemberian pupuk organik, terdiri atas 3 level, yaitu V1 (100 ml/tanaman), V2 (200 ml/tanaman), V3 (300 ml/tanaman). Aplikasi perlakuan dilakukan sesuai perlakuan dengan interval 7 hari sekali. Peubah pengamatan yang diamati meliputi; saat muncul tunas, tinggi tunas, jumlah daun, luas daun, kandungan klorofil dan diameter batang. Hasil analisis ragam menunjukkan adanya interaksi (p=0,05) yang nyata antara macam dengan volume pemberian bahan organik terhadap saat muncul tunas, tinggi tunas pada umur 21 hari setelah okulasi, dan luas daun pada umur 56 hari setelah okulasi. Penggunaan 100 ml/tanaman hasil fermentasi pukan sapi mampu meningkatkan pertumbuhan bibit jeruk keprok Batu 55 dan berbeda tidak nyata dengan pemberian 200 ml/tanaman pukan ayam, pukan kambing dan azolla. Penggunaan hasil fermentasi pukan sapi lebih efektif dibandingkan hasil fermentasi pupuk organik lainnya. Volume optimal hasil fermentasi bahan organik untuk pembibitan jeruk keprok varietas Batu 55 sebanyak 200 ml/tanaman Pemberian hasil fermentasi pupuk organik mampu meningkatkan pertumbuhan bibit jeruk keprok Batu 55 nyata lebih baik dibanding penggunaan pupuk kimia NPK (15:15:15).

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SB Plant culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agronomy
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 12 Jul 2012 03:52
Last Modified: 12 Jul 2012 03:52
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11919

Actions (login required)

View Item View Item