UPAYA DINAS PARIWISATA DALAM PENGEMBANGAN POTENSI PARIWISATA KAWASAN PANTAI LOVINA (Studi di Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Buleleng-Bali)

HANDAYANI, LISA (2006) UPAYA DINAS PARIWISATA DALAM PENGEMBANGAN POTENSI PARIWISATA KAWASAN PANTAI LOVINA (Studi di Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Buleleng-Bali). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
UPAYA_DINAS_PARIWISATA_DALAM_PENGEMBANGANPOTENSI_PARIWISATA_KAWASAN_PANTAI_LOVINA.pdf

Download (88kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini dilatar belakangi oleh suatu keinginan menggambarkan bagaimana Upaya Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Buleleng untuk mengembangkan potensi pariwisata kawasan Pantai Lovina. kawasan Wisata Pantai Lovina memiliki potensi alam yang sangat indah, seperti terumbu karang, taman laut, serta lumba-lumba yang memiliki habitat di kawasan Pantai Lovina dan keindahan pantainya untuk menikmati sunrise maupun sunset, berenang dan pemandangan alam bawah laut yang baik untuk snorkeling (menyelam). Permasalahan yang timbul dalam upaya pengembangan potensi wisata kawasan Pantai Lovina ini adalah bagaimana upaya yang dilakukan Disbudpar dalam pengembangan potensi Kawasan Wisata Pantai Lovina, serta faktor-faktor apa saja yang mendukung dan menghambat pengembangan potensi wisata kawasan Pantai Lovina. Jenis dan tipe yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif. Pada penelitian ini menggunakan subyek penelitian. Subyeknya adalah Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Kasie Daya TarikWisata, Kabid Pengembangan Pariwisata, Kasie Penyuluhan dan Pelayanan Informasi, dan Kasie Promosi. Sedangkan metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian adalah metode wawancara, dokumentasi dan observasi. Berdasarkan hasil penelitian diperoleh data sebagai berikut : Lovina sebagai kawasan wisata yang merupakan kawasan yang sangat berpotensi untuk dikembangkan. Dalam pengembangan obyek wisata Pantai Lovina ada beberapa faktor pendukung yakni 1). Ditetapkannya Lovina sebagai kawasan wisata, dengan dikeluarkannya SK Gubernur Propinsi Bali No.528 dan Perda No.4 Tahun 1999 bahwa Buleleng memiliki dua kawasan pariwisata yaitu Lovina dan Batu Ampar dan keduanya merupakan kawasan wisata yang sama-sama berada di daerah pesisir pantai 2). Adanya obyek dan daya tarik wisata seperti ptensi alam lumba-lumba, terumbu karang, taman laut, kesenian sapi gerumbungan, megangsing seni tari dan keindahan panorama bawah laut dan desa-desa unik yang masih asli yang merupakan penduduk Bali aga yakni keturunan Bali Mojopahit . Disamping adanya pendukung ada juga kendala-kendala atau hambatan yang dihadapi oleh Dinas Pariwisata dalam upaya pengembangan potensi Pantai Lovina adalah 1). Belum optimalnya penataan & pengembangan potensi pariwisata,dapat dilihat dengan adanya pencemaran lingkungan yang dilakukan di sekitar kawasan wisata Pantai Lovina yang sangat mengganggu dan mencemari lingkungan dan tentu saja jika dibiarkan akan membawa dampak yang buruk bagi kawasan wisata Pantai Lovina. 2). Aksebilitas/ jarak, disini yaitu jarak antara kawasan wisata Pantai Lovina yang jauh dari pusat keramaian kunjugan wisatawan yang sentralnya berada di Kota Denpasar dan Kabupaten Badung yang tentu saja menghambat pengembangan wisata karena wisatawan merasa enggan untuk berkunjung diakibatkan jarak yang terlalu jauh 3). Kurangnya sumber dana yang sebagai modal utama dalam proses pembangunan dan pengembangan kawasan wisata Pantai Lovina karena tanpa adanya dana tentu saja proses tersebut tidak akan berjalan sehingga menghambat kelangsungan pembangunan dan pengembangan pariwisata.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > JS Local government Municipal government
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 06 Jul 2012 03:32
Last Modified: 06 Jul 2012 03:32
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11255

Actions (login required)

View Item View Item