PENGARUH PEMBERIAN SARI SEDU TEH HIJAU (Camellia sinensis) TERHADAP PENEBALAN TUNIKA AORTA JANTUNG TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) YANG DIBERI DIET TINGGI LEMAK

MEGA WIGATI, ANA (2007) PENGARUH PEMBERIAN SARI SEDU TEH HIJAU (Camellia sinensis) TERHADAP PENEBALAN TUNIKA AORTA JANTUNG TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) YANG DIBERI DIET TINGGI LEMAK. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PEMBERIAN_SARI_SEDU_TEH_HIJAU.pdf

Download (130kB) | Preview

Abstract

Penyakit jantung koroner (PJK) berawal dari terjadinya penyakit aterosklerosis yang disebabkan oleh meningkatnya kadar kolesterol total LDL (low density lipoprotein) dalam dalam darah. Salah satu obat alternatif yang dapat menurunkan kadar kolesterol dalam tubuh adalah teh hijau, karena teh hijau mengandung katekin. Katekin mampu melindungi oksidasi LDL-kolesterol oleh radikal bebas, dimana peningkatan kolesterol berperan dalam proses aterosklerosis. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh pemberian sari sedu teh hijau (Camellia sinensis) terhadap penebalan tunika aorta jantung tikus putih (Rattus norvegicus), mengetahui penebalan tunika aorta jantung tikus putih (Rattus norvegicus) yang diberi diet tinggi lemak, serta mengetahui perlakuan yang paling berpengaruh terhadap penebalan tunika aorta jantung tikus putih (Rattus norvegicus), yang diberi diet tinggi lemak. Jenis penelitian ini adalah eksperimen sungguhan. Desain penelitian yang digunakan The Post Test – Only Control Group Design. Populasi dalam penelitian ini adalah tikus putih jantan. Jumlah sampel yang digunakan adalah 20 ekor tikus yang terdiri dari 5 perlakuan dan 4 kali ulangan. Teknik pengambilan sampel dilakukan dengan cara simple random sampling (sederhana). Variabel bebas dalam penelitian ini adalah dosis sari sedu teh hijau 0.27gr/200grBB/ hari, 0.54gr/200grBB/hari, 0.8gr/200grBB/hari; variabel tergantungnya yaitu penebalantunika aorta jantung tikus putih yang meliputi tunika intima, tunika media, tunika adventisia; variabel kontrol terdiri dari pemberian diet tinggi lemak, jenis kelamin tikus, umur, berat badan, kandang tikus, perawatan, makanan dan minuman untuk tikus. Pengukuran penebalan tunika aorta tikus putih dilakukan melalui pengukuran gambaran histologis tunika aorta tikus putih dengan Micrometer Olympus. Teknik analisis penebalan tunika aorta tikus putih menggunakan analisis varian satu arah yang dilanjutkan dengan uji BNT dengan signifikansi 1%. Berdasarkan hasil uji anava satu arah diperoleh F hitung > F tabel pada signifikansi 0.01 menunjukkan ada pengaruh berbagai dosis sari sedu teh hijau (Camellia sinensis) terhadap penebalan tunika intima jantung tikus putih yang diberi diet tinggi lemak, tetapi tidak berpengaruh terhadap penebalan tunika media dan tunika adventisia. Dari hasil uji BNT 1%, dosis yang paling berpengaruh terhadap panebalan tunika aorta jantung tikus putih adalah pemberian sari sedu teh hijau sebesar 0.81 gr/ 200gr BB/ hari.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 21 Jun 2012 07:07
Last Modified: 21 Jun 2012 07:07
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/8972

Actions (login required)

View Item View Item