PENGARUH PEMBERIAN DOSIS JAMUR MIKORIZA DAN DOSIS PUPUK GANDASIL-D TERHADAP PERTUMBUHAN AWAL KELAPA SAWIT (Elaeis guinensis jack)

Hasibuan, Solehuddin (2007) PENGARUH PEMBERIAN DOSIS JAMUR MIKORIZA DAN DOSIS PUPUK GANDASIL-D TERHADAP PERTUMBUHAN AWAL KELAPA SAWIT (Elaeis guinensis jack). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PEMBERIAN_DOSIS_JAMUR_MIKORIZA.pdf

Download (99kB) | Preview

Abstract

Minyak kelapa sawit saat ini menjadi salah satu produk yang memiliki prospek paling cerah dibandingkan komoditi perkebunan lainnya, maka tidak heran para investor banyak menanamkan modalnya untuk komoditas ini. Luas perkebunan biasanya mencapai ribuan hektar setiap unitnya, untuk itu diperlukan bibit yang tidak sedikit. Untuk pengadaan bibit yang siap tanam akan sangat besar biayanya jika harus membeli. Dana tersebut dapat ditekan jika para petani atau investor bisa melaksanakan kegiatan pembibitan sendiri guna memenuhi kegiatan intern (Rudi Kuncono, 1996) Sebagai tanaman perkebunan diharapkan menghasilkan tandan buah sebanyak mungkin, untuk memperoleh tujuan tersebut tanaman harus dipersiapkan lebih awal, antara lain pada waktu di pembibitan awal maupun di pembibitan lanjutan (retno, 1991). Pembibitan adalah usaha permulaan ke arah keberhasilan tanaman. Pembibitan yang dikelola dengan baik diharapkan menghasilkan pertumbuhan bibit yang baik, sehat dan berproduksi tinggi. Salah satu hal tersebut dengan jalan pemupukan (Lingga, 1994). Pertumbuhan awal bibit kelapa sawit agar dapat tumbuh secara baik, maka perlu diberikan pupuk buatan. Pemupukan dapat dilakukan dengan mengaplikasikan teknologi yang dimaksud untuk menekan efek samping terhadap lingkungan dan untuk menekan biaya pemupukan yang dirasakan semakin mahal, maka diterapkan bioteknologi dengan pemanpatan mikrozia yang diharapkan akan lebih efisien dan efektif. Teknik ini yang sering disebut sebagai bioteknologi tanah tidak lain adalah manipulasi mikroba tanah dan proses metabolismenya untuk mencapai sasaran produksi tanaman yang optimum. Selain pemupukan dilakukan lewat tanah dapat pula diberikan lewat daun. Pemupukan lewat daun sering dilakukan di pembibitan guna mempercepat pertumbuhan vegetatif dimana unsur hara yang dikandungnya diberikan melalui daun (Syarief, 1989). Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh dosis mikoriza dan dosis pupuk daun gandasil-D terhadap pertumbuhan awal kelapa sawit. Penelitian 700 mdpl,ini dilakukan di daerah Beji Batu dengan ketinggian tempat yang dimulai pada bulan Mei sampai dengan September 2006. metode penelitian ini dilakukan dengan menggunakan rancangan acak kelompok (RAK) Subsampling. Berdasarkan hasil analisa ragam menunjukkan bahwa tidak terjadi intraksiantara perlakukan dosis jamur mikoriza dan dosis pupuk daun Gandasil-D terhadap semua perubah yang diamati. Secara terpisah perlakuan dosis Jamur mikoriza pada umur 57 dan 77 HST menghasilkan pengaruh yang nyata terhadap luas daun, pada umur 57 HST dosis jamur mikoriza berpengaruh nyata terhadap diameter batang namun pada umur 67 dan 87 HST dosis jamur mikoriza berpengaruh sangat nyata terhadap diameter batang, demikian juga dengan panjang akar dosis jamur mikoriza berpengaruh sangat nyata,dan pada berat basah bagian atas tanaman dosis jamur mikoriza berpengaruh nyata.Sedangkan pada dosis pupuk daun Gandasil-D berbeda nyata pada umur 87 HST terhadap tinggi tanaman kelapa sawit.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SB Plant culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agronomy
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 08 Jun 2012 08:05
Last Modified: 08 Jun 2012 08:05
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6852

Actions (login required)

View Item View Item