ANALISIS KOMPARASI USAHA TANI PADI SISTEM ORGANIK DAN PADI SISTEM KONVENSIONAL (Kajian Pengembangan Usaha tani Padi Organik di Wilayah Kabupaten Ngawi)

APRILLIA HAPSARI, IKE (2006) ANALISIS KOMPARASI USAHA TANI PADI SISTEM ORGANIK DAN PADI SISTEM KONVENSIONAL (Kajian Pengembangan Usaha tani Padi Organik di Wilayah Kabupaten Ngawi). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_KOMPARASI_USAHA_TANI_PADI_SISTEM_ORGANIK_DAN_PADI_SISTEM__KONVENSIONAL.pdf

Download (54kB) | Preview

Abstract

Tujuan penelitian ini adalah : 1).Untuk mengetahui penggunaan faktor-faktor produksi yang mempengaruhi produksi per hektar. 2).Untuk mengetahui perbandingan produksi, penerimaan, biaya produksi dan pendapatan petani organik, dan konvensional per hektar. 3)untuk mengetahui perbandingan efisiensi usahatani padi organik, dan konvensional per hektar. Penentuan daerah penelitian dilakukan secara sengaja dimana didaerah tersebut terdapat petani yang telah melakukan usahatani padi dengan organik murni, dan konvensional di beberapa desa di dalam wilayah Kabupaten Ngawi, yaitu sebagai berikut :1).Usahatani padi organik-murni :di Desa Tulakan, Kecamatan Sine,2).Usahatani Padi konvensional :di Desa Warukkalong, Kecamatan Kwadungan. Penentuan sampel ini secara sengaja mengumpulkan 30 diseluruh wilayah kabupaten Ngawi ada 893 petani padi system organik ada 125 petani organik murni dan sisanya menggunakan system semi-organik. Responden dari masing masing sistem usaha tani yaitu sebagai berikut : 1).Usahatani padi organik murni = 30 responden, dari 125 petani padi organik murni,2).Usahatani padi konvensional = 30 respoden. Metode analisis data yang digunakan yaitu analisis komparasi usahatani dengan analisis linear berganda yang meliputi biaya usahatani, penerimaan usahatani dan pendapatan usahatani. Pada uji regresi linear berganda untuk usahatani padi sistem organik, variabel biaya benih secara nyata berpengaruh terhadap jumlah penerimaan. Variabel luas lahan, biaya benih, biaya pupuk organik, dan biaya tenaga kerja secara nyata tidak berpengaruh terhadap jumlah penerimaan. Variabel biaya pestisida organik berpengaruh negatif terhadap jumlah produksi yang dihasilkan. Sedangkan usahatani padi sistem konvensional, variabel luas lahan secara nyata berpengaruh positif terhadap jumlah produksi. variabel biaya pestisida kimia (cair) , dan biaya tenaga kerja secara nyata tidak berpengaruh terhadap jumlah produksi. Variabel biaya benih, biaya pupuk kimia (padat), biaya pestisida kimia (padat) berpengaruh negatif terhadap jumlah penerimaan. Pada pegujian biaya sarana produksi menunjukkan bahwa biaya sarana produksi rata-rata pada pertanian padi organik sebesar Rp.1.540.568/Ha, sedangkan pada pertanian padi konvensional dengan biaya sarana produksi rata-rata sebesar Rp.2.108.854,43/Ha. t hitung = -1,055 < t tabel = 1,697, artinya biaya sarana produksi pada usahatani padi organik tidak berbeda nyata dengan biaya produksi pada usahatani padi konvensional. Total biaya rata-rata pada pertanian organik sebesar Rp. 4.355.060,04/Ha, sedangkan total biaya rata-rata pada konvensional sebesar Rp. 6.719.712,05/Ha. t hitung = -6,047 > t tabel = 1,697, artinya biaya produksi pada usahatani padi organik berbeda nyata dengan biaya produksi pada usahatani padi konvensional. Produksi rata-rata pada pertanian organik sebesar 5.472,91 Kg/Ha, sedangkan hasil produksi rata-rata pada pertanian konvensional sebesar 6.399,57 Kg/Ha. Hasil analisis menunjukkan bahwa memang benar pada hasil penelitian pertanian padi organik rata-rata hasil produksinya lebih sedikit dari pada pertanian konvensional. t hitung = -2.397 > t tabel = 1,697, artinya hasil produksi pada usahatani padi organik berbeda nyata dengan hasil produksi pada usahatani padi konvensional. Penerimaan rata-rata pada pertanian organik sebesar Rp.9.851.238,10/Ha, sedangkan penerimaan rata-rata pada pertanian konvensional sebesar Rp.10.389.650/Ha, hasil analisis menunjukkan bahwa pertanian padi organik rata-rata penerimaan lebih sedikit dari pada pertanian konvensional. Hal ini disebabkan pengaruh dari sedikitnya hasil produksinya, walaupun harga gabah organik sebesar Rp.1.800/kg dan harga gabah konvensional sebesar Rp. 1600/kg dengan selisisih Rp.200,00, tetapi tidak mempengaruhi jumlah penerimaan petani. t hitung = -0,853 < t tabel = 1,699, artinya penerimaan pada usahatani padi organik tidak berbeda nyata terhadap penerimaan pada usahatani padi konvensional. Pendapatan rata-rata pada pertanian organik sebesar Rp.5.496.178/Ha, sedangkan pendapatan rata-rata pada pertanian konvensional sebesar Rp.3.669.938/Ha, hasil analisis menunjukkan bahwa pendapatan rata-rata pertanian padi organik besar dari pada pertanian konvensional. Pada uji beda ini besar kecilnya selisih penerimaan rata-rata dengan biaya total rata-rata mempengaruhi jumlah pendapatan petani. Hal ini ditunjukkan dengan t hitung 3.293 > t tabel = 1,699, artinya pendapatan pada usahatani padi organik berbeda nyata terhadap pada pendapatan usahatani padi konvensional. Dari hasil perhitungan menunjukkan bahwa pada petani padi organik mendapatkan R/C sebesar 2,32. Artinya, R/C > 1, maka usaha budidaya padi organik mendapatkan keuntungan sebesar 2,32. Sedangkan pada petani padi konvensional mendapatkan R/C sebesar 0,21. Artinya, R/C < 1, maka usaha budidaya padi konvensional mendapatkan kerugian sebesar 0,21. Dari hasil perhitungan menunjukkan bahwa pada petani padi organik mendapatkan B/C sebesar 1,24. Artinya, B/C > 1, maka usaha budidaya padi organik layak untuk diusahakan. Sedangkan pada petani padi konvensional mendapatkan B/C sebesar 0,68. Artinya, B/C < 1, maka usaha budidaya padi konvensional kurang layak untuk diusahakan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 30 May 2012 03:23
Last Modified: 30 May 2012 03:23
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6149

Actions (login required)

View Item View Item