DAYA ANTIFUNGAL AIR DARI KOLAM AIR PANAS TIRTOHUSODO KECAMATAN ARJOSARI KABUPATEN PACITAN TERHADAP ZONA HAMBAT JAMUR Trichophyton rubrum SECARA IN VITRO

ROSIANA, ROSIANA (2006) DAYA ANTIFUNGAL AIR DARI KOLAM AIR PANAS TIRTOHUSODO KECAMATAN ARJOSARI KABUPATEN PACITAN TERHADAP ZONA HAMBAT JAMUR Trichophyton rubrum SECARA IN VITRO. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
DAYA_ANTIFUNGAL_AIR_DARI_KOLAM_AIR_PANAS_TIRTOHUSODO_KECAMATAN_ARJOSARI_KABUPATEN_PACITAN_TERHADAP_ZONA_HAMBAT_JAMUR_Trichophyton_rubrum_SECARA_IN.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Jamur kulit merupakan jenis jamur yang disebut dengan mikosis superfisialis (penyakit jamur yang mengenai lapisan permukaan kulit ). Penyakit kulit yang biasanya diderita masyarakat diantaranya adalah kurap (Tinea korporis), disebabkan karena kurang higienisnya masyarakat sehingga menjadi media subur bagi pertumbuhan jamur untuk berkembang biak. Penyakit kurap biasanya disebabkan oleh infeksi jamur Trichophyton rubrum ditandai dengan adanya infeksi jamur pada kulit halus (glaborous skin) di daerah muka, badan, lengan, dengan lesinya berbentuk bulat atau lonjong berbatas tegas yang berwarna kemerahan.Cara pengobatan jamur kulit ada 2 cara menggunakan obat seperti Griseofulfin dan air panas yang mengandung belerang, dimana belerang dioksida (SO2) digunakan untuk obat penyakit kulit akibat infeksi jamur. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya daya antifungal air dari kolam air panas dan untuk mengetahui ketiga kolam air panas (kolam I, kolam II, kolam III ) Tirtohusodo Kec. Ngadirojo Kab. Pacitan yang paling tinggi sebagai daya antifungal terhadap zona hambat jamur Trichophyton rubrum.Jenis penelitian ini adalah penelitian true eksperiment (the posttest control Group Design) yaitu penelitian dengan adanya perlakuan, ulangan, dan perlakuan kontrol. Populasi dalam penelitian ini adalah biakan murni jamur Trichophyton rubrum yang diperoleh dari laboratorium Universitas Airlangga. Sampel dalam penelitian ini adalah biakan jamur Trichophyton rubrum yang sudah dikulturkan dalam media SDA. Hasil penelitian uji anava satu arah diketahui ada perbedaan pengaruh daya antifungal dari ketiga kolam air panas dengan kandungan belerang yang berbeda terhadap zona hambat jamur Trichophyton rubrum. Hasil uji BNT pada kolam I dengan kandungan belerang sebesar 49,721 mg/l mempunyai rata-rata diameter zona hambat yang paling tinggi yaitu 2,750 mm dibandingkan dengan kolam II dengan kandungan belerang 1,685 mg/l dan kolam III dengan kandungan belerang 1,308 mg/l.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 26 Jul 2012 06:09
Last Modified: 26 Jul 2012 06:09
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13465

Actions (login required)

View Item View Item