PENGARUH PEMBERIAN ISOLAT MIKROBA Lignolitik PADA WAKTU INKUBASI YANG BERBEDA TERHADAP DEGRADASI LIGNIN DAN KECERNAAN SELULOSA JERAMI PADI SECARA IN -VITRO

ROHMAT, FATQHU (2006) PENGARUH PEMBERIAN ISOLAT MIKROBA Lignolitik PADA WAKTU INKUBASI YANG BERBEDA TERHADAP DEGRADASI LIGNIN DAN KECERNAAN SELULOSA JERAMI PADI SECARA IN -VITRO. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PEMBERIAN_ISOLAT_MIKROBA_Lignolitik_PADA_WAKTUINKUBASI_YANG_BERBEDA_TERHADAP_DEGRADASI_LIGNIN_DANKECERNAAN_SELULOSA_JERAMI_PADI_SECARA_IN.pdf

Download (52kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini dilaksanakan selama bulan juli 2006, pengambilan sampel jerami padi diwilayah kecamatan Karangploso kabupaten Malang. Fermentasi jerami padi dilakukan di Laboratorium fakultas Peternakan-Perikanan Universitas Muhammadiyah Malang. Pengujian Jerami padi secara in-vitro dan analisis Van Soest dilakukan di Laboratorium Nutrisi dan Makanan Ternak Fakultas Peternakan Univesitas Brawijaya Malang. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh pemberian isolat mikroba Lignolitik pada waktu inkubasi yang berbeda terhadap degradasi lignin dan kecernaan selulosa jerami padi secara in-vitro. Manfaat dari penelitian ini memberikan alternatif pakan yang lebih mudah cara pengolahannya dengan harga yang murah dan dapat meningkatkan kualitas pakan sehingga dapat memenuhi kebutuhan nutrisi ternak. Materi yang digunakan dalam penelitian ini adalah jerami padi dari varietas IR-64, buffer, rumen sapi, isolat mikroba Lignolitik yaitu isolat 1 dan isolat 3 dan Larutan ADS. Metode yang digunakan adalah eksperimen dengan rancangan percobaan acak kelompok pola faktorial. Faktor pertama yaitu jenis isolat mikroba dan faktor kedua waktu inkubasi yaitu 0hari, 3hari dan 7hari yang dikelompokkkan menjadi 3. Hasil uji F menunjukkan bahwa interaksi antara isolat mikroba Lignolitik dan waktu inkubasi yang berbeda berpengaruh sangat nyata terhadap degradasi lignin dan kecernaan selulosa jerami padi secara invitro. Data hasil penelitian degradasi lignin dari masing - masing perlakuan diperoleh rataan A1B0 (62,22%), A1B3 (88,99%), A1B7 (54,94%), A2B0 (54,37%), A2B3 (35,03%) dan A2B7 (71,72%). Kemudian data hasil penelitian kecernaan selulosa diperoleh rataan sebagai berikut A1B0 (68,34%), A1B3 (74,49%), A1B7 (72,69%), A2B0 (74,45%), A2B3 (67,91%) dan A2B7 (67,96%). Kesimpulan yang diperoleh bahwa interaksi antara isolat mikroba lignolitik pada waktu inkubasi yang berbeda berpengaruh sangat nyata terhadap degradasi lignin dan kecernaan selulosa jerami padi secara in-vitro. Interaksi antara isolat mikroba Lignolitik 1 dengan waktu inkubasi 3 hari (A1B3) memberikan hasil paling baik yaitu dengan rataan degradasi lignin sebesar 88,99% dan kecernaan selulosa sebesar 74,49%. Dari hasil pembahasan perlu adanya penelitian lebih lanjut dengan metode kecernaan in-sacco dan in-vivo.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SF Animal culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Animal Scince
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 26 Jul 2012 05:35
Last Modified: 26 Jul 2012 05:35
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13432

Actions (login required)

View Item View Item