RESPON MASYARAKAT TENTANG KAMPANYE HEMAT ENERGI LISTRIK DI MEDIA MASSA(Studi pada masyarakat Perumahan Lembah Kolursari Indah Bangil Pasuruan)

MUNIHANISAH, INTAN (2006) RESPON MASYARAKAT TENTANG KAMPANYE HEMAT ENERGI LISTRIK DI MEDIA MASSA(Studi pada masyarakat Perumahan Lembah Kolursari Indah Bangil Pasuruan). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
RESPON_MASYARAKAT_TENTANG_KAMPANYE_HEMAT_ENERGI_LISTRIK_DI_MEDIA_MASSA.pdf

Download (86kB) | Preview

Abstract

Pada hakikatnya tujuan kampanye adalah bagaimana mengubah opini publik dan perilaku lainnya sesuai dengan tujuan dan perencanaan yang ditetapkan. Dalam kampanye tidak terlepas dari komunikasi yang bersifat membujuk (persuasif) dan mendidik (edukatif) yaitu berupaya untuk membentuk perilaku, sikap bertindak, tanggapan, persepsi, hingga membentuk opini publik yang mendukung atau menguntungkan segi citra bagi perusahaan atau organisasi. Kampanye Hemat Energi Listrik adalah usaha pemerintah yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dan memotivasi masyarakat untuk ikut melaksanakan penghematan energi listrik. Untuk membujuk dan mempengaruhi masyarakat agar mendukung pelaksanaan kampanye hemat energi listrik pemerintah menggunakan media massa sebagai alat menyebarkan pesan kampanye. Secara teoritis respon menurut Onong U. Effendi adalah sikap atau perilaku seseorang dalam proses komunikasi ketika menerima suatu pesan yang ditujukan padanya. Respon dari audiens melalui tiga tingkatan yaitu respon kognitif (mengetahui), respon afektif (sikap), dan respon konatif (tindakan atau perilaku). Pada penelitian ini menggunakan Hypodermic Needle Theory atau teori S-R (stimulus-response) atau disebut juga sebagai teori rangsang-balas. Dalam teori ini setiap stimulus (rangsangan) akan menghasilkan respon (tanggapan) secara spontan dan otomatis bagaikan gerak refleks. Proses respon dalam kampanye hemat energi listrik di media massa dimulai dari penyebaran pesan Kampanye Hemat Energi Listrik kepada masyarakat melalui berbagai media massa yang dalam teori ini bertindak sebagai stimulus. Selanjutnya masyarakat akan memberikan persepsi atau penilaian terhadap kampanye tersebut yang dan pada akhirnya menghasilkan response yang berupa sikap atau tindakan. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah seberapa besar respon masyarakat perumahan Lembah Kolursari Indah Bangil tentang Kampanye Hemat Energi Listrik di media massa. Sedangkan tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan respon masyarakat perumahan Lembah Kolursari Indah Bangil tentang Kampanye Hemat Energi Listrik di media massa. Penelitian ini menggunakan metode survey, yaitu penelitian yang mengambil sampel dari populasi dengan menggunakan angket sebagai pengumpul data yang pokok. Sedangkan tipe penelitian ini bersifat deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Populasi dari penelitian ini adalah Kepala keluarga di perumahan Lembah Kolursari Indah Bangil, yang mengetahui adanya kampanye hemat energi listrik. Pengambilan sampel menggunakan teknik simple random sampling, dengan menggunakan rumus Taro Yamane sehingga diperoleh sebanyak 55 responden yang diambil dari populasi. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah angket dan dokumentasi. Metode analisa data berupa tabulasi frekuensi yang terbagi dalam 3 indikator yaitu : 1) Indikator Kognitif, yakni tentang pengetahuan dan pemahaman responden tentang pesan dan tujuan diadakannya kampanye hemat energi listrik, 2) Indikator Afektif, yakni tentang sikap (mendukung, menolak atau netral) yang ditunjukkan responden setelah menerima pesan kampanye hemat energi listrik sehingga menimbulkan perasaan tertentu (senang, benci, kecewa, dsb) dan 3) Indikator Konatif, yakni perilaku (mendukung, menolak, atau netral) yang ditunjukkan responden setelah menerima pesan kampanye hemat energi listrik. Data yang terkumpul kemudian dianalisa dengan mencari nilai rata-rata (mean). Berdasar hasil penelitian dapat diketahui bahwa kampanye hemat energi listrik direpon ‘’tinggi’’ oleh masyarakat perumahan Lembah Kolursari indah Bangil. Hal ini bisa kita ketahui berdasarkan perhitungan dari nilai rata-rata (mean) ketiga indikator (indikator kognitif, indikator afektif dan indikator konatif) sebesar 3,79 atau 68,9%. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa respon masyarakat tentang kampanye hemat energi listrik memang cukup besar. Hal ini berarti respon masyarakat tentang Kampanye Hemat Energi Listrik di Media Massa adalah positif. Terbukti dengan nilai rata-rata ketiga variabel yang termasuk kategori ‘’tinggi’’.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HJ Public Finance
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 23 Jul 2012 04:04
Last Modified: 23 Jul 2012 04:04
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12767

Actions (login required)

View Item View Item