IMPLEMENTASI PROGRAM PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT DI KELURAHAN WONOKOYO KECAMATAN KEDUNG KANDANG KOTA MALANG

INDRIANA ARIBAWATI, SISKA (2006) IMPLEMENTASI PROGRAM PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT DI KELURAHAN WONOKOYO KECAMATAN KEDUNG KANDANG KOTA MALANG. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
IMPLEMENTASI_PROGRAM_PEMBERDAYAAN_EKONOMI_MASYARAKAT_DI_KELURAHAN_WONOKOYO_KECAMATAN_KEDUNGKANDANG_KOTA_MALANG.pdf

Download (148kB) | Preview

Abstract

Indonesia merupakan sebuah negara yang penuh paradoks. Negara ini subur dan kekayaan alamnya melimpah, namun sebagian cukup besar rakyat tergolong miskin. Pada puncak krisis ekonomi tahun 1998-1999 penduduk miskin Indonesia mencapai sekitar 24% dari jumlah penduduk atau hampir 40 juta orang. Melihat begitu kayanya negara kita harusnya angka penduduk miskin yang ada tidak sebesar dengan apa yang disampaikan diatas, hal itu menunjukkan bahwa terdapat kesalahan didalam mengelola, mengawasi, mendistribusikan segala potensi yang ada. Melihat struktur perekonomian kita yang dengan mudah ambruk karena berat di atas rapuh di bawah. Hal itu terjadi karena kurang seimbangnya perhatian yang diberikan pemerintah Indonesia sejak awal kemerdekaan sampai kini pada pengembangan ekonomi kelompok-kelompok usaha mikro, kecil, dan menengah dibandingkan dengan kelompok-kelompok usaha besar. Kelompok-kelompok usaha besar ini dalam perkembangannya kurang menjalin hubungan yang sifatnya saling memperkuat dengan kelompok-kelompok usaha mikro, kecil, dan menengah. Melihat fenomena diatas, maka diperlukan suatu kebijakan publik yang merupakan keputusan-keputusan mengikat bagi orang banyak pada tataran strategis atau bersifat garis besar yang dibuat oleh pemegang otoritas publik. Sebagai keputusan yang mengikat publik, maka kebijakan publik haruslah dibuat oleh otoritas politik, yaitu mereka yang menerima mandat dari publik atau orang banyak, umumnya melalui suatu proses pemilihan untuk bertindak atas nama rakyat banyak. Selanjutnya kebijakan publik akan dilaksanakan oleh administrasi negara yang dijalankan oleh birokrasi pemerintah. Fokus utama kebijakan publik dalam negara modern adalah pelayanan publik, yang merupakan segala sesuatu yang bisa dilakukan oleh negara untuk mempertahankan atau meningkatkan kualitas kehidupan orang banyak. Menyeimbangkan peran negara yang mempunyai kewajiban menyediakan pelayan publik dengan hak untuk menarik pajak dan retribusi; dan pada sisi lain menyeimbangkan berbagai kelompok dalam masyarakat dengan berbagai kepentingan serta mencapai amanat konstitusi. Kebijakan pemberdayaan masyarakat merupakan bagian yang tak terpisahkan dari kebijakan otonomi daerah. Setiap upaya yang dilakukan dalam rangka pemberdayaan masyarakat akan secara langsung mendukung upaya pemantapan dan penguatan otonomi daerah, dan setiap upaya yang dilakukan dalam rangka pemantapan dan penguatan otonomi daerah akan memberikan dampak terhadap upaya pemberdayaan masyarakat. Pemberdayaan ekonomi masyarakat saat ini dirasa merupakan suatu terobosan baru dalam hal perekonomian pada khususnya dimana didalamnya merupakan upaya untuk meningkatkan partisipasi masyarakat sebagai ujung tombak bangsa yang adil dan makmur. Metodologi yang penelitian yang dipakai kali ini adalah penelitian deskriptif kualitatif dimana dalam penelitian ini memberikan gambaran keadaan subyek dan obyek penelitian berdasarkan fakta-fakta yang secara nyata terjadi di lapangan. Menurut data yang diperoleh dari Kecamatan Kedungkandang dalam angka, menunjukkan bahwa Kelurahan Wonokoyo merupakan wilayah yang paling sedikit mempunyai warga yang tergolong di dalam RTM. Perlu juga diketahui bahwa untuk wilayah Wonokoyo ini juga terdapat beberapa macam program pemberdayaan ekonomi masyarakat, yaitu diantaranya adalah program P2KP, program Gerdu-Taskin, program P3EL dan lain sebagainya. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan bahwa ternyata wilayah Kelurahan Wonokoyo ditetapkan menjadi “Kelurahan Binaan” sehingga walaupun tercacat memiliki penduduk yang tergolong RTM paling sedikit namun masih dirasa perlu untuk diadakan program pemberdayaan ekonomi masyarakat. Hasil penelitian yang di dapat adalah adanya empat faktor pendorong pemberdayaan ekonomi masyarakat Wonokoyo yaitu (1) Peran aktif pemerintah kelurahan didalam melaksanakan program pemberdayaan ekonomi masyarakat, (2) Kesediaan masyarakat didalam menerima program-program pemberdayaan masyarakat, (3) Adanya Sumber Daya Alam (SDA) yang mencukupi, dan (4) Masyarakat Wonokoyo yang sudah seringkali mendapatkan pelatihan. Selain itu juga terdapat empat faktor penghambat pemberdayaan ekonomi masyarakat Wonokoyo yaitu (1) Tingkat pendidikan penduduk yang rendah, (2) Adanya beberapa oknum yang tidak bertanggung jawab, (3) Tidak adanya pemanfaatan teknologi tepat guna, dan (4) Adanya Rumah Tangga Miskin Rentan (RTMR). Kesimpulan yang bisa diambil dari penulisan skripsi ini adalah adanya faktor-faktor dominan yang menjadi penentu di dalam mendorong pemberdayaan ekonomi masyarakat yaitu kesediaan masyarakat Wonokoyo didalam menerima program pemberdayaan masyarakat dan faktor dominan yang menghambat pelaksanaan pemberdayaan ekonomi masyarakat Wonokoyo yaitu rendahnya tingkat pendidikan masyarakat Wonokoyo serta masih belum optimalnya pelaksanaan program pemberdayaan ekonomi masyarakat di Kelurahan Wonokoyo dikarenakan adanya beberapa factor penghambat tersebut.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 12 Jul 2012 02:27
Last Modified: 12 Jul 2012 02:27
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11901

Actions (login required)

View Item View Item