Analisis Nilai Tambah Dan Pendapatan Agroindustri Keripik Nangka Oven (Studi Kasus di CV. Vigour Kota Batu) Analisis Nilai Tambah Dan Pendapatan Agroindustri Keripik Nangka Oven(Studi Kasus di CV. Vigour Kota Batu)

FATHULLOH, FATHULLOH (2006) Analisis Nilai Tambah Dan Pendapatan Agroindustri Keripik Nangka Oven (Studi Kasus di CV. Vigour Kota Batu) Analisis Nilai Tambah Dan Pendapatan Agroindustri Keripik Nangka Oven(Studi Kasus di CV. Vigour Kota Batu). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
Analisis_Nilai_Tambah_Dan_Pendapatan_Agroindustri_Keripik_Nangka_Oven.pdf

Download (52kB) | Preview

Abstract

Program peningkatan pertanian Jawa Timur difokuskan pada peningkatan ketahanan pangan berwawasan agribisnis, pemberdayaan ekonomi petani, peternak, dan nelayan, serta peningkatan produksi dan daya saing komoditas ekspor (Imam Utomo, 2000). Ketiga hal tersebut saling terkait, dalam arti bahwa upaya mewujudkan ketahanan pangan yang berwawasan agribisnis dan peningkatan daya saing industri-industri kecil rumah tangga yang kontribusinya sangat besar untuk pengembangan ekonomi daerah, baik itu skala industri kecil atau menengah yang mampu memberi nilai tambah bagi suatu pengembangan perekonomian daerah. Dari keadaaan diatas, maka peneliti menitik beratkan permasalahan pada:1) Berapa nilai tambah yang diberikan dari pengolahan kripik nangka oven di CV Vigour?. 2) Berapa pendapatan yang diperoleh dari pengolahan kripik nangka oven di CV Vigour?. 3) Berapa banyak tenaga kerja yang terserap oleh CV Vigour dan kontribusinya terhadap pendapatan masyarakat?. 4) Apakah kendala yang di hadapi dalam pengembangan keripik nangka oven di CV Vigour serta alternative pemecahan masalah.. Metode analisis data yang di gunakan adalah analisis kuantitatif yang meliputi: analisis nilai tambah, pendapatan, penyerapan tenaga kerja pada agroindustri keripik nangka oven, pada penelitian ini didapatkan: 1. Nilai tambah yang di hasilkan dari pengolahan nangka menjadi keripik nangka oven ini yaitu Rp 2046,15,-. dengan ratio nilai tambah sebesar 54,71%,-.dan imbalan tenaga kerja 18,32 % dengan keuntungan Rp 1671,15 per kg. 2. Pada pengolahan keripik nangka penerimaan rata-rata sebesar Rp 1.743.500,- dalam satu kali proses produksi dengan biaya pengolahan rata-rata sebesar Rp 979.491,-, Keuntungan yang diperoleh sebesar Rp 764.009,-. 3. Dalam pengolahan agroindustri keripik nangka oven CV Vigour mempunyai nilai koefisien tenaga kerja sebesar 0,03. Maka disimpulkan bahwa dengan bahan baku sebanyak 100 Kg bahan baku, mampu menyerap tenaga kerja sebanyak 21,05 HOK per proses produksi dengan jumlah hari kerja yaitu 1 hari kerja per proses produksi. 4. Kendala-kendala dalam agroindustri keripik nangka oven, keterbatasan modal lokasi bahan baku yang terpencar-pencar, kesulitan dalam memperoleh bahan baku. Sedangkan alternatif- alternatif pemecahan masalah pemberian kredit bunga lunak penganeka-ragaman produk olahan penelitian dan pengembangan

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 04 Jul 2012 04:14
Last Modified: 04 Jul 2012 04:14
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10904

Actions (login required)

View Item View Item