PENGARUH PEMBERIAN SARI RIMPANG TEMULAWAK (Curcuma xanthorrhiza Roxb.) TERHADAP KERUSAKAN SEL HATI TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) STRAIN WISTAR BETINA YANG DIBERI LARUTAN TIMBAL NITRAT (Pb(NO3)2)

RAHMAWATI, ITA (2007) PENGARUH PEMBERIAN SARI RIMPANG TEMULAWAK (Curcuma xanthorrhiza Roxb.) TERHADAP KERUSAKAN SEL HATI TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) STRAIN WISTAR BETINA YANG DIBERI LARUTAN TIMBAL NITRAT (Pb(NO3)2). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PEMBERIAN_SARI_RIMPANG_TEMULAWAK.pdf

Download (147kB) | Preview

Abstract

Timbal (Pb) merupakan salah satu komponen polutan yang terdapat di lingkungan, baik di udara, air dan darat, sehingga akan sulit ditemukan suatu lingkungan yang bebas timbal. Timbal (Pb) bila masuk ke dalam tubuh manusia ataupun hewan dapat bersifat racun dan berbahaya bagi kesehatan, dan akan berpengaruh buruk pada organ-organ seperti hati, ginjal, otak, paru-paru, jantung, tulang dan lain-lain. Efek zat-zat toksik tersebut dapat diredam dengan antioksidan yang banyak terkandung di dalam tumbuh-tumbuhan, salah satunya adalah pada tumbuhan temulawak dari genus curcuma. Tujuan dari penelitian kali ini adalah untuk mengetahui pengaruh sari rimpang temulawak (Curcuma xanthorrhiza Roxb.) terhadap kerusakan sel hati tikus putih (Rattus norvegicus) strain Wistar betina yang diberi larutan timbal nitrat (Pb(NO3)2) Jenis penelitian ini adalah eksperimen sungguhan, populasi dalam penelitian ini adalah tikus putih (Rattus norvegicus) strain Wistar betina. Jumlah sampel yang digunakan adalah 24 ekor, penelitian ini terdiri dari 6 perlakuan yaitu perlakuan kontrol, perlakuan diberi (Pb(NO3)2) perlakuan kombinasi diberi (Pb(NO3)2) + sari rimpang temulawak konsentrasi 10%, 30%, 50%, dan 70% yang diberikan secara peroral. Setiap perlakuan menggunakan 4 kali ulangan, sedangkan teknik pengambilan sampel adalah simple random sampling (sederhana). Variabel penelitian yaitu variabel bebas: konsentrasi rimpang temulawak (Curcuma xanthorrhiza Roxb.), variabel tegantung: jumlah nekrosis sel hati, variabel kontrol: dosis (Pb(NO3)2), jenis kelamin tikus, umur tikus, makanan dan minuman tikus, kandang, perawatan, temulawak dan cara pembuatan sari rimpang temulawak. Analisis data jumlah nekrosis sel hati menggunakan ANAVA 1 faktor yang dilanjutkan dengan uji duncan’s taraf signifikasi 1%. Berdasarkan hasil uji ANAVA 1 faktor pada jumlah nekrosis sel hati diperoleh Fhitung = 171,409 > Ftabel = 4,89 (pada signifikasi 1%) ini menunjukkan ada pengaruh pemberian berbagai konsentrasi sari rimpang temulawak (Curcuma xanthorrhiza Roxb.) terhadap jumlah nekrosis sel hati tikus (Rattus norvegicus) strain Wistar betina. Sedangkan dari hasil uji duncan’s dengan taraf 1%, perlakuan yang paling baik terhadap nekrosis sel hati yaitu pada perlakuan pemberian konsentrasi 70% dimana rata-rata nekrosis sel adalah 6%, persentase nekrosis pada perlakuan ini tidak berbeda nyata dengan kontrol, dimana pada kontrol rata- rata nekrosis sel adalah 3%, hal tersebut membuktikan bahwa sari rimpang temulawak 70% dengan kandungan zat aktif curcumin dapat digunakan sebagai hepatoprotektor.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 28 Jun 2012 04:27
Last Modified: 28 Jun 2012 04:27
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10055

Actions (login required)

View Item View Item