REPRESENTASI IBU DALAM FILM (Analisis Semiotik Film Rindu Kami karya Garin Nugroho)

Rahma, Shuvia (2007) REPRESENTASI IBU DALAM FILM (Analisis Semiotik Film Rindu Kami karya Garin Nugroho). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
REPRESENTASI_IBU_DALAM_FILM.pdf

Download (92kB) | Preview

Abstract

Film adalah salah satu media komunikasi massa, film merepresentasikan realitas dari kehidupan masyarakat. Film dapat menggambarkan berbagai dimensi kehidupan dimasyarakat termasuk representasi seorang ibu. Terdapat perbedaan mengenai penggambaran perempuan dalam sinema Barat dan sinema Timur. Pada sinema barat perempuan digambarkan sebagai sosok yang indah namun beracun dan pembuat maker, sementara sosok ibu jarang ditonjolkan sebab ibu bukanlah sosok yang penting, para feminis menyebutkan bahwa ibu bergerak dikisaran peran domestic yang merupakan bentuk subordinasi laki­laki terhadap perempuan. Sedangkan pada sinema Timur, perempuan lebih ditampilkan sebagai sosok yang berhati nurani, lemah lembut, pintar memilih, dan seterusnya. diIndonesia sendiri, perkembangan filmnya lebih banyak dipengaruhi oleh perfilman barat. Ditengah pesatnya perkembangan produksi film Indonesia, Garin Nugroho membuat film berjudul Rindu Kami PadaMu. Merupakan film religi yang berkisah tentang pencarian sosok ibu oleh anak­anak disebuah pasar. Minimnya film Indonesia yang mengangkat kisah ibu menjadikan film ini sangat menarik untuk dianalisis, oleh karena itu peneliti tertarik melakukan penelitian untuk mengungkap bagaimana sosok ibu direpresentasikan dalam film Rindu Kami PadaMu. Sebagai media komunikasi massa, film mampu menghadirkan realitas kehidupan dalam berbagai aspek, seperti yang dikatakan oleh Dennis mc quaill bahwa media massa memiliki peran untuk pencitraan terhadap realitas disekitar kita, salah satu fungsi pencitraan tersebut adalah media sebagai cermin yang memantulkan citra masyarakat terhadap masyarakat itu sendiri; biasanya pantulan citra itu mengalami perubahan (distorsi) karena adanya penonjolan terhadap segi yang ingin mereka hakimi atau cela (Mcquail. 1987:53). Pencitraan realitas dalam film adalah berupa suara dan gambar. Begitu pula dengan representasi ibu dalam sebuah film, dimana representasi ini akan mengalamidistorsi­distorsi dari pembuatnya dalam hal ini adalah sutradara. Distorsi tersebut sangat dipengaruhi oleh latar belakang social budaya dari sutarada tersebut, sebagai contoh dalam sinema barat ibu sering ditampilkan sebagai sosok yang lemah sebab budaya setempat menganggap peran sebagai ibu adalah bentuk dari kelemahan seorang wanita, sementara ibu pada masyarakat timur begitu dipuja khususnya oleh anak­anaknya. bahkan pada masyarakat Jawa, ibu merupakan simbol moralitas yang petuah­petuahnya harus selalu ditaati. Film merupakan sebuah ‘teks’, sebab istilah ‘teks’ biasanya mengacu pada pesan yang telah terekan dalam bentuk apapun, baik tulisan, suara maupun rekaman video. Oleh karena semiotic merupakan ilmu yang mempelajari makna sebuah ‘teks’, maka pendekatan semiotiklah yang digunakan dalam penelitian ini. Penelitian terhadap film ini adalah termasuk jenis penelitian kualitatif interpretative dengan metode penelitian Semiotik. Pendekatan semiotik Pierce dipilih untuk penelitian ini dikarenakan peneliti ingin mengungkap bagaimana penggambaran sosok ibu dalam film yang ditampilkan dalam bentuk ikon yaitu tanda yang mengandung kemiripan dengan objeknya, indeks memiliki hubungan sebab akibat dan simbol yang memiliki hubungan berdasarkan konvensi yang berlaku dimasyarakat. Untuk memperdalam pemaknaan, digunakan meode dari Barthes untukmengungkap mitos­mitos ibu yang tersembunyi dalam konvensi masyarakat melalui tahapan analisis denotative (makna yang tampak) dan berkembang pada tataran konotatif (makna yang tidak tampak). Tanda­tanda yang akan dianalisis terletak pada unit analisis data berupa visual (penokohan, pengambilan gambar, kostum pemain, sampai pada penggunaan warna) dan audio (dialog dan musik). Unit analisis tersebut berasal dari sumber data berupa VCD film Rindu kami PadaMu, dengan tekhnik pengumpulan data observasi dan dokumentasi. Dari hasil analisis dapat dikemukakan bahwa dalam film Rindu Kami PadaMu, ibu direpresentasikan sebagai sosok yang sangat menyayangi anaknya, penuh kehangatan, dan keramahan. Ibu juga direpresentasikan sebagai sosok yang mampu mengerti kebutuhan dan keinginan anak­anaknya. dari representasi tersebut dapat disimpulkan bahwa dalam film ini ibu direpresentasikan sebagai sosok yang dominan dalam rumah tangga yang selalu bisa diandalkan oleh anggota keluarga lain. Petuah­petuah yang diajarkan ibu kepada anak menjadikan ibu sebagai simbol moralitas bagai anak. Disini ibu mewakili superego anak­anak dimana setiap kebijakan ibu haruslah ditaati. Hal ini tidak lepas dari budaya masyarakat Indonesia yang menganggap ibu sebagai pusat rumah tangga, selain itu agama islam juga berpengaruh, dimana ajaran islam menekankan bahwa ibu adalah sosok yang harus dihormati lebih besar dari pada ayah Kelemahlembutan dan kasih sayang ibu dalam dimensi barat dianggap sebagai sebuah kelemahan perempuan, namun dalam film ini kelembutan dan kasih sayang ibu merupakan bentuk lain sebuah kekuasaan wanita terhadap suami dan anak­anaknya. sebuah kekuasaan yang sama sekali tidak mengancam bagi orang­orang yang dikuasai.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: N Fine Arts > NX Arts in general
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 27 Jun 2012 03:18
Last Modified: 27 Jun 2012 03:18
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/9765

Actions (login required)

View Item View Item