PERSEPSI TOKOH MUHAMMADIYAH DAN NAHDLATUL ULAMA TERHADAP PARTISIPASI KIAI DALAM POLITIK (Studi di PDM dan PCNU Kabupaten Lumajang)

Rozi, Fahrur (2007) PERSEPSI TOKOH MUHAMMADIYAH DAN NAHDLATUL ULAMA TERHADAP PARTISIPASI KIAI DALAM POLITIK (Studi di PDM dan PCNU Kabupaten Lumajang). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERSEPSI_TOKOH_MUHAMMADIYAH_DAN_NAHDLATUL_ULAMA_TERHADAP_PARTISIPASI_KIAI_DALAM_POLITIK.pdf

Download (143kB) | Preview

Abstract

Kiai dan politik merupakan dua sisi yang tak terpisahkan menyangkut peran dan tanggungjawabnya di mata masyarakat, keduanya secara sengaja maupun tidak saling bertemu dan ditemukan dalam realitasnya, itu kenapa dari dulu hingga saat ini partisipasi politik kiai yang sarat dengan polemik selalu menarik untuk dikaji, bahkan belakangan ini, partisipasi politik kiai semakin sering kita jumpai, terutama di daerah tapal kuda, suatu realiatas yang menurut sebagaian kalangan menjadi penyebab pudarnya kharisma atas ketokohan para kiai tersebut. Di Kabupaten Lumajang, partisipasi politik kiai sudah menjadi suatu fakta yang tak terbantahkan semenjak era reformasi ini, dimana kiai dan politik merupakan dua sisi mata uang yang saling berkaitan. Partisipasi tersebut tidak kemudian menjadi sebuah realitas yang tanpa sebab, akan tetapi menjadi sebuah dinamika lain dalam berjalannya proses hidup bernegara, banyak faktor yang menjadi penyebab awal partsisiapsi politik kiai, diantaranya adalah: faktor keturunan, tuntutan masyarakatnya dan korban kepentingan kelompok tertentu, artinya bahwa kiai sebagai figur panutan masyarakat memiliki potensi besar jika dikait kan dengan ranah politik, dimana loyalitas para simpatisan dan masyarakat santrinya menjadi potensi besar untuk mensupport kepentingan politik mereka, walau terkadang hanya dijadikan sapi perahan untuk mendulang suara, hal ini terjadi akibat minimnya kerjasama politik yang berkesinambungan (bergainning sustainable) antara kiai dan pemain politik (politisi). Meratanya asumsi, baik yang negatif maupun yang positif akan partisipasi politik kiai menjadi dasar inspirasi peneliti untuk mencari lebih jauh pengetahuan dan pemahaman para masyarakat terkait dengan politik kiai. Oleh karena itu, peneliti ingin mengetahui lebih detail bagaimana persepsi para tokoh islam sendiri terkait dengan partisispasi politik kiai, dalam penelitian ini sengaja peneliti persempit dengan mengambil pendapat beberapa tokoh muhammadiyah dan nahdlatul ulama sebagai obyek penelitian. Metode penelitian yang digunakan dalan penelitian ini adalah metode deskriptif, dalam pengumpulan data dari sumber-sumbernya, maka peneliti menggunakan metode observasi, dokumentasi, dan wawancara tak terstuktur yang dilakukan pada 10 orang perwakilan yang menurut hemat peneliti merupakan representasi dari subyek penelitian. Sedangkan untuk analisa datanya peneliti menggunakan analisa data kualitatif, yaitu memaparkan segala informasi dan data yang diperoleh baik dari data primer maupun sekunder, untuk kemudian ditarik kesimpulannya. Dalam penelitian ini, partisipasi politik kiai dibagi berdasarkan tiga aspek analisis, yaitu: pertama aspek kognisi (pemahaman) dengan indikator menitik beratkan pada pemahaman para tokoh (NU & Muahammadiyah) terhadap politik kiai, kedua aspek afeksi (sikap),aspek ini menekankan pada sikap para tokoh terkait dengan judul ilmiah ini, dengan indikator: Sikap para tokoh terhadap politik kiai, dan yang ketiga adalah aspek motivatif (evaluasi) yaitu memiliki gambaran umum terhadap bagaimana penilaian serta harapan para responden terhadap politik kiai selama ini, dengan indikator: Harapan Para Tokoh terhadap partisipasi Kiai dalam Politik. Dalam penelitian ini, dapat disimpulkan secara umum partisipasi kiai dalam politik merupakan proses alamiah seperti halnya yang dialami oleh tokoh-tokoh pada umumnya, hal yang perlu menjadi fokus utama dari kalangan kiai itu sendiri adalah peningkatan kemampuan dalam kaitannya dengan kemasyarakatan dan bernegara yang didasari oleh konsep-konsep agama sebagai referensi bergerak. Lebih-lebih hadirnya permasalahan sosial yang berkembang ditengah-tengah masyarakat saat ini, dimana persoalan budaya, ekonomi, politik, hukum dan agama sudah menjadi persoalan publik yang harus segera disikapi oleh kalangan elit agama. Dengan gerakan-gerakan baik yang struktural (memakai media politik) dan non struktural dengan memakai media kultural berupa pesantren atau media da’wah lainnya adalah bermuara pada upaya untuk merespon realitas masyarakat yang berkembang. Hal yang menjadi motivasi kalangan kiai dalam melakukan aktivitas politik lebih didasari atas sebuah pemahaman politik yang dipahami sebagai salah satu media da’wah dalam melakukan perubahan-perubahan nilai-nilai yang terjadi ditengah-tengah masyarakat.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > J General legislative and executive papers
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 26 Jun 2012 06:44
Last Modified: 26 Jun 2012 06:44
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/9634

Actions (login required)

View Item View Item