FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI CABE JAMU (Piper Rectrofactum Vahl) DI KABUPATEN SUMENEP MADURA (Studi Kasus di desa Pekandangan Sangra Kecamatan Bluto Sumenep)

SATWIKA MAHARANI, WIDYA (2007) FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI CABE JAMU (Piper Rectrofactum Vahl) DI KABUPATEN SUMENEP MADURA (Studi Kasus di desa Pekandangan Sangra Kecamatan Bluto Sumenep). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
FAKTOR.pdf

Download (54kB) | Preview

Abstract

Komoditi cabe jamu merupakan salah satu produk unggulan di Kabupaten Sumenep dengan prospek yang cukup cerah. Hal ini terbukti dengan kondisi permintaan pasar yang cukup baik dan mengalami peningkatan dari tahun ke tahun, baik pangsa lokal maupun untuk keperluan ekspor. Sayangnya peluang pasar yang baik, tidak diimbangi oleh tingkat produksi yang memadai sehingga berdampak pada rendahnya pendapatan yang diterima petani. Mengingat pasar masih tersedia cukup luas bagi komoditi cabe jamu, permasalahan ini harus disiasati dengan jalan mengupayakan adanya peningkatan produksi melalui kegiatan intensifikasi. Tentunya banyak faktor yang akan mempengaruhi usaha peningkatan prduktivitas dalam dalam rangka meningkatkan produksi cabe jamu yang dicapai dan nantinya berkaitan erat dengan besarnya pendapatan petani. Oleh karena itu, peneliti menganggap perlu menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya tingkat produksi per panen Sesuai dengan perumusan masalah, maka penelitian ini bertujuan untuk menganalisis usaha cabe jamu per panen dan untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang berpengaruh terhadap peningkatan produksi cabe jamu. Hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah Luas areal tanam yang digarap petani, Jumlah bibit yang digunakan, Jumlah pupuk kandang yang digunakan, jumlah Urea yang digunakan, jumlah tenaga kerja yang dipakai, dan pengalaman petani di duga mempengaruhi tingkat produksi usaha tani cabe jamu. Penentuan lokasi penelitaian dilakukan secara sengaja (Purposive), yaitu di Desa Pekandangan Sangrah Kecamatan Bluto Kabupaten Sumenep. Sedangkan petani responden sebanyak 30 orang petani, yaitu 25 % dari populasi petani cabe jamu di Desa Pekandangan Sangrah yang berjumlah 120 orang. Data yang digunakan dalam penelitian ini berupa data primer dan data sekunder. Metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis kualitatif dengan pendekatan deskriptif dan kuantitatif. Hasil perhitungan penelitian menunjukkan bahwa F hitung sebesar 171,452 hal ini menunjukkan antara variabel terikat (produksi) dengan semua variabel bebas tidak semua terdapat hubungan nyata. Sedangkan nilai R2 sebesar 0,972, yang berarti 97,2 % perubahan tingkat produksi dapat dijelaskan oleh variabel-variabel bebas yang terdapat dalam model. Sedangkan sisanya sebesar 2,8 % disebabkan oleh faktor-faktor lain yang tidak terdapat dalam model dan dapat disimpulkan bahwa model yang dipakai dalam penelitian ini Y = 3,255 X10,383 X2-0,120 X3-0,027 X40,585 X50,259 X6-0,007, cukup baik untuk menduga hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat. Hasil regresi menunjukkan pengaruh luas areal tanam yang diusahakan petani di daerah penelitian berpengaruh nyata terhadap tingkat produksi cabe jamu. Hal ini berdasaerkan pada nilai t hitung sebesar 4,931 pada Sign 0,00 dengan koefisien regresi (b) = 0,383. hasil regresi variabel jumlah bibit menunjukkan bahwa nilai t hitung sebesar1,007 artinya jumlah bibit yang digunakan tidak berpengaruh nyata terhadap tingkat produksi cabe jamu di daerah. Nilai t hitung variabel pupuk kandang sebesar 1,010 artinya variabel jumlah pupuk kandang yang digunakan tidak berpengaruh nyata terhadap tingkat produksi cabe jamu di daerah penelitian. Jumlah Urea mempunyai nilai t hitung sebesar 5,806 artinya variabel jumlah Urea yang digunakan mempunyai pengaruh nyata terhadap produksi cabe jamu di daerah penelitian. Jumlah tenaga kerja tidak berpengaruh nyata terhadap tingkat produksi cabe jamu di darah penelitian. Hal ini di dasarkan pada hasil perhitungan yang menunjukkan bahwa nilai t hitung sebesar 1,185. Sedangkan nilai t hitung pada variabel pengalaman petani sebesar 0,154 artinya bahwa pengalaman petani tidak berpengaruh nyata terhadap tingkat produksi cabe jamu di daerah penelitian. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di Desa Pekandangan Sangrah Kecamatan Bluto Kabupaten Sumenep tentang faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat produksi cabe jamu maka dapat diambil kesimpulan bahwa faktor yang berpengaruh nyata terhadap tingkat produksi cabe jamu di daerah penelitian adalah luas areal tanam yang digarap dan jumlah Urea yang digunakan dalam mengusahakan usaha tani cabe jamu.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 26 Jun 2012 04:52
Last Modified: 26 Jun 2012 04:52
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/9541

Actions (login required)

View Item View Item