PENGARUH KONSENTRASI JUS PEGAGAN (Centella asiaticaL.) TERHADAP JUMLAH ERITROSIT DAN KADAR HEMOGLOBIN DARAH TIKUS PUTIH BETINA (Rattusnorvegicus)

SUDIRMAN, KURNIATI (2007) PENGARUH KONSENTRASI JUS PEGAGAN (Centella asiaticaL.) TERHADAP JUMLAH ERITROSIT DAN KADAR HEMOGLOBIN DARAH TIKUS PUTIH BETINA (Rattusnorvegicus). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_KONSENTRASI_JUS_PEGAGA1.pdf

Download (144kB) | Preview

Abstract

Anemia merupakan kekurangan darah yang disebabkan karena berkurangnya konsentrasi hemoglobin, turunnya hematokrit juga berkurangnya jumlah sel darah merah (eritrosit). Di Indonesia, prevalensi anemia masih tinggi terutama di daerah pedesaan lereng gunung. Anemia defisiensi besi ini umumnya diderita oleh ibu hamil, hal ini berkaitan dengan tingginya angka abortus, mortalitas ibu dan bayi yang dilahirkan, bayi lahir dengan berat badan rendah dan kecerdasan anak kurang. Kejadian tersebut disebabkan oleh terganggunya berbagai fungsi fisiologis organ yang berkaitan dengan peran hemoglobin sebagai pembawa O2 ke jaringan yang diperlukan untuk proses metabolisme. Pegagan (Centella asiatica L.) merupakan tanaman liar yang dapat dimanfaatkan sebagai tanaman obat yang banyak tumbuh di perkebunan, ladang maupun di tepi jalan. Pegagan mengandung zat besi sebesar 3,5 mg/100 gram bahan dan vitamin C sebesar 70 mg/100 gram bahan, yang mana asam askorbat ini berperan dalam mempermudah absorbsi besi pada pegagan oleh tubuh. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh konsentrasi jus pegagan (C. asiatica L) terhadap jumlah eritrosit dan kadar hemoglobin darah tikus putih betina (Rattus norvegicus) serta untuk mengetahui konsentrasi berapakah jus pegagan yang paling efektif. Jenis penelitian ini adalah eksperimen sesungguhnya (True Experiment Design) dengan desain Pretest-Postest Control Group Design Serta menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) yang terdiri dari 6 perlakuan dan 4 kali ulangan. Perlakuan dalam penelitian ini adalah jus pegagan dengan konsentrasi 0%, 20%, 40%, 60%, 80% dan 100%. Populasi dalam penelitian ini adalah tikus putih betina (Rattus norvegicus) yang berumur ± 3 bulan dan dengan berat badan 200 gram. Sedangkan sampel yang digunakan adalah 24 ekor tikus putih betina dan teknik pengambilan sampelnya adalah simple random sampling. Hasil uji statistik dengan menggunakan ANAVA 1 faktor yang dilanjutkan dengan uji Duncan’s diperoleh kesimpulan bahwa ada perbedaan jumlah eritrosit dan kadar hemoglobin akibat pengaruh konsentrasi pegagan. Dari hasil penelitian perlakuan 100% merupakan perlakuan terbaik untuk peningkatan jumlah eritrosit yaitu masing-masing 40,30 (106/mm3) dengan rerata 10,08 (106/mm3) dan kadar hemoglobin 31,30 g/l dengan rerata 7,83 g/l.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 23 Jun 2012 03:49
Last Modified: 23 Jun 2012 03:49
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/9196

Actions (login required)

View Item View Item