HUBUNGAN TINGKAT SOSIAL EKONOMI PETANI DENGAN PENERAPAN TEKNOLOGI PENGENDALIAN HAMA TERPADU TANAMAN PADI SAWAH (Oryza sativa L.) (Studi Kasus Pada Kelompok Mitra Tani di Desa Cikadu Kecamatan Kadugede Kabupaten Kuningan)

SUGESTI, NOVI (2007) HUBUNGAN TINGKAT SOSIAL EKONOMI PETANI DENGAN PENERAPAN TEKNOLOGI PENGENDALIAN HAMA TERPADU TANAMAN PADI SAWAH (Oryza sativa L.) (Studi Kasus Pada Kelompok Mitra Tani di Desa Cikadu Kecamatan Kadugede Kabupaten Kuningan). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
HUBUNGAN_TINGKAT_SOSIAL_EKONOMI_PETANI_DENGAN_PENERAPAN_TEKNOLOGI_PENGENDALIAN_HAMA_TERPADU_TANAMAN_PADI_SAWAH.pdf

Download (50kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara tingkat pendidikan petani, pengalaman berusahatani, luas kepemilikan lahan, tingkat pendapatan pendapatan petani, dan kontak petani dengan penyuluh lapang dengan penerapan teknologi PHT tanaman padi sawah. Tempat penelitian ini ditentukan secara sengaja (purposive) di wilayah Kecamatan Kadugede Kabupaten Kuningan, dengan pertimbangan kerena daerah tersebut merupakan lahan untuk pengembangan usahatani padi sawah, dengan luas lahan garapan 520 ha, lebih luas dibanding dengan wilayah lain disekitarnya. Untuk penelitian ini digunakan dalam penelitian survai verifikatif yang artinya bahwa pengamatan ini dapat diambil sampel yang terpilih secara acak dan dapat menjelaskan seluruh populasi di daerah penelitian. Dalam hal pengambilan sampel ini hanya diambil 80 orang yang mengikuti penerapan teknolohi PHT tanaman padi sawah Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa dari beberapa faktor sosial ekonomi petani dengan penerapan teknologi PHT ini dapat dijadikan salah satu pelancar dalam proses pengembangan suatu inofasi dalam kemajuan pertanian. Untuk hubungan tingkat sosial ekonomi petani dengan penerepan teknologi PHT yang masih lemah adalah di tingkat pendidikan, pengalaman usaha tani dan tingkat pendapatan, sedangkan yang mempunyai hubungan sedang adalah luas lahan garapan serta pertemuan kontak penyuluhan. Dari pengujian hipotesis yang digunakan uji Korelasi Rank Spearman bahwa hubungan yang sangat erat antara tingkat pendidikan, pengalaman, luas lahan, pendapatan petani, dan kontak penyuluhan dengan penerapan teknologi PHT tanaman padi sawah, karena nilai probabilitas sebesar 0,019 dari 0,05 angka korelasi menunjukan positif 0,231 yang artinya semakin tinggi tingkat pendidikan, semakin luas lahan garapan, semakin lama berusahatani, semakin tinggi pendapatan, serta semakin tinggi kontak pertemuan penyulahan, maka semakin tinggi pula penerapan teknologi PHT. Dan mempengaruhi semua komponen tingkat sosial ekonomi lainnya yang berhubungan erat dengan terciptanya penerapan teknologi PHT tanaman padi sawah. Dari lima faktor tingkat sosial ekonomi petani mempunyai hubungan yang nyata dengan penerapan teknologi PHT tanaman padi sawah. Faktor tingkat sosial ekonomi petani yang mempunyai hubungan sedang adalah luas lahan garapan dan kontak dengan penyuluh, sedangkan faktor tingkat sosial ekonomi yang mempunyai hubungan yang lemah adalah tingkat pendidikan, pengalaman berusahatani dan tingkat pendapatan. Rekomendasi PHT sebagai dasar penilaian penerapan oleh petani adalah secara periodik dan intensif melakukan pengamatan populasi hama dan penyakit pada setara luas tanaman, yang berfungsi sebagai indikator pengambilan keputusan menejerial kelompok tani.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Mathematics and Computing
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 23 Jun 2012 03:46
Last Modified: 23 Jun 2012 03:46
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/9192

Actions (login required)

View Item View Item