PENGARUH PENAMBAHAN KELUWIH (Artocarpus camasi) TERHADAP KUALITAS ABON UDANG VANNAME (Litopenaeus vanname)

SULISTYOWATI, ELY (2007) PENGARUH PENAMBAHAN KELUWIH (Artocarpus camasi) TERHADAP KUALITAS ABON UDANG VANNAME (Litopenaeus vanname). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PENAMBAHAN_KELUWIH.pdf

Download (143kB) | Preview

Abstract

Udang sebagai salah satu bahan makanan yang sangat digemari oleh masyarakat karena mempunyai rasa yang gurih dan renyah serta keunikan bentuk postur tubuhnya yang khas daripada jenis seafood lainnya. Namun udang lebih cepat membusuk dibandingkan dengan komoditas perikanan lainnya, sehingga harus segera diolah menjadi sebuah produk agar dapat dikonsumsi dan disimpan dalam waktu yang relatif lama. Salah satunya dalam bentuk abon. Permasalahan yang sering muncul dalam pembuatan abon adalah kualitas abon udang dan harga abon udang yang relatif mahal sehingga salah satu upaya untuk mengatasi masalah tersebut adalah dengan penambahan keluwih, karena dalam pembuatan abon bahan yang digunakan terdiri atas bahan baku dan bahan tambahan. Bahan tambahan yang digunakan adalah keluwih yang berfungsi untuk meningkatkan nilai gizi abon dan untuk menekan harga jual abon udang karena nilai ekonomis keluwih yang rendah. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penambahan proporsi keluwih terhadap kualitas abon udang dan untuk mengetahui penambahan proporsi keluwih yang paling baik dalam menghasilkan abon udang. Jenis penelitian yang digunakan adalah eksperimen sungguhan. Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 9 sampai 30 Juni 2006 di Laboratorium Kimia Universitas Muhammadiyah Malang. Populasi dalam penelitian ini adalah udang vanname dan sampel dalam penelitian ini adalah udang vanname 1000 gram yang diperoleh dari pasar Sidoarjo Rancangan Acak Lengkap (RAL) 1 faktor yaitu Penambahan Proporsi Keluwih (0 gram/100gram (kontrol), 10 gram/100gram, 30 gram/100gram, 50 gram/100gram, 70 gram/100gram dan 90 gram/100gram) dan diulang sebanyak 4 kali ulangan. Parameter penelitian ini adalah kadar air, kadar protein dan uji organoleptik (aroma, rasa, warna dan tekstur). Teknik analisa data menggunakan anava 1 arah dilanjutkan lanjut uji Duncan’s 5% dan uji Kruskal Wallis. Hasil penelitian menunjukkan ada pengaruh penambahan proporsi keluwih terhadap kualitas abon udang.Perlakuan penambahan proporsi keluwih yang dapat menghasilkan abon udang dengan kualitas terbaik adalah perlakuan penambahan proporsi keluwih 10 gram/100gram dengan kadar air 17,3 gram/10gram dan kadar protein 15,12 gram/100gram. Hasil uji organoleptik didapatkan skor rata – rata aroma 3,18 (agak menyukai), skor rata - rata rasa 3,38 (agak menyukai), skor rata – rata warna 3,05 (agak menyukai), skor rata – rata tekstur 3,10(agak menyukai).

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 23 Jun 2012 02:44
Last Modified: 23 Jun 2012 02:44
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/9149

Actions (login required)

View Item View Item