PEMANFAATAN AMPAS KECAP SEBAGAI PENGGANTI BUNGKIL KEDELAI DALAM RANSUM PAKAN TERHADAP KELULUSHIDUPAN (Survival Rate) DAN PERTUMBUHAN IKAN GURAMI (Osphronemus gouramy)

MANDRIANI, FITRI (2007) PEMANFAATAN AMPAS KECAP SEBAGAI PENGGANTI BUNGKIL KEDELAI DALAM RANSUM PAKAN TERHADAP KELULUSHIDUPAN (Survival Rate) DAN PERTUMBUHAN IKAN GURAMI (Osphronemus gouramy). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PEMANFAATAN_AMPAS_KECAP_SEBAGAI_PENGGANTI_BUNGKILKEDELAI_DALAM_RANSUM_PAKAN_TERHADAP_KELULUSHIDUPAN.pdf

Download (70kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini dilaksanakan pada bulan November–Desember 2006 di Laboratorium In-door dan Laboratorium Nutrisi Fakultas Peternakan Perikanan Universitas Muhammadiyah Malang. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pangaruh penggunaan ampas kecap terhadap kelulushidupan, pertumbuhan dan pemanfaatan ampas kecap terbaik pada ikan gurami (Osphronemus gouramy). Kegunaan dari penelitian ini diharapkan dapat berguna sebagai informasi dalam penyusunan pakan dengan menggunakan ampas kecap sebagai salah satu bahan pakan ikan gurami (Osphronemus gouramy). Penelitian perbandingan bungkil kedelai dengan ampas kecap ternyata memberikan pengaruh yang tidak berbeda nyata terhadap kelulushidupan, pertumbuhan, rasio konversi pakan dan rasio efisiensi protein. Nilai tingkat kelulushidupan menunjukkan bahwa kisaran yang relatif tinggi untuk tiap-tiap perlakuan yaitu 91.13 % – 100 %. Kelulushidupan yang tertinggi terdapat pada perlakuan P2 yaitu sebesar 100 % dan kelulushidupan terendah diperoleh pada perlakuan P3 yaitu sebesar 91.13 %. Laju pertumbuhan spesifik rata-rata tertinggi diperoleh pada perlakuan P2 yaitu menghasilkan rata-rata 1.94 % dan pertumbuhan terendah terdapat pada perlakuan P0 dengan rata-rata 1.53 %. Rasio konversi pakan tertinggi diperoleh pada perlakuan P0 dengan rata-rata 2.77 % dan rasio konversi pakan terendah terdapat pada perlakuan P1 menghasilkan rata-rata 2.18 %. Rasio efisiensi protein nilai tertinggi diperoleh pada perlakuan P1 yaitu mencapai rata-rata 1.79 % dan nilai terendah terdapat pada perlakuan P0 yaitu dengan rata-rata 1.32 %. Kualitas air yang diukur selama penelitian diperoleh kisaran suhu sebesar 26.2 0C – 28.3 0C, pH sebesar 7 - 7.5 termasuk pada kisaran pH netral perairan dan DO berkisar antara 5.21 -5.98 ppm. Kesimpulan dari penelitian ini adalah Perbedaan perbandingan bungkil kedelai dengan ampas kecap dalam ransum pakan ikan gurami (Osphronemus gouramy) tidak memberikan pengaruh yang berbeda nyata terhadap kelulushidupan, laju pertumbuhan spesifik, rasio konversi pakan dan rasio efisiensi protein. Dari penelitian ini disarankan Perlu adanya penelitian lanjutan mengenai optimalisasi pemberian pakan dan frekuensi pakan dengan pemanfaatan ampas kecap sebagai pengganti bungkil kedelai dalam ransum pakan ikan gurami (Osphronemus gouramy).

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SH Aquaculture. Fisheries. Angling
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Fishery
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 20 Jun 2012 09:10
Last Modified: 20 Jun 2012 09:10
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/8806

Actions (login required)

View Item View Item