PERBEDAAN KENAIKAN KADAR HDL (HIGH DENSITY LIPOPROTEIN) DAN PENINGKATAN ANTIOKSIDAN SOD (SUPEROKSIDA DISMUTASE) ANTARA TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) YANG DIRENANGKAN DAN TIDAK DIRENANGKAN

TRI RAHAYU, AMALIA (2007) PERBEDAAN KENAIKAN KADAR HDL (HIGH DENSITY LIPOPROTEIN) DAN PENINGKATAN ANTIOKSIDAN SOD (SUPEROKSIDA DISMUTASE) ANTARA TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) YANG DIRENANGKAN DAN TIDAK DIRENANGKAN. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERBEDAAN_KENAIKAN_KADAR_HDL.pdf

Download (10kB) | Preview

Abstract

Kemajuan teknologi sekarang ini mulai berkembang pesat khususnya di Indonesia. Dengan adanya teknologi yang canggih yang menyebabkan masyarakat mulai jarang melakukan aktivitas fisik seperti malasnya olah raga yang menyebabkan terjadinya penurunan aktivitas fisik, selain itu pola makan yang tidak terkontrol juga mengakibatkan kondisi kesehatan mulai menurun yang menyebabkan timbulnya berbagai penyakit yang diderita seperti Hiperlipidemia,Ateroskelrosis, dan obesitas. Maka upaya untuk menjaga kualitas hidup dengan cara beraktivitas fisik yang cukup seperti berolah raga aerobik khususnya renang dengan teratur dan terukur, karena olah raga yang teratur akan menaikkan HDL (High Density Lipoprotein) di dalam tubuh dan mengurangi persentase kolesterol, selain itu olah raga meningkatkan sekresi Growth Hormon (GH) dan juga meningkatkan antioksidan SOD (Superoksida Dismutase) yang siap menetralisir radikal bebas yang berlebihan agar tetap seimbang. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui perbedaan kenaikan kadar HDL (High Density Lipoprotein) dan peningkatan SOD (Superoksida Dismutase) pada tikus putih (Rattus norvegicus) yang direnangkan dan tidak direnangkan serta untuk mengetahui adanya korelasi kenaikan HDL (High Density Lipoprotein) dan peningkatan antioksidan superoksida dismutase (SOD) pada tikus putih (Rattus norvegicus). Jenis penelitian ini adalah eksperimen sungguhan. Desain penelitian yang digunakan The post test-only control group design. Populasi dalam penelitian ini adalah tikus putih betina, jumlah sampel yang digunakan adalah 12 ekor yang terdiri dari 2 perlakuan dan 6 kali ulangan. Teknik pengambilan sampel adalah simple random sampling (sederhana). Variabel bebas dalam penelitian ini adalah olah raga renang, variabel terikatnya yaitu kadar HDL dan antioksidan superoksida dismutase (SOD) , dan variabel kendalinya yaitu jenis kelamin tikus, umur tikus, makanan tikus, minuman, kandang dan perawatan. Analisis kadar HDL yang digunakan adalah dengan metode CHOD-PAP. Teknik analisis kadar HDL yang digunakan adalah uji Independent Sample Test. Berdasarkan hasil uji Independent Sampel Test yang sangat nyata diperoleh F hitung < F tabel pada signifikan 0,01 menunjukkan adanya pengaruh olah raga terhadap kenaikan kadar HDL. Dari hasil uji Independent Sample Test yang sangat nyata diperoleh F hitung < F tabel pada signifikan 0,01 menunjukkan adanya pengaruh olah raga terhadap peningkatan antioksidan SOD (Superoksida Dismutase). Sedangkan dari hasil uji Independent Sample Test menunjukkan adanya korelasi antara kadar HDL dengan antioksidan SOD serta adanya korelasi yang signifikan dan berarah positif antara kadar SOD dengan kadar HDL yang artinya semaki tinggi kadar SOD maka semakin tinggi kadar HDL dan begitu juga sebaliknya.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 19 Jun 2012 07:50
Last Modified: 19 Jun 2012 07:50
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/8590

Actions (login required)

View Item View Item