PENGARUH KONSENTRASI FILTRAT BUNGA KRISAN (Crysanthemu cinerariaefolium) TERHADAP JUMLAH MORTALITAS LARVA NYAMUK Aedes aegypti

WERDHITASARI, RENI (2007) PENGARUH KONSENTRASI FILTRAT BUNGA KRISAN (Crysanthemu cinerariaefolium) TERHADAP JUMLAH MORTALITAS LARVA NYAMUK Aedes aegypti. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_KONSENTRASI_FILTRAT_BUNGA_KRISAN.pdf

Download (9kB) | Preview

Abstract

Mewabahnya penyakit demam berdarah dengue (DBD) di berbagai daerah menjadi suatu keprihatinan bagi kita. Hal itu juga membuktikan betapa buruknya kesehatan masyarakat sekarang, baik kesehatan lingkungan maupun sanitasinya. Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit infeksi akut yang disebabkan oleh virus dengue. Virus penyebab demam berdarah dengue ditularkan melalui nyamuk Aedes aegypti. Pemberantasan dengan bahan kimia (pengasapan dan penggunaan abate) secara besar-besaran dan serempak, memang akan bisa memberantas nyamuk dewasa. Namun membutuhkan biaya besar dan jelas mempunyai efek pencemaran yang besar terhadap lingkungan. Maka metode yang paling efektif untuk mengendalikan nyamuk vektor deman berdarah dengan cara membunuh larva yang biasa hidup di bak air atau tempat-tempat yang sering digunakan dalam penampungan air. Secara umum pestisida alami adalah bahan atau senyawa yang bersifat biodegradable (mudah terurai) yang berasal dari tumbuhan. Oleh karena terbuat dari bahan alami yang residunya cepat terurai oleh lingkungan sehingga mengurangi resiko pencemaran tanah dan air. Selain itu juga toksisitasnya rendah terhadap mamalia, sehingga relatif lebih aman terhadap manusia dan binatang ternak Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh konsentrasi filtrat bunga krisan (Chrysanthemum cinerariaefolium) yang berbeda terhadap mortalitas larva nyamuk Aedes aegypti. Serta untuk mengetahui konsentrasi LCso filtrat bunga krisan (Chrysanthemum cinerariaefolium) yang paling berpengaruh terhadap mortalitas larva nyamuk Aedes aegypti Jenis penelitian yang digunakan adalah true eksperiment dengan populasi larva nyamuk Aedes aegypti berupa instar III awal instar IV sebanyak 420 ekor dan sampel penelitian sebanyak 20 ekor larva Aedes aegypti dengan 7 perlakuan dan 3 kali ulangan. Konsentrasi yang digunakan yaitu 0.05% hingga 0.1 %. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemberian filtrat bunga krisan (Chrysanthemum cinerariaefolium) berpengaruh nyata terhadap jumlah mortalitas larva nyamuk Aedes aegypti dengaii tingkat kematian larva Aedes aegypti yang terbaik terdapat pada perlakuan K3 dengan konsentrasi 0,07% dimana pada perlakuan ini jumlah kematian larva nyamuk Aedes aegypti mencapai 50% atau LC50.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 18 Jun 2012 06:15
Last Modified: 18 Jun 2012 06:15
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/8339

Actions (login required)

View Item View Item