PENGARUH JUS LIDAH BUAYA (Aloe chinensis Linn.) TERHADAP PENURUNAN KADAR GULA DARAH PADA TIKUS PUTIH (Rattus novergicus) STRAIN WISTAR

WULIYANI, TRI (2007) PENGARUH JUS LIDAH BUAYA (Aloe chinensis Linn.) TERHADAP PENURUNAN KADAR GULA DARAH PADA TIKUS PUTIH (Rattus novergicus) STRAIN WISTAR. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_JUS_LIDAH_BUAYA.pdf

Download (141kB) | Preview

Abstract

Jumlah penderita diabetes mellitus di Indonesia pada tahun 1994 adalah 2,5 juta jiwa. Pada tahun 2000, penderita diabetes meningkat menjadi 4 juta jiwa. Pada tahun yang sama, paling sedikit 240 juta penduduk dunia menderita diabetes. Data ini menunjukkan suatu peningkatan yang harus diwaspadai, mengingat banyak akibat fatal yang muncul dari perkembangan penyakit tersebut. Serta dengan adanya kelimpahan Aloe vera yang terdapat di Pontianak yaitu Aloe chinensis L. yang belum banyak diketahui manfaatnya oleh masyarakat sekitar sebagai obat alternatif bagi penderita diabetes mellitus. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh pemberian jus Aloe chinensis L. terhadap kadar glukosa darah tikus putih yang telah diinduksi dengan glukosa terlebih dahulu. Penelitian ini termasuk dalam jenis penelitian True-Experiment, Rancangan percobaan adalah Rancangan Acak Lengkap. Jumlah unit percobaan adalah 24 dengan jumlah kelompok perlakuan sebanyak 6 meliputi 4,6 mg/kgbb, 6,6 mg/kgbb, 8,6 mg/kgbb, 10,6 mg/kgbb dan dua kontrol yaitu kontrol normal dan kontrol hiperglikemik, masing-masing perlakuan diulang 4 kali. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kimia UMM pada tanggal 1 Pebruari – 12 Maret 2006 dengan probandus tikus putih jantan (Rattus novergicus). Analisis data menggunakan ANAVA Satu Jalur, dengan uji lanjut BNT taraf 1%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa jus Aloe chinensis L. berpengaruh nyata terhadap penurunan kadar glukosa darah tikus putih jantan. Ternyata pada kombinasi dosis jus Aloe chinensis L. yang paling efisien menurunkan kadar glukosa darah adalah pada dosis tertinggi yaitu pada dosis 10,6 mg/kgbb, kadar glukosa darah = 125,42 mg/dl seperti kontrol normal yaitu 120,14 mg/dl. Aloe chinensis L. mengandung kromium yang saat dikonsumsi oleh penderita diabetes mellitus akan menuju ke jaringan adipose dan otot lurik yang akan mengaktifkan fosforilasi Akt yang ada di jaringan adipose dan otot lurik. Fosforilasi Akt akan merangsang sekresi insulin secara paten sehingga glukosa dapat masuk kedalam sel β pancreas secara difusi pasif yang diperantarai protein membrane yang spesifik yang (glukosa transporter 2) sedangkan glukosa masuk ke membran plasma melalui glukosa transporter 4 yang juga dapat merangsang sekresi insulin. Karena adanya sekresi insulin maka produksi insulin meningkat secara otomatis produksi glukosa oleh hati menurun dan glukosa darah juga menurun. Semakin besar dosis maka kandungan kromiumnya akan lebih banyak, sehingga akan lebih efisien pada waktu menurunkan kadar glukosa darah.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 18 Jun 2012 04:05
Last Modified: 18 Jun 2012 04:05
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/8287

Actions (login required)

View Item View Item