KINERJA PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM (PDAM) KABUPATEN NGAWI DALAM RANGKA PELAYANAN KEPADA MASYARAKAT

Wahyudi, Totok (2007) KINERJA PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM (PDAM) KABUPATEN NGAWI DALAM RANGKA PELAYANAN KEPADA MASYARAKAT. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
KINERJA_PERUSAHAAN_DAERAH_AIR_MINUM.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Air yang paling bersih dan sehat adalah air leding dari PAM dan air kemasan, tetapi untuk mendapatkannya masih tergolong mahal dan juga pelayanan jaringannya masih terbatas. Sampai saat ini kebutuhan air bersih untuk pemukiman, baik di perkotaan maupun di pedesaan belum dapat dipenuhi secara optimal. Penduduk yang tinggal di daerah perkotaan yang terlayani terlayani oleh PDAM baru + 55 %, sedangkan di daerah pedesaan boleh dikatakan masih belum tersentuh. Mutu air di PDAM khususnya di perkotaan juga masih dipertanyakan mutunya sampai saat ini. Diberlakukannya UU 32/2004 memposisikan desentralisasi sebagai suatu keharusan dan menjadi agenda penting bagi pemerintah pusat dan daerah. Pelayanaan PDAM yang selama ini dianggap kurang memuaskan oleh masyarakat adalah: pembagian air yang tidak merata, kualitas air yang sangat jelek baik musim hujan maupun musim kemarau, dan pembacaan meteran yang tidak akurat. Salah satu upaya untuk mewujudkan peningkatan pelayanan adalah dengan meningkatkan transparansi dan akuntabilitas pengelolaan, seperti dengan cara mengadakan perbaikan kebocoran pipa, penggantian meteran yang tidak layak atau rusak, serta melakukan pemeriksaan yang rutin baik pemeriksaan meter air maupun peralatan termasuk juga keuangan. Dalam upaya meningkatkan pelayanan Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Ngawi juga berusaha meningkatkanya kinerjanya baik secara internal perusahaan dengan peningkatakan kinerja pegawai maupun secara eksternal dengan melakukan kerjasama yang saling menguntungkan dengan pihak-pihak yang terkait. Permasalahan dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut: (1) Bagaimana kinerja Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Ngawi dalam pelayanan kepada masyarakat? (2) Faktor apa yang mempengaruhi kinerja Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) di kabupaten Ngawi? Penelitian yang penulis lakukan tentang kebijakan perusahaan daerah air minum dalam meningkatkan kinerja adalah termasuk dalam jenis penelitian kualitatif. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan (1) Observasi (2) Interview (3) Dokumentasi. Metode analisa yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif, yaitu metode dengan cara memaparkan data yang diperoleh kemudian mencari dan memberikan alternatif pemecahan masalah terhadap hambatan-hambatan yang mungkin timbul dalam usaha peningkatan kinerja. Setelah pengolahan data ditiadakan, data yang telah terkumpul kemudian dilakukan analisa, baik data primer maupun data sekunder dengan cara diskriptif analistik yaitu dengan menggambarkan atau memaparkan secara jelas kondisi atau kenyataan lapangan yang selanjutya disimpulkan dalam satuan uraian, dengan teori dan peraturan yang ada sehingga nantinya akan diperoleh suatu kesimpulan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > J General legislative and executive papers
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 18 Jun 2012 03:44
Last Modified: 18 Jun 2012 03:44
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/8270

Actions (login required)

View Item View Item