PENGARUH KONSENTRASI KINETIN DAN SUKROSA TERHADAP PERTUMBUHAN TUNAS TANAMAN KRISAN (Chrysanthemum morifolium Ram) Secara In Vitro

Khurniawati, Rika (2007) PENGARUH KONSENTRASI KINETIN DAN SUKROSA TERHADAP PERTUMBUHAN TUNAS TANAMAN KRISAN (Chrysanthemum morifolium Ram) Secara In Vitro. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_KONSENTRASI_KINETIN_DAN_SUKROSA.pdf

Download (86kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini di latarbelakangi dengan adanya peningkatan permintaan pasar terhadap tanaman krisan. Krisan merupakan bunga potong yang mempunyai nilai ekonomi tinggi, sehingga prospeknya sangat baik. Untuk memenuhi kebutuhan bunga krisan dalam negeri dan luar negeri (ekspor), Indonesia berpeluang untuk mengembangkan usaha bunga krisan. Perbanyakan bunga krisan secara generatif jarang dilakukan karena sulit dan bersifat heterozigot (keturunan dari biji tidak sama dengan induknya). Selain itu, perbanyakan secara generatif membutuhkan waktu lama dan penanganan khusus.Berkaitan dengan permasalahan diatas, usaha untuk meningkatkan perbanyakan tanaman krisan di lakukanlah tehnik perbanyakan tanaman dengan kultur in vitro. Penelitian ini bertujuan untuk mempelajari pengaruh konsentrasi kinetin dan sukrosa terhadap pertumbuhan tunas tanaman krisan Chrysanthemum sp. Hipotesa penelitian ini adalah di duga terdapat interaksi antara penambahan konsentrasi kinetin dan sukrosa terhadap pertumbuhan tunas tanaman krisan Chrysanthemum sp, diduga konsentrasi kinetin yang berbeda akan memberi pengaruh terhadap pertumbuhan tunas krisan Chrysanthemum sp, diduga konsentrasi sukrosa yang berbeda akan memberi pengaruh terhadap pertumbuhan eksplan krisan Chrysanthemum sp. Prosedur penelitian meliputi sterilisasi alat, pembuatan media MS, pelaksanaan kultur dan sterilisasi eksplan. Penelitian dilaksanakan di Laboratorium kultur jaringan Pusat Pengembengan Bioteknologi Universitas Muhammadiyah Malang dengan rancangan acak kelompok factorial yang diulang 4 kali dengan 2 faktor yaitu, faktor (1) konsentrasi kinetin dengan 3 level(1,0 mg/l; 2,0 mg/l; 3,0 mg/l), faktor (2) konsentrasi sukrosa dengan 3 level (10 g/l; 20 g/l; 30 g/l). Untuk menentukan peranan konsentrasi kinetin dan sukrosa pada tanaman krisan Chrysanthemum sp, beberapa parameter yang diamati adalah % eksplan hidup, %eksplan mati, %eksplan kontaminasi, saat inisiasi tunas, jumlah daun, panjang tunas Hasil pengamatan menunjukan bahwa perlakuan pada perlakuan kinetin 1.0 mg / l + Sukrosa 10 g / l, kinetin 2.0 mg /l + sukrosa 30 g / l, kinetin 3.0 mg / l + sukrosa 10 g / l memiliki persentase hidup yang tinggi 75%. Konsentrasi kinetin1,0 mg/l mampu mempercepat saat inisiasi tunas dalam waktu 16,02 (HSI). Konsentrasi sukrosa 30 g/l mampu mempercepat saat inisiasi tunas dalam waktu 16,08 (HSI). Secara keseluruhan berdasarkan analisa ragam dapat diambil kesimpulan bahwa tidak terjadi interaksi antara perlakuan saat inisiasi tunas, jumlah daun dan panjang tunas.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SB Plant culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agronomy
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 16 Jun 2012 07:00
Last Modified: 16 Jun 2012 07:00
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/8226

Actions (login required)

View Item View Item