PERENCANAAN PERAWATAN MESIN DENGAN MENGGUNAKAN METODE MARKOV CHAIN UNTUK MENGURANGI BIAYA PERAWATAN MESIN (Studi kasus di CV. Karya Piranti Mandiri)

Izzaful Wahyudin, Dedy (2007) PERENCANAAN PERAWATAN MESIN DENGAN MENGGUNAKAN METODE MARKOV CHAIN UNTUK MENGURANGI BIAYA PERAWATAN MESIN (Studi kasus di CV. Karya Piranti Mandiri). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERENCANAAN_PERAWATAN_MESIN_DENGAN_MENGGUNAKANMETODE_MARKOV_CHAIN_UNTUK_MENGURANGI_BIAYAPERAWATAN_MESIN.pdf

Download (70kB) | Preview

Abstract

Pemanfaatan mesin dalam proses produksi merupakan sebuah hal pokok, karena mesin merupakan bagian dari 5 (lima) input dasar dari sebuah perusahaan. Yaitu, Manusia; Material; Metode(System), Money(Uang), Mesin. dan tidak lepas dari kontribusi Informasi. Permasalahan yang terjadi pada faktor mesin, akan berdampak besar bagi proses produksi yang berlangsung. Penjadwalan produksi yang sudah diatur sedemikian rupa dapat berubah seketika apabila terjadi kerusakan serius pada mesin. Selain pemborosan waktu, faktor material dan sumber daya manusia tidak dapat berjalan produktif sebagaimana mestinya. CV. Karya Piranti Mandiri merupakan perusahaan yang memproduksi produk-produk jenis logam, dimana mayoritas menggunakan bahan stainlessteel, seperti tangki storage tank, pipa, screw dan lain-lain. Mesin Welding Portabel, Milling, Bubut dan bending merupakan mesin yang berperan penting dalam proses produksi. Material yang keras membuat mesin sering terjadi kerusakan, sehingga perlu dibuat interval perawatan yang optimal agar produksi berjalan lancar. Dalam menentukan interval perawatan yang optimal dapat menggunakan metode Markov Chain, langkah – langkah yang dilakukan adalah : Data jenis mesin yang ada, Data Kondisi mesin dan kegiatan perawatan 6 bulan terakhir, Data waktu antar kerusakan ,Lama perbaikan dan lama mesin menganggur karena penggantian, Data Klasifikasi kondisi masing-masing mesin , Data Jenis-jenis perawatan yang dilakukan perusahaan, Data waktu rata-rata perawatan mesin, Data untuk pengolahan biaya perawatan dan perbaikan. Data-data tersebut digunakan untuk menghitung Matriks Probabilitas transisi awal dan probabilitas usulan, menghitung biaya perawatan, menentukan interval perawatan yang optimum dan juga ekspektasi biaya yang minimum. Dari hasil analisa data diperoleh, untuk mesin Welding Portabel dilakukan perawatan korektif pada kondisi kerusakan sedang (P19). Ekspektasi biaya sebesar Rp.869.231 ,-. Untuk mesin Milling dilakukan Perawatan korektif pada kondisi kerusakan sedang (P19). Ekspektasi biaya sebesar Rp.1.366.698 ,- .Untuk mesin Bubut dilakukan perawatan Preventif pada kondisi kerusakan sedang (P4). Ekspektasi biaya sebesar Rp.906.243 ,-. Untuk mesin Bubut dilakukan perawatan Preventive pada kondisi kerusakan sedang (P4). Ekspektasi biaya sebesar Rp. 1.780.897 ,-. Prosentase penghematan untuk mesin Welding Portabel sebesar 86.01 %. Mesin Milling sebesar 83.18 %. Mesin Bubut sebesar 89.67 %. Mesin Bending sebesar 86.78 %.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: T Technology > T Technology (General)
Divisions: Faculty of Engineering > Department of Industrial Engineering
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 13 Jun 2012 05:25
Last Modified: 13 Jun 2012 05:25
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/7611

Actions (login required)

View Item View Item