PERBUATAN MELAWAN HUKUM DALAM PELAKSANAAN EKSEKUSILAHAN PARKIR(Studi Kasus di Terminal Arjosari Malang)

ISMANTO, ADI (2007) PERBUATAN MELAWAN HUKUM DALAM PELAKSANAAN EKSEKUSILAHAN PARKIR(Studi Kasus di Terminal Arjosari Malang). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
Perbuatan_Melawan_Hukum_Dalam_Pelaksanaan_Eksekusilahan.pdf

Download (85kB) | Preview

Abstract

Obyek studi dalam penelitian ini yaitu membahas tentang suatu perbuatan melawan hukum melalui pelaksanaan eksekusi yang tidak prosedur, bahkan terkesan menghalalkan segala cara dengan mengedepankan arogansi. Dimana eksekusi tersebut terjadi atas perintah oknum pejabat instansi, yang dilakukan oleh aparat penegak hukum, tanpa memperhatikan aturan hukum dan sangat bertentangan dengan hukum yang berlaku. Tindakan tersebut adalah suatu tindakan provokasi terhadap aparat penegak hukum, ironisnya sebagai aparat penegak hukum sangat begitu mudah dikendalikan, sehingga mengambil sebuah keputusan atau tindakan yang pada akhirnya merugikan pihak lain, serta merusak korps kepolisian sebagai aparat penegak hukum dan pengayom masyarakat. Dari penelitian sebelumnya telah menggambarkan bagaimana tindakan seperti diatas terjadi di Negara Indonesia. Ironisnya tindakan yang mengarah pada perbuatan melawan hukum masih sering dilakukan oleh beberapa orang yang mempunyai kekuasaan, maupun oknum pejabat yang mempunyai kewenangan demi untuk kepentingan serta keuntungan pribadinya sendiri. Tujuan dari penelitian ini adalah mendapatkan gambaran bagaimana bentuk-bentuk perbuatan melawan hukum yang terjadi, serta mngetahui lebih mendalam tentang upaya hukum yang harus ditempuh dan kendala-kendala yang harus dihadapi dalam permasalahan tersebut diatas. Metode penelitian yang digunakan dalam kajian ini adalah metode diskriptif analisis. Sehingga data yang diperoleh adalah data yang menggambarkan bagaimana perbuatan melawan hukum tersebut terjadi, serta bagaimana eksekusi yang dilakukan oleh aparat penegak hukum. Melalui penelitian yang mendalam dan memakan waktu yang cukup lama, membuat penelitian ini mendapatkan hasil bahwa suatu tindakan sewenang-wenang yang mengacu dan mengarah pada perbuatan melawan hukum, masih sering terjadi serta sering digunakan oleh kalangan instansi. Oknum pelaku tidak hanya dalam lingkup pejabat instansi, namun hampir semua pejabat dalam lingkup peradilan maupun aparat penegak hukum. Karena masih adanya peluang untuk melakukan Korupsi, Kolusi, Nepotisme antara semua oknum pejabat terkait dalam permasalahan ini, sehingga sangat mempengaruhi jalannya proses hukum yang telah dituangkan dalam Undang-Undang. Kalaupun proses hukum tersebut berjalan, ada beberapa kemungkinan yaitu membutuhkan waktu yang cukup lama, biaya yang tidak sedikit serta yang paling inti adalah sebuah pernyataan bahwa “Benar menjadi salah, kalah menjadi menang, begitu juga sebaliknya”. Maka dapat diambil kesimpulan, bahwa di Indonesia meskipun sudah banyak ketentuan peraturan ataupun Undang-Undang yang telah ditetapkan namun tidak menutup kemungkinan tindakan sewenang-wenang yang merugikan orang lain tetap saja terjadi. Apalagi pelaku tindakan tersebut adalah orang yang mempunyai pengaruh terhadap perangkat peradilan maupun aparat penegak hukum. Sehingga sangat sulit dijerat hukum atau kebal terhadap hukum, meski terbukti bersalah.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: K Law > K Law (General)
Divisions: Faculty of Law > Department of Law
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 12 Jun 2012 05:09
Last Modified: 12 Jun 2012 05:09
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/7303

Actions (login required)

View Item View Item