PERAN IBU RUMAH TANGGA DALAM KETAHANAN PANGAN (Studi Kasus Di Desa Plaosan Kecamatan Plaosan Kabupaten Magetan)

INDRIYANI, ANA (2007) PERAN IBU RUMAH TANGGA DALAM KETAHANAN PANGAN (Studi Kasus Di Desa Plaosan Kecamatan Plaosan Kabupaten Magetan). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERAN_IBU_RUMAH_TANGGA_DALAM_KETAHANAN_PANGAN.pdf

Download (84kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini dilakukan pada ibu rumah tangga di Desa Plaosan Kecamatan Magetan Kabupaten Magetan dengan judul “Peran Ibu Rumah Tangga Dalam Ketahanan Pangan (Studi Kasus Di Desa Plaosan Kecamatan Magetan Kabupaten Magetan)”. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui Untuk mengetahui dan mendeskripsikan peran ibu rumah tangga dalam upaya mewujudkan ketersediaan pangan baik dari segi jumlah dan mutunya, distribusi pangan yang merata, pola konsumsi pangan yang aman, dan upaya menyediakan pangan yang terjangkau bagi keluarganya. Alat analisis yang digunakan adalah statistik deskriptif dengan pendekatan deskriptif kuantitatif dan kualitatif. Deskriptif kuantitatif yaitu menggambarkan hasil analisa dengan menggunakan angka-angka. Alat analisis yang digunakan adalah Arithmetic Mean (rata-rata hitung). Deskriptif kualitatif yaitu menggambarkan hasil analisa dalam bentuk uraian atau ulasan pembahasan dari hasil analisa data yang sifatnya kuantitatif dalam suatu penelitian Berdasarkan hasil analisis diketahui rata-rata biaya pengeluaran untuk penggunaan listrik per bulan bagi ibu rumah tangga di Desa Plaosan Rp. 45.576 per bulan, biaya telepon rata-rata Rp. 51.793 per bulan, biaya PDAM rata-rata sebesar Rp. 30.241 per bulan. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa upaya-upaya yang dilakukan oleh ibu rumah tangga di Desa Plaosan dalam rangka mencukupi ketahanan pangan bagi seluruh anggota keluarganya, antara lain: a) Mengatur dan mencukupi jumlah ketersediaan pangan yang dibutuhkan oleh anggota keluarganya untuk dikonsumsi bersama, b) Mengupayakan agar keluarganya lebih sering dalam mengkonsumsi makanan yang bergizi, c) Mengkonsumsi lauk- pauk yang sudah diolah, buah-buahan yang kondisinya masih segar (tidak busuk), d) Sangat memperhatikan kondisi kadaluarsa dari makanan yang akan dikonsumsi, yaitu dengan tidak mengkonsumsi pangan yang sudah dalam kondisi kadaluarsa, e) Menerapkan pola makan 3 kali sehari dengan kombinasi menu makanan berupa nasi, lauk, dan sayuran, f) Membeli bahan pangan di tempat-tempat penjualan bahan pangan yang mudah untuk dicari seperti pasar atau toko, g) Membeli bahan pangan yang harganya murah (terjangkau) oleh pendapatan keluarga, h) Menyediakan anggaran yang cukup banyak agar seluruh anggota keluarga dapat mengkonsumsinya secara merata.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Mathematics and Computing
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 12 Jun 2012 03:15
Last Modified: 12 Jun 2012 03:15
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/7221

Actions (login required)

View Item View Item