PERSEPSI GURU BANTU TERHADAP REKRUITMEN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL (CPNS) TAHUN 2006 (Studi di Kelurahan Penanggungan Kecamatan Klojen Kota Malang)

IMAM GHAZALI, M. (2007) PERSEPSI GURU BANTU TERHADAP REKRUITMEN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL (CPNS) TAHUN 2006 (Studi di Kelurahan Penanggungan Kecamatan Klojen Kota Malang). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERSEPSI_GURU_BANTU_TERHADAP_REKRUITMEN_CALON_PEGAWAI_NEGERI_SIPIL.pdf

Download (89kB) | Preview

Abstract

Kebijakan Pemerintah untuk mengangkat guru Bantu (honorer) menjadi Calon Pegawai Negeri Sipil sampai tahun anggaran 2009 dilaksanakan melalui seleksi rekruitmen CPNS yang berpedoman pada PP nomor 48 tahun 2005. Rencana Pemerintah untuk mengangkat 100 ribu guru Bantu se-Indonesia menjadi PNS sebagaimana diekspos sejumlah media massa, belum menyiratkan keseriusan pemerintah membenahi permasalahan guru Bantu di Inonesia. Pasalnya, dari segi kuota yang ditetapkanpun tidak memenuhi jumlah total guru Bantu yang mencapai 236 ribu orang. Sedangkan Pemerintah Kota Malang hanya mendapatkan kuota penerimaan calon pegawai Negeri Sipil (CPNS) Guru sebanyak 343 orang pada rekrutmen CPNS. Diknas Pemerintahan Kota Malang mempersiapkan data guru bantu dan GTT untuk rekrutmen CPNS, seperti masa pengabdian mereka, usia serta ijazah yang menunjukan kualifikasi dan kompetensi para guru. Data tersebut akan digunakan untuk prioritas penerimaan rekruitmen CPNS guru. Pemkot Malang harus mendapatkan kejelasan pengangkatan para guru bantu sebagai CPNS dalam bentuk surat pernyataan resmi dari pemerintah pusat. Selain itu, mekanisme rekrutmen guru Bantu menjadi PNS tidak jelas, sehingga pada akhirnya akan mnimbulkan sejumlah akses negative yang merugikan guru bantu yang telah lama mengabdi, dalam hal ini adalah mengenai mekanisme pengangkatan guru Bantu dan Implementasi PP no 48 tahun 2005. Mengenai mekanisme pengangkatan, pemerintah bisa menggunakan kualifikasi umur. Dalam artian, pengangkatan sebagai PNS diprioritaskan kepada para guru bantu yang telah berusia di atas 35 tahun yang telah memiliki wyata bakti selama 5 tahun. Mengenai mekanisme ketidak jelasan rekrutmen guru PNS telah membuat proses pengangkatan sering mengabaikan keberadaan guru bantu, khususnya mereka yang telah mengabdi selama belasan tahun. Karena itu dalam proses pengangkatan guru bantu menjadi PNS harus melalui prosedur dan tahapan yang jelas. Melihat Fenomena tersebut mendorong penulis ingin meneliti dan mengetahui kompleksitas permasalahan yang muncul serta untuk mengetahui lebih mendalam bagaimana persepsi guru Bantu (honorer) terhadap rekruitmen CPNS tahun 2006 di kelurahan Penanggungan kecamatan Klojen kota Malang Metode penilitian yang digunakan adalah jenis penelitian deskriptif, yaitu suatu penelitian yang hanya menggambarkan situasi dan kondisi apa adanya tanpa penambahan dengan mengngunakan metode analisa kwalitatif yang mempunyai tujuan untuk ekploitasi dan klasifikasi mengenai suatu fenomena, atau kenyataan sosial dengan jalan mendeskripsikan sejumlah variabel atau laboratoris sifatnya. Penelitian ini dilakukan dilingkungan kelurahan Penanggungan kecamatan Klojen Kota Malang. Tehnik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi ke lapangan, interview bebas, kuisioner dan dokumentasi tentang fakta-fakta yang mengarah pada fenomena rekruitmen CPNS tahun 2006. Selanjutnya mendistribusikan kedalam tiga pokok bahasan yaitu, pertama dari aspek kognisi mengenai pengetahuan guru Bantu. Kedua, mengenai sikap afeksi atau sikap serta mengenai prilaku guru Bantu terhadap rekruitmen CPNS. Studi mengenai persepsi guru Bantu dimaksudkan untuk mendeskripsikan tentang pengetahun guru Bantu, sikap atau pendapat guru Bantu terhadap rekruitmen CPNS serta bentuk prilaku guru Bantu setelah mengetahui dan merasakan suatu fenomena yang ada pada lingkungannnya. Dari keseluruhan kajian studi yang dilakukan ahirnya secara sederhana dapat disimpulkan bahwa pengetahuan guru Bantu terhadap rekruitmen CPNS tahun 2006 cukup baik begitupula tentang pengetahuan guru Bantu terhadap kebijakan yang dikeluarkan pemerintah yaitu PP nnomer 48 tahun 2005 berjaitan dengan rekruitmen CPNS. Sedangkan bentuk prilaku Guru Bantu (honorer) terhadap Rekrutmen CPNS Tahun 2006 di kelurahan Penanggungan kecamatan Klojen Kota Malang sebagian besar menerima, responden menyatakan menerima terhadap Rekrutmen CPNS 2006 khsususnya di Kota Malang karena dengan rekrutmen CPNS tersebut mereka dapat menilai kualitas kinerja Pemerintah Pusat dan daerah terutama Pemerintah Kota Malang serta konsisten tidaknya dalam merealisasikan kebijakan yang berkaitan dengan Rekrutmen CPNS Tahun 2006.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > J General legislative and executive papers
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 11 Jun 2012 07:28
Last Modified: 11 Jun 2012 07:28
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/7142

Actions (login required)

View Item View Item