RESILIENCE KORBAN PELECEHAN SEKSUAL YANG TERJADI PADA MASA ANAK-ANAK(CHILDHOOD SEXUAL ABUSE)(Sebuah Studi Kasus Pada Dewasa Muda)

Yuliatin, Yuliatin (2008) RESILIENCE KORBAN PELECEHAN SEKSUAL YANG TERJADI PADA MASA ANAK-ANAK(CHILDHOOD SEXUAL ABUSE)(Sebuah Studi Kasus Pada Dewasa Muda). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
RESILIENCE_KORBAN_PELECEHAN_SEKSUALYANG_TERJADI_PADA_MASA_ANAK.pdf

Download (53kB) | Preview

Abstract

Pelecehan seksual yang terjadi pada masa anak-anak adalah aktifitas seksual yang terjadi pada anak-anak karena dibujuk atau dipaksa oleh orang yang lebih tua tanpa disadari atau difahami oleh anak. Bentuknya berupa meraba, hubungan badan, atau bentuk eksploitasi yang lain. Pelecehan seksual tersebut membawa dampak fisik dan psikologis. Anak menjadi gelisah, pendiam, mengucilkan diri, merasakan sensasi seksual yang berkepanjangan, melakukan masturbasi, ketakutan-ketakutan infantil, bahkan hingga menjadi seorang pedofilia, homoseksual atau pelacur di masa dewasanya nanti. Anak korban pelecehan seksual, ada yang mampu keluar dari penderitaan tersebut (resilience), sehingga mereka mampu menjadi orang dewasa yang bermental sehat, peka terhadap lingkungan sosial, aktif dalam komunitas dan tidak menjadi orang yang bertentangan dengan norma masyarakat. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui dinamika resilience korban yang mengalami pelecehan seksual yang terjadi pada masa anak-anak, dan faktor-faktor yang mendukung korban untuk mampu resilient dari penderitaan tersebut. Penelitian ini merupakan studi kasus dengan metode kualitatif deskriptif dengan satu subjek penelitian. Metode penelitan yang digunakan adalah wawancara, observasi, dan satu tes proyektif, yaitu Tes Grafis. wawancara dan observasi sebagai sumber utama untuk mengetahui peristiwa traumatis yang pernah dialami ketika masa anak-anak dan dinamika resilience. Sedangkan Tes Garafis digunakan untuk mengetahui konflik/gambaran diri di masa lalu, bentuk-bentuk kecemasan yang diripres, konsep diri, dan hubungan subjek dengan keluarga. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa subjek mengalami suatu penderitaan (risk factor) pelecehan seksual ketika masa anak-anak, yaitu dengan diraba dan disuruh melakukan onani. Dampak fisik dan psikologis yang dialami subjek seperti: gelisah, susah tidur, merasakan sensasi seksual, terdorong untuk melakukan masturbasi, mengalami stres yang menyebabkan terlambat datangnya haid, protektif dalam bergaul dengan lawan jenis, regresi atau infantil, sehingga ada ketakutan untuk menikah, takut akan gelap dan kesepian, ingin melebihi laki-laki dan sangat selektif dalam memilih laki-laki sebagai pasangan hidup. Namun subjek mampu mengatasi beberapa dampak pelecehan seksual tersebut dan tidak menjadi orang yang menyimpang dari norma masyarakat, atau dengan kata lain mampu resilient dengan didukung faktor protektif resilience, berupa: pertama, faktor instrinsik, yaitu: kekuatan diri yang solid, keoptimisan, percaya diri, konsep diri yang jelas, kontrol diri yang bagus dan sensitifitas terhadap lingkungan sosial; kedua, faktor ekstrinsik, yaitu: penanaman falsafah hidup dari orang tua dan kerabat, pertemanan yang solid dan positif, aktifitas sekolah yang menyenangkan dan teladan dari seorang guru, serta komunitas yang responsif terhadap subjek

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Divisions: Faculty of Psychology > Department of Psychology
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 11 Jun 2012 07:12
Last Modified: 11 Jun 2012 07:12
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/7132

Actions (login required)

View Item View Item