TINJAUAN YURIDIS KRIMINOLOGIS KEKERASAN MAJIKAN TERHADAP PEMBANTU RUMAH TANGGA(Studi Kasus Kekerasan Fisik dan Psikis Terhadap Sulistyowati oleh B agus.Data terdapat di Polresta Malang

IBADILLAH, SISKARINI (2007) TINJAUAN YURIDIS KRIMINOLOGIS KEKERASAN MAJIKAN TERHADAP PEMBANTU RUMAH TANGGA(Studi Kasus Kekerasan Fisik dan Psikis Terhadap Sulistyowati oleh B agus.Data terdapat di Polresta Malang. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
TINJAUAN_YURIDIS_KRIMINOLOGISKEKERASAN_MAJIKAN_TERHADAP_PEMBANTU.pdf

Download (161kB) | Preview

Abstract

Dalam penulisan hukum ini penulis membahas mengenai masalah kekerasan majikan yang dilakukan terhadap pembantu rumah tangga yang terjadi di wilayah kerja Polresta Malang. Penulisan hukum ini berusaha untuk mengetahui mengenai faktor yang mempengaruhi terjadinya kekerasan yang berasal dari pelaku, proses penyidikan terhadap kasus kekerasan dalam rumah tangga beserta kendala dan upaya yang dihadapi penyidik dalam melakukan penyidikan. Berdasarkan hasil penelitian, penulis memperoleh jawaban atas permasalahan yang ada bahwa faktor yang mempengaruhi terjadinya kekerasan yang berasal dari pelaku, yaitu adalah status sosial pelaku yang lebih tinggi dibandingkan status sosial korban, kondisi yang mendukung terjadinya kekerasan yang dilakukan pelaku terhadap korban, pengaruh psikologis pelaku, dan pandangan pelaku terhadap korban. Mengenai proses penyidikan pihak kepolisian berawal dari pengaduan dari korban yang kemudian oleh penyidik sesegera mungkin dilakukannya penyidikan dan penyelidikan untuk menemukan barang bukti dan pemeriksaan saksi serta tersangkanya yang selanjutnya dibuatkan berkas perkaranya untuk kemudian dilimpahkan pada Kejaksaan Negeri. Kendala yang dihadapi penyidik adalah terlalu lamanya hasil visum et repertum, sedangkan upaya yang dilakukan yaitu dengan meminta jangka waktu perpanjangan penahanan pada Kejaksaan Negeri. Selama ini dasar hukum yang digunakan pihak kepolisian untuk menjerat pelaku tindak pidana kekerasan terhadap pembantu rumah tangga adalah Pasal 351 KUHP yaitu tindak penganiayaan biasa. Menyikapi fakta tersebut diatas, maka diperlukan sosialisasi terhadap Undang-undang No. 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga. Terutama dalam hal pemberian sanksi, yang mengingat dalam pasal 351 KUHP dirasa masih sangat ringan. Pelaku tindak kekerasan dalam rumah tangga ini harus mendapatkan sanksi yang sesuai dengan apa yang dilakukan oleh pelaku, agar kekerasan yang dilakukan oleh majikan terhadap pembantu rumah tangga ini dapat dimimalisir mengingat bahwa akibat yang ditimbulkan dengan adanya tindak pidana ini cukup berat, karena menimbulkan trauma fisik maupun psikis, sebagai upaya untuk melindungi kepentingan pembantu rumah tangga sebagai tenaga kerja.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: K Law > K Law (General)
Divisions: Faculty of Law > Department of Law
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 11 Jun 2012 06:36
Last Modified: 11 Jun 2012 06:36
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/7104

Actions (login required)

View Item View Item