PEMAHAMAN SISWA TERHADAP KONSEP NILAI TEMPAT PADA BILANGAN DESIMAL DAN MEMBANDINGKAN DUA BILANGAN DESIMAL DI KELAS V SD MUHAMMADIYAH 08 DAU MALANG

Citra Dewi, Faradila (2006) PEMAHAMAN SISWA TERHADAP KONSEP NILAI TEMPAT PADA BILANGAN DESIMAL DAN MEMBANDINGKAN DUA BILANGAN DESIMAL DI KELAS V SD MUHAMMADIYAH 08 DAU MALANG. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PEMAHAMAN_SISWA_TERHADAP_KONSEP_NILAI_TEMPAT_PADA_BILANGAN_DESIMAL_DAN_MEMBANDINGKAN_DUA_BILANGAN_DESIMAL_DI_KELAS_V_SD_MUHAMMADIYAH_08_DAU_MALANG.pdf

Download (49kB) | Preview

Abstract

Konsep dasar matematika hendaknya dipahami siswa dengan baik, sehingga siswa dapat terampil dalam menyelesaikan soal-soal yang lebih luas. Konsep-konsep dalam matematika dapat dianggap hampir semuanya merupakan konsep-konsep abstrak yang cenderung sulit untuk dipahami oleh siswa. Adanya kesulitan-kesulitan tersebut memungkinkan untuk terjadinya kesalahan konsep pada siswa dalam memahami konsep-konsep matematika. Kesalahan pemahaman suatu konsep dapat menimbulkan kesalahan dalam memahami konsep yang lain yang berhubungan. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif. Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas V SD Muhammadiyah Dau Malang tahun ajaran 2005/2006 yang berjumlah 8 orang siswa berdasarkan kesalahan terbanyak. Data penelitian diambil dari hasil tes dan wawancara. Dari hasil penelitian ini diketahui bahwa kesalahan konsep yang paling banyak terjadi pada kesalahan konsep penentuan nilai tempat dari beberapa bilangan desimal yang sudah ditentukan, konsep perbandingan dua pecahan biasa, penentuan bilangan-bilangan diantara dua bilangan desimal. Adapun penyebab dari kesalahan konsep untuk penentuan nilai tempat dari beberapa bilangan desimal yang sudah ditentukan adalah dalam menentukan nilai tempat bilangan desimal angka yang paling depan adalah ribuan, dalam menentukan nilai tempat bilangan desimal dibelakang koma adalah satuan dan didepan koma adalah persepuluhan, dalam menentukan nilai tempat bilangan desimal angka paling belakang setelah koma adalah satuan, dalam menentukan nilai tempat bilangan desimal angka paling belakang setelah koma adalah persepuluh ribuan. Sedangkan untuk konsep perbandingan dua pecahan biasa adalah dalam membandingkan dua pecahan biasa siswa kesulitan dalam melakukan pembagian satu angka dengan bilangan satu angka, kemudian untuk penentuan bilangan-bilangan diantara dua bilangan desimal adalah dalam menyebutkan bilangan-bilangan diantara dua bilangan desimal siswa kesulitan merubah pecahan biasa ke pecahan desimal, dalam menyebutkan bilangan-bilangan di antara dua bilangan desimal langsung dari pecahan biasa tanpa merubah ke bilangan desimal

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: L Education > L Education (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Mathematics and Computing
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 08 Jun 2012 03:25
Last Modified: 08 Jun 2012 03:25
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6776

Actions (login required)

View Item View Item