STUDI PEMBUATAN PERMEN JELLY MADU(Kajian Penambahan Gelatin Dan Madu Terhadap Mutu Permen Jelly Madu)

Handoyo, Gathot (2007) STUDI PEMBUATAN PERMEN JELLY MADU(Kajian Penambahan Gelatin Dan Madu Terhadap Mutu Permen Jelly Madu). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
STUDI_PEMBUATAN_PERMEN_JELLY_MADU.pdf

Download (126kB) | Preview

Abstract

Madu adalah pemanis tertua yang pertama kali dikenal dan digunakan oleh manusia jauh sebelum mengenal gula. Madu merupakan bahan pemanis yang optimal dalam pembuatan produk, seperti selai. Permasalahan yang timbul jika madu dakam bentuk cair adalah mudah mengalami fermentasi dan menghasilkan alkohol yang mengakibatkan keawetannya berkurang karena mempunyai kadar air yang tinggi (22%).Gelatin adalah sejenis protein yang dapat diekstraksi dari tulang. Gelatin memiliki sifat fisik lebih kenyal jika dibandingkan dengan agar-agar. Fungsi gelatin dalam pembuatan permen adalah sebagai bahan pengemulsi, yang artinya bahwa gelatin mampu mencampur minyak dengan air maupun sebaliknya. Selain sebagai pengemulsi juga berperan sebagai penstabil yang artinya tidak mampu pecah selama proses penyimpanan. Permen Jelly adalah gula yang diberi cita rasa bermacam-macam, serta dibentuk dengan berbagai macam jenis. Bahan utama dari pembuatan permen adalah gula. Gula ini menentukan jenis dan permen yaitu kristal atau tidak. Gula yang digunakan adalah dari jenis sukrosa (gula pasir). Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetauhi adanya interaksi antara konsentrasi gelatin dan suhu pemasakan terhadap mutu permen jelly madu yang dihasilkan dan untuk mengetauhi pengaruh konsentrasi gelatin dan suhu pemasakan terhadap mutu permen jelly madu yang dihasilkan. Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan Mei 2006 sampai selesai di Laboratorium Teknologi Hasil Pertanian Universitas Muhammadiyah Malang dan Laboratorium Teknologi Hasil Pertanian Brawijaya Malang Penelitian ini menggunakan rancangan acak kelompok (RAK) yang disusun secara faktorial dengan tiga kali ulangan. Faktor I adalah konsentrasi gelatin (G) yang terdiri dari tiga level yaitu: sebesar 25 % (G1), 50% (G2), dan 75 % (G3). Faktor ke II adalah penambahan Madu yang terdiri dari tiga level yaitu: 25 ml (M1), 50 ml (M2) dan 75 ml (M3). Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa terjadi interaksi antara perlakuan penambahan konsentrasi gelatin dan perlakuan penambahan madu terhadap kadar air, tekstur, gula reduksi,rendemen, skor kesukaan, skor kenampakan dan skor rasa. Perlakuan terbaik permen jelly madu didapat pada perlakuan penambahan madu 75% dan konsentrasi gelatin 75% (M3G3) dengan kadar air 17,12%, tekstur 6,53 mm/g/s, gula reduksi 20,89%, protein 2,73%, kadar abu 3,19%, rendemen 74,18% kesukaan 2,07 (tidak suka), kenampakan 3,47 (agak menarik), rasa 3,87 (enak).

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: T Technology > T Technology (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agrotechnology
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 08 Jun 2012 02:56
Last Modified: 08 Jun 2012 02:56
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6759

Actions (login required)

View Item View Item