PENGARUH LAMA WAKTU PEMBIUSAN YANG BERBEDA DENGAN MENGGUNAKAN MINYAK CENGKEH (Eugenia aromatica) TERHADAP KELULUSHIDUPAN PADA PROSES PENGANGKUTAN IKAN NILA (Oreochromis niloticus) UKURAN 5 – 7 cm

CAHYA DIANSYAH, ROESDONA (2006) PENGARUH LAMA WAKTU PEMBIUSAN YANG BERBEDA DENGAN MENGGUNAKAN MINYAK CENGKEH (Eugenia aromatica) TERHADAP KELULUSHIDUPAN PADA PROSES PENGANGKUTAN IKAN NILA (Oreochromis niloticus) UKURAN 5 – 7 cm. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_LAMA_WAKTU_PEMBIUSAN_YANG_BERBEDA_DENGANMENGGUNAKAN_MINYAK_CENGKEH.pdf

Download (70kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini dilakukan pada bulan Mei 2005 di wilayah Kabupaten Batu sampai dengan Kabupaten Lamongan. Dengan tujuan untuk mengetahui lama waktu pembiusan yang tepat dengan menggunakan minyak cengkeh pada proses pengangkutan ikan nila ukuran 5-7 cm, sehingga didapatkan tingkat kelulushidupan yang tinggi. Pada penelitian ini pengangkutan ikan nila diperlukan teknik penanganan yang lebih baik dan teliti, supaya kerugian terutama kondisi benih terjamin. Minyak cengkeh sebagai bahan anasthesia untuk membuat ikan nila dalam keadaan pasif, metabolisme dan respirasi yang rendah. Metode penelitian yang digunakan adalah metode eksperimen dengan teknik pengambilan data secara observasi langsung di lapangan terhadap obyek penelitian. Pada penelitian ini rancangan yang digunakan adalah Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan enam perlakuan lama waktu pembiusan yang berbeda menggunakan konsentrasi minyak cengkeh 12 ppm yaitu perlakuan 1 jam, perlakuan 3 jam, perlakuan 5 jam, perlakuan 7 jam, perlakuan 9 jam dan tanpa pembiusan (lokal kontrol), dimana masing-masing perlakuan diulang empat kali. Dengan ikan nila sebanyak 20 ekor per liter. Parameter utama yang diukur adalah tingkat kelulushidupan didapatkan hasil sebesar 65,8725% pada perlakuan 7 jam, 59,868% pada perlakuan 3 jam, 58,8625 pada perlakuan 1 jam, 58,745% pada perlakuan 9 jam dan 53,5975% pada perlakuan 5 jam, sedangkan pada perlakuan lokal kontrol sebesar 55,4425%. Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa lama waktu pembiusan yang berbeda pada proses pengangkutan memberikan pengaruh yang berbeda sangat nyata terhadap kelulushidupan ikan nila ukuran 5-7 cm. Sedangkan pada kelompok (ulangan) tidak berbeda nyata pengaruhnya terhadap kelulushidupan ikan nila ukuran 5-7 cm. Pada tingkat kelulushidupan menunjukkan bahwa perlakuan terbaik yang menghasilkan tingkat kelulushidupan tertinggi pada perlakuan 7 jam, menunjukkan bahwa konsentrasi minyak cengkeh berpengaruh pada lama waktu pembiusan pada proses pengangkutan ikan nila (Oreochromis niloticus) ukuran 5-7 cm. Hasil pembiusan pada proses pengangkutan kurang lebih 24 jam, hal ini ditunjukkan dengan hasil persentase tertinggi kelulushidupan pada perlakuan 7 jam. Hasil pengukuran kualitas air pada saat penelitian masih dalam batas yang layak untuk kehidupan ikan nila ukuran 5-7 cm, antara lain suhu berkisar 24-27 oC, oksigen terlarut berkisar 7,86-5,21 ppm, karbondioksida berkisar 23,97-3,99 mg/l, pH berkisar 7-7,4.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SH Aquaculture. Fisheries. Angling
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Fishery
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 06 Jun 2012 03:42
Last Modified: 06 Jun 2012 03:42
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6688

Actions (login required)

View Item View Item