PELAKSANAAN JAMINAN SOSIAL TENAGA KERJA DI PR. HF PRIMA (Studi di Perusahaan Rokok Sangkar Emas, Malang)

HERWANDY, HERWANDY (2007) PELAKSANAAN JAMINAN SOSIAL TENAGA KERJA DI PR. HF PRIMA (Studi di Perusahaan Rokok Sangkar Emas, Malang). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PELAKSANAAN_JAMINAN_SOSIAL_TENAGA_KERJA.pdf

Download (89kB) | Preview

Abstract

Dalam pembangunan dewasa ini khususnya yang berkaitan dengan sektor perindustrian, hasil industri perusahaan yang bersangkutan sangat tergantung dari produktifitas tenaga kerjanya, maka semakin diperlukannya jaminan/perlindungan bagi tenaga kerja. Dalam hal ini tenaga kerja yang dimaksud adalah manusia atau pada umumnya yang disebut dengan karyawan. Namun kemampuan kerja dari tenaga kerja untuk menghasilkan suatu produk tersebut senantiasa menghadapi resiko atau dengan kata lain bahwa dalam menjalankan pekerjaannya tersebut tenaga kerja selalu dihadapkan pada resiko yang tinggi yang sewaktu-sewaktu dapat terjadi. Adapun resiko-resiko yang dimaksud tersebut adalah resiko gangguan karena sakit, kecelakaan, cacat, hari tua, meninggal dunia, dan putus hubungan kerja (PHK). Dengan adanya resiko-resiko tersebut maka tenaga kerja maupun keluarganya akan dirugikan apabila terjadi musibah yang menimpanya sehubungan dengan resiko dalam menjalankan pekerjaannya tersebut. Dengan demikian bentuk perlindungan, pemeliharaan dan peningkatan kesejahteraan diselenggarakan dalam bentuk program jaminan sosial yang bersifat dasar yang berasaskan usaha bersama, kekeluargaan dan gotong royong sebagaimana terkandung dalam jiwa dan semangat Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Obyek Penelitian sekaligus menjadi permasalahan dalam penelitian ini adalah bagaimana pelaksanaan Jaminan Sosial Tenaga Kerja dan faktor-faktor pendukung dan penghambat terlaksananya hak-hak tenaga kerja dalam bidang jaminan sosial di Perusahaan Rokok H.F Prima Malang. Metode Penelitian yang digunakan adalah pendekatan empiris atau yuridis sosiologis. Metode pendekatan empris atau yuridis sosiologis yaitu dalam menjawab rumusan masalah digunakan sudut pandang hukum berdasarkan peraturan hukum yang berlaku di bidang perlindungan hukum jaminan sosial bagi kesejahteraan tenaga kerja dan kemudian dihubungkan dengan kenyataan di lapangan yang berkaitan dengan rumusan masalah yang akan di bahas. Berdasarkan hasil penelitian Pelaksanaan pemberian hak cuti haid, cuti hamil dan melahirkan di perusahaan rokok H.F Prima telah terlaksana, tetapi belum sempurna artinya masih ada jaminan sosial belum dilaksanakan, hal ini seperti yang telah diuraikan pada pembahasan dan hasil penelitian. Pelaksanaan hak-hak tersebut sesuai dengan Undang-Undang No.13 Tahun 2003 Tentang Ketenagakerjaan pasal 81 ayat 1 dan pasal 82 ayat 1. pada pasal 1 ayat 1 mengatur tentang hak cuti haid bagi tenaga kerja perempuan, tenaga kerja perempuan dan penjelasan pasal ini mendapatkan 2 hari cuti haid, yakni hari pertama dan hari kedua masa haid. Perusahaan rokok H.F Prima memberikan sesuai yang tercantum dalam pasal 81 ayat 1, hal tersebut dapat dilihat pada tabel 7 pada bab 3. Untuk hak cuti hamil dan melahirkan, perusahaan rokok H.F Prima juga memberikan sesuai dengan yang tercantum pada pasal 82 ayat 1, yakni tenaga kerja wanita mendapat 3 bulan cuti. Bentuk pemberian jaminan pada perusahaan rokok H.F Prima, yang terlaksana hanya pemberian jaminan kecelakaan kerja, jaminan kematian, dan jaminan hari tua. Untuk pemberian jaminan kesehatan perusahaan rokok H.F Prima kurang sekali pelaksanaannya, sebagai perusahaan rokok seharusnya perusahaan rokok H.F Prima memberikan bentuk-bentuk jaminan kesehatan dan pemeliharaan bagi tenaga kerjanya, apalagi sebagian bahkan mayoritas tenaga kerjanya merupakan tenaga kerja perempuan. Terlaksananya jaminan sosial tenaga kerja di Pabrik Rokok HF Prima tidak terlepas dari faktor pendukung, tetapi juga terdapat faktor penghambat. Faktor-faktor pendukungnya adalah sebagai berikut: a) adanya kesadaran hukum pengusaha, b) adanya perhatian terhadap nasib tenaga kerja, dan c) mampunya perusahaan menyertakan karyawan dalam Jaminan Sosial Tenaga Kerja. Sedangkan untuk faktor penghambatnya adalah sebagai berikut : a) Perusahaan lebih mengutamakan keuntungan, kurang memperhatikan nasib tenaga kerja, b) upah yang diberikan oleh perusahaan terhadap karyawannya terlalu kecil dan sifat pekerjaan tidak tetap, c) perusahaan beranggapan bahwa tenaga kerja bukan sebagai aset perusahaan, dan d) keikutsertaan dalam program jaminan sosial tenaga kerja merupakan beban

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: K Law > K Law (General)
Divisions: Faculty of Law > Department of Law
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 05 Jun 2012 07:13
Last Modified: 05 Jun 2012 07:13
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6626

Actions (login required)

View Item View Item