ANALISA NILAI TAMBAH AGRO INDUSTRI SIRUP MARKISA ((Studi Kasus di Koperasi Peran Serta Masyarakat (KOPERMAS) Kecamatan Rembang Kabupaten Rembang))

BUDIASIH, ESTININGTYAS (2006) ANALISA NILAI TAMBAH AGRO INDUSTRI SIRUP MARKISA ((Studi Kasus di Koperasi Peran Serta Masyarakat (KOPERMAS) Kecamatan Rembang Kabupaten Rembang)). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISA_NILAI_TAMBAH_AGRO_INDUSTRI_SIRUP_MARKISA.pdf

Download (52kB) | Preview

Abstract

Markisa (Passifloraceae) merupakan salah satu tanaman yang mempunyai potensi tinggi untuk dibudidayakan. Kendati bukan buah asli Nusantara, tanaman jenis ini telah tersebar luas kesejumlah kawasan utamanya sepanjang daerah Lampung sebagian Sumatera Selatan dan sedikit di Jawa Timur. Markisa sering dikonsumsi dalam bahan bentuk bahan minuman kemasan, sirup, coacktail, dan serbuk. Permintaan buah markisa selain datang dari pasar dalam negeri juga berasal dari Timur Tengah, Jepang, dan Taiwan. Tingkat produksinya mampu mencapai 30 ton per hektar dalam kurun waktu satu periode tanam (Anonymous, 2000). Untuk menangani kelebihan produksi serta mempertahankan kualitas bahan baku maka perlu dilakukan pengawetan.. Pengawetan merupakan rangkaian tahapan dan pengolahan produk markisa yang bertujuan untuk mempertahankan bahan baku agar tetap memenuhi syarat. Pada prinsipnya industri pengolahan pangan bertujuan untuk meningkatkan nilai tambah bahan pangan, menambah daya guna dan meningkatkan daya simpan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui besarnya nilai tambah pada agroindustri sirup markisa, untuk mengetahui struktur biaya dan pendapatan yang diterima oleh agroindustri sirup markisa serta juga untuk mengetahui nilai titik impas dengan menggunakan analisa BEP (Break Event Point). Kegunaan penelitian ini adalah sebagai bahan informasi untuk mengetahui seberapa besar nilai tambah agroindustri sirup markisa, memberikan informasi mengenai struktur biaya dan pendapatan yang diterima dan juga untuk memberikan informasi berapa nilai titik impas pada agroindustri sirup markisa. Penelitian ini dilakukan secara sengaja ( purposive ) di KOPERMAS. Analisis yang digunakan adalah analisis nilai tambah, analisis biaya dan pendapatan dan analisa Break Event Point (BEP) dengan menggunakan fungsi linier. Hasil penelitian diketahui bahwa hasil produksi yang dihasilkan rata-rata per bulan 2487,5 botol. Agroindustri sirup markisa mendapatkan pendapatan yang cukup besar yaitu Rp. 81.479.100 selama satu tahun. Sedangkan biaya total yang dikeluarkan sebesar Rp. 142.395.899 selama satu tahun. Agroindustri sirup markisa memberikan nilai tambah sebesar Rp. 1513.88 per botol atau sekitar 26,18 % dari nilai produksi yang dihasilkan. Sedangkan keuntungan yang diterima sekitar Rp 1347,13 per botol atau sekitar 23,29 %. Dari hasil perhitungan BEP didapatkan titik impas untuk agroindustri sirup markisa sebesar Rp. 634,13. Dari bahasan ini dapat disimpulkan bahwa pengolahan buah markisa menjadi sirup markisa dapat memberikan nilai tambah yang cukup besar. Sehingga selain meningkatkan nilai bentuk, memberikan daya awet yang relatif lebih lama, juga meningkatkan keuntungan dan pendapatan bagi pengolah.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 05 Jun 2012 04:17
Last Modified: 05 Jun 2012 04:17
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6602

Actions (login required)

View Item View Item