ANALISIS PEMASARAN JAGUNG HIBRIDA OLEH ASOSIASI PEDAGANG PENGUMPUL BANJARBARU (APPJABA) DI DESA KARANG ANYAR KECAMATAN BANJARBARU KABUPATEN BANJAR KALIMANTAN SELATAN

HABIBBULLAH, M. (2007) ANALISIS PEMASARAN JAGUNG HIBRIDA OLEH ASOSIASI PEDAGANG PENGUMPUL BANJARBARU (APPJABA) DI DESA KARANG ANYAR KECAMATAN BANJARBARU KABUPATEN BANJAR KALIMANTAN SELATAN. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_PEMASARAN_JAGUNG_HIBRIDA_OLEH_ASOSIASI_PEDAGANG_PENGUMPUL_BANJARBARU.pdf

Download (84kB) | Preview

Abstract

Pertanian Jagung hibrida di Kabupaten Banjar yang dimulai pada musim tanam tahun 1998/ 1999. Seringkali saat panen, para petani kesulitan menjual hasil panennya. Hal ini disebabkan harga yang tidak menentu dan harga lebih banyak diatur oleh pembeli (Pedagang Tengkulak) secara sepihak. Melihat kondisi ini, maka pada masa tanam 1999/ 2000, para petugas Dinas Pertanian dan para petani membentuk kelompok pemasaran jagung, yang sekaligus membagi wilayah-wilayah pembelian dan pemasaran ke pengusaha. Tapi hal ini tidak berjalan lancar, karena tidak menguntungkan bagi para petani jagung. Berdasarkan pengalaman dua tahun tersebut, maka atas inisiatif para pedagang pengumpul yang mempunyai pemikiran maju di bawah bimbingan Dinas Pertanian, pada bulan Januari 2001 sepakat memperbaharui kelompok pemasaran jagung menjadi ”Asosiasi Pedagang Pengumpul Jagung Banjarbaru” dengan tujuan, (1) Mengangkat martabat petani jagung; (2) Merupakan pintu utama yang akan mendistribusikan jagung ke pengusaha ternak dengan harga yang layak. Tujuan penelitian ini adalah (1) Mengetahui saluran pemasaran jagung yang terjadi di Desa Karang Anyar Kecamatan Banjarbaru Kabupaten Banjar, (2) Mengetahui fungsi-fungsi pemasaran yang dilakukan oleh lembaga pemasaran, (3) Mengetahui Integrasi Pasar Vertikal antara petani dengan Asosiasi Pedagang Pengumpul Banjarbaru (APPJABA). Penentuan lokasi dilakukan secara sengaja (Purposive) yaitu bertempat di Desa Karang Anyar Kecamatan Banjarbaru Kabupaten Banjar Propinsi Kalimantan Selatan. Data yang diambil adalah data primer dan data sekunder. Metode analisa data yang digunakan adalah Analisis Deskriptif dan Analisis Kuantitatif. Analisis Kuantitatif terdiri dari Analisis Margin Pemasaran dan Analisis Integrasi Pasar Vertikal. Dari hasil penelitian terdapat dua saluran pemasaran jagung hibrida di Desa Karang Anyar Kecamatan Banjarbaru Kabupaten Banjar, yaitu: (1) Saluran pemasaran I: petani Pedagang Pengumpul Banjarbaru Konsumen (perusahaan ternak), (2) Saluran pemasaran II: petani tengkulak Pedagang Pengumpul Banjarbaru Konsumen (perusahaan ternak). Fungsi-fungsi pemasaran yang dilakukan oleh tengkulak, meliputi pembelian, pengemasan, bongkar muat, penanggungan resiko dan penjualan. Fungsi-fungsi pemasaran yang dilakukan oleh pedagang pengumpul, meliputi pembelian, pengemasan, bongkar muat, penyimpanan, sortasi dan grading, penanggungan resiko serta penjualan. Analisis margin pemasaran menunjukkan bahwa margin pemasaran jagung hibrida pipil kering di Desa Karang Anyar Kecamatan Banjarbaru Kabupaten Banjar yaitu share harga yang diterima petani cukup tinggi untuk saluran pemasaran I sebesar 92,57%, sedangkan untuk saluran pemasaran II sebesar 92,57%. Nilai share harga yang diterima petani memiliki nilai yang sama, di karenakan harga ditentukan oleh lembaga pemasaran yaitu (APPJABA) dengan alasan menstabilkan harga di tingkat petani produsen dengan mendistribusikan jagung hibrida pipil kering ke pengusaha ternak dengan harga yang layak. Analisis integrasi pasar vertikal pada saluran pemasaran I dan saluran pemasaran II, berdasarkan hasil analisa data menggunakan analisa regresi linier sederhana, maka pada saluran pemasaran I maupun saluran pemasaran II didapatkan persamaan regresi linier Pr = 10,744 + 1,074 Pf. Persamaan regresi linier tersebut signifikan dengan tingkat kepercayaan 95%. Sedangkan nilai koefisien regresi 1,074 > 1, yang artinya menyatakan bahwa struktur pasar jagung hibrida di Desa Karang Anyar adalah struktur pasar persaingan tidak sempurna atau mengarah kepada struktur pasar monopsoni oleh lembaga pemasaran. Lembaga pemasaran (APPJABA) cenderung bertindak sebagai pembuat harga sedangkan petani produsen hanya sebagai penerima harga. Berdasarkan hasil penelitian diajukan beberapa saran yaitu: (1) Perlu adanya keterbukaan informasi pasar agar masing-masing lembaga pemasaran yang terlibat dalam pemasaran jagung hibrida pipil kering dapat menentukan dan meramalkan harga, (2) Sebelum melakukan aktivitas penjualan jagung hibrida pipil kering perlu banyak mendapatkan informasi, baik informasi harga, jenis produk, kualitas produk dan pemasaran jagung hibrida pipil kering yang layak, (3) Menentukan biaya-biaya aktivitas fungsi pemasaran dengan biaya yang layak, sehingga harga komoditi dapat distabilkan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 04 Jun 2012 05:16
Last Modified: 04 Jun 2012 05:16
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6508

Actions (login required)

View Item View Item