PENGARUH PEMBERIAN JUS KACANG HIJAU (Phaseolus radiatus) DAN JUS JAMBU BIJI (Psidium guajava L.) TERHADAP KADAR HEMOGLOBIN (Hb) DARAH TIKUS (Rattus norvegicus)

Arifatul Islamiyah, Indria (2006) PENGARUH PEMBERIAN JUS KACANG HIJAU (Phaseolus radiatus) DAN JUS JAMBU BIJI (Psidium guajava L.) TERHADAP KADAR HEMOGLOBIN (Hb) DARAH TIKUS (Rattus norvegicus). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PEMBERIAN_JUS_KACANG_HIJA1.pdf

Download (141kB) | Preview

Abstract

Hemoglobin adalah protein yang kaya akan besi dan memiliki kemampuan untuk mengikat oksigen di dalam sel darah merah. Besi yang berada di dalam molekul hemoglobin sangat penting untuk menjalankan fungsi pengikatan dan pelepasan oksigen. Apabila terjadi kekurangan besi, jumlah hemoglobin juga akan berkurang yang menimbulkan keadaan kurang darah atau anemia. Data terakhir menunjukkan bahwa prevalensi anemia gizi besi masih tinggi dan defisiensi besi adalah penyebab utama anemia di dunia. Kacang hijau (Phaseolus radiatus) adalah jenis kacang-kacangan dengan kandungan zat besi yang cukup tinggi. Permasalahannya adalah besi yang berasal dari bahan makanan nabati memiliki tingkat penyerapan yang rendah. Salah satu upaya untuk mengatasi masalah tersebut adalah dengan diiringi mengkonsumsi makanan yang mengandung vitamin C. Vitamin C diketahui dapat membantu meningkatkan penyerapan besi dengan mereduksi besi dalam bahan pangan dari bentuk ferri menjadi ferro sehingga lebih mudah diserap (Astuti, 1986). Buah jambu biji (Psidium guajava L) adalah buah yang mengandung vitamin C dua kali lipat kandungan vitamin C dalam buah jeruk. Sehingga buah ini dapat dijadikan buah alternatif pemasok vitamin C yang dapat membantu meningkatkan penyerapan besi dari kacang hijau (Phaseolus radiatus). Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh interaksi pemberian jus kacang hijau dan jus jambu biji terhadap kadar hemoglobin (Hb) darah tikus dan untuk menemukan dosis efektif dari jus kacang hijau dan jus jambu biji. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian Eksperimental Sungguhan dengan rancangan Pre Test-Post Test Control Group Design, dimana ada dua faktor perlakuan (faktor A: dosis jus kacang hijau : 55%, 65% dan 75% dan faktor B : dosis jus jambu biji : 20%, 30% dan 40%) dan 16 kombinasi perlakuan serta 2 ulangan. Populasi dalam penelitian ini adalah tikus putih (Rattus norvegicus) betina yang berumur kurang lebih 2 bulan dengan berat badan kurang lebih 200 gr. Sedangkan sampel yang digunakan adalah 32 ekor tikus putih betina dan teknik pengambilan sampelnya adalah Random Sampling. Data hasil penelitian dianalisis dengan menggunakan Anava 2 Jalur dan dilanjutkan dengan Uji Duncan’s 1%. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa terjadi interaksi pemberian jus kacang hijau dan jus jambu biji terhadap kadar hemoglobin (Hb) darah tikus yang ditunjukkan dengan Fhitung interaksi AB > Ftabel; 4,1545 > 3,78. Kombinasi perlakuan antara dosis jus kacang hijau dan jus jambu biji yang dapat meningkatkan kadar hemoglobin (Hb) tertinggi adalah pada dosis jus kacang hijau 75% dan dosis jus jambu biji 40% dengan peningkatan kadar hemoglobin 10,20.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 04 Jun 2012 03:38
Last Modified: 04 Jun 2012 03:38
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6471

Actions (login required)

View Item View Item