EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN TERHADAP PROSEDUR PENERIMAAN KAS (Studi Pada Perusahaan Tegel Maju Makmur Madiun)

Atmoko, Fajar Fuji (2006) EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN TERHADAP PROSEDUR PENERIMAAN KAS (Studi Pada Perusahaan Tegel Maju Makmur Madiun). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
EVALUASI_SISTEM_PENGENDALIAN_INTERNTERHADAP_PROSEDUR_PENERIMAAN_KAS.pdf

Download (43kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini merupakan studi kasus pada Perusahaan Tegel dengan judul “EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN TERHADAP PROSEDUR PENERIMAAN KAS. (Studi Pada Perusahaan Tegel Maju Makmur Madiun). Tujuan penelitian ini untuk mengetahui sistem dan prosedur penerimaan kas atas penjualan tunai yang diterapkan pada Perusahaan Tegel Maju Makmur Madiun serta untuk mengetahui apakah sistem pengendalian intern terhadap penerimaan kas atas penjualan tunai sudah diterapkan dengan baik... Alat analisa yang digunakan adalah analisa kualitatif yakni analisa yang digunakan untuk mengukur tingkat efektivitas pengenedalian intern. Aspek-aspek yang dianalisa adalah struktur organisasi yang menunjukkan pembagian tugas, wewenang dan tanggung jawab yang jelas, sistem wewenang dan prosedur pencatatan yang memberikan perlindungan yang cukup terhadap kekayaan, hutang, pendapatan dan biaya, praktek yang sehat dalam melaksanakan tugas dan fungsi setiap unit organisasi, dengan cara memastikan apakah karyawan telah melakukan praktek-praktek yang sehat dalam kegiatannya serta karyawan yang mutunya sesuai dengan tanggung jawabnya. Hasil penelitian bahwa sistem dan prosedur penerimaan kas yang ditetapkan selama ini sudah baik hal ini tercermin dengan dilaksanakannya prosedur penerimaan kas berdasarkan fungsi terkait serta penggunaan dokumen yang tercatat dan terregistrasi, Pelaksanaan Sistem Pengendalian Intern yang dilakukan perusahaan Tegel Maju Makmur sudah dilaksanakan dengan baik, tetapi masih ada beberapa elemen yang mengurangi keefektifan sistem yang berlaku dilihat dari aspek organisasi, sistem otorisasi, prosedur pencatatan dan praktek yang sehat diantaranya adalah adanya perangkapan fungsi dan tugas dari karyawan yang memunculkan peluang yang cukup besar untuk melakukan kecurangan dan manipulasi oleh karyawan, di samping itu juga mengakibatkan keterlambatan laporan karena pengolahan data yang tidak efektif dan efisien. Berdasarkan pada kesimpulan diatas penulis dapat memberikan saran bahwa dengan melihat bahwa sistem pengendalian intern pada sistem wewenang dan prosedur penerimaan kas masih terdapat kelemahan yaitu kurangnya dokumen atau formulir kartu persediaan barang yang digunakan untuk mengecek atau melihat besarnya persediaan barang di gudang yang siap dijual lebih efektif dan efisien dan Perlunya pemisahan fungsi atau jabatan khususnya antara kasir keuangan dan bagian akuntansi dalam hal sistem dan wewenang prosedur pelaporan penerimaan kas. Fungsi ini dimaksudkan agar tercapai pengecekan intern terhadap setiap transaksi penerimaan kas, sehingga penyelewengan yang mungkin terjadi sulit dilakukan. Perlunya sanksi baik bersifat administratif maupun pidana bagi pegawai yang melanggar ketentuan yang berlaku seperti, serta Membentuk pengawas inter terhadap kegiatan penerimaan kas.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
Divisions: Faculty of Economic > Department of Accounting
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 01 Jun 2012 07:20
Last Modified: 01 Jun 2012 07:20
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6360

Actions (login required)

View Item View Item