ANALISIS USAHA PEMBUATAN TELUR ASIN DI KOTA MADYA MATARAM NUSA TENGGARA BARAT (NTB)

FIRDAUS, FIRDAUS (2007) ANALISIS USAHA PEMBUATAN TELUR ASIN DI KOTA MADYA MATARAM NUSA TENGGARA BARAT (NTB). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_USAHA_PEMBUATAN_TELUR_ASIN_DI_KOTA_MADYA_MATARAM_NUSA_TENGGARA_BARAT.pdf

Download (76kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini dilaksanakan di kota Madya Mataram pada bulan September 2006. Dipilih kecamatan Cakranegara dan kecamatan Mataram. Penentuan daerah sampel dilaksanakan atas pertimbangan bahwa kecamatan tersebut mempunyai usaha telur asin terbanyak. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat pendapatan yang diterima dan biaya-biaya yang di butuhkan oleh pengusaha telur asin, Berapa besar keuntungan yang di peroleh oleh para pengusaha telur asin pada setiap satu kali proses produksi. Penelitian ini menggunakan metode survei. Responden yang digunakan sebanyak 16 orang. Penentuan sample responden dilakukan secara stratified random sampling yang terbagi atas dua kelompok/strata, atas dasar jumlah telur asin yang dibuat dengan rincian sebagai berikut : Strata I : Pengusaha yang memproduksi telur asin < 1.500 butir Strata II : Pengusaha yang memproduksi telur asin > 1.500 butir Dari hasil penelitian menunjukan bahwa rata-rata biaya produksi pada strata I dengan jumlah produksi telur asin rata-rata 912 butir yaitu sebesar Rp.683.379,44, pada strata II dengan jumlah produksi telur asin rata-rata 2.581 butir yaitu sebesar Rp. 1.913.668,15. Pendapatan kotor pada strata I yaitu sebesar Rp.869.375, pada strata II yaitu sebesar Rp.2.518.750 dengan keuntungan pada strata I Rp.185.995,55 dan pada strata II Rp.605.081,84. Rata-rata titik impas pada strata I akan tercapai pada tingkat penjualan Rp.785,53/butir atau dalam tingkat produksi sebesar 815,59 butir persatu kali produksi, sedangkan pada strata II titik impas akan tercapai pada tingkat penjualan Rp.741,02/butir atau dalam tingkat produksi sebesar 1.961,55 butir persatu kali proses produksi. BCR rata-rata pada strata I sebesar 1,23 dan pada strata II sebesar 1,31, nilali tersebut berasal dari perbandingan antara jumlah penerimaan dengan biaya produksi pengusaha telur asin, dari hasil perhitungan tersebut bahwa pengusaha telur asin pada strata I dan strata II mendapatkan keuntungan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Animal Industrial Technology
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 31 May 2012 03:52
Last Modified: 31 May 2012 03:52
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6243

Actions (login required)

View Item View Item