STUDI PENYUSUNAN DAN PENERAPAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) MUHAMMADIYAH KABUPATEN KUDUS

FIANA WIDIYASTUTI, ARI (2007) STUDI PENYUSUNAN DAN PENERAPAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) MUHAMMADIYAH KABUPATEN KUDUS. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
STUDI_PENYUSUNAN_DAN_PENERAPAN_KURIKULUM_TINGKAT_SATUAN_PENDIDIKANDI_SEKOLAH_MENENGAH_ATAS.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Kurikulum Berbasis Kompetensi pada saat ini telah mengalami penyempurnaan menjadi Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan yang sering disingkat dengan KTSP. Menurut Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) (2006), pengertian KTSP adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan. Permasalahannya adalah bagaimanakah penyusunan dan penerapan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan oleh guru. Penelitian ini dilaksanakan di SMA Muhammadiyah Kabupaten Kudus pada tanggal 28 Januari 2007 sampai dengan 28 Februari 2007. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui penyusunan dan penerapan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan di SMA Muhammadiyah Kabupaten Kudus. Jenis penelitian yang digunakan adalah diskriptif exploratif dengan populasi sebanyak 60 guru di SMA Muhammadiyah Kabupaten Kudus. Teknik sampling yang digunakan adalah sampel populasi (total sampling). Teknik pengumpulan data menggunakan teknik angket, observasi, dan dokumentasi. Data yang diperoleh dianalisis dengan analisis diskriptif (prosentase, tabulasi data, dan diagram batang). Hasil penelitian menunjukkan bahwa Keterlibatan guru dalam penyusunan KTSP di SMA Muhammadiyah Kabupaten Kudus adalah 51,6% guru terlibat dalam penyusunan visi, misi dan tujuan, menyusun struktur dan muatan KTSP serta menyusun kalender pendidikan, penyusunan silabus ada 90% dan RPP ada 88,3%. Pengembangan program, program yang telah dilaksnakan oleh semua guru (100%) adalah program tahunan dan semester. Strategi pembelajaran yang paling banyak dilakukan oleh guru adalah penggunaan metode yang bervariasi dalam mengajar yaitu 93,3%. Pelaksanaan pembelajaran yang perlu ditingkatkan oleh para guru adalah pencapaian setiap tujuan pembelajaran, karena hanya 56,7% guru yang bisa menyelesaikan setiap tujuan pembelajaran. Penilaian pembelajaran, cara yang sering digunakan adalah tes tertulis (86,7%, dengan penilaian yang sering dilakukan adalah penilaian kognitif (100%). Dan semua guru sudah memiliki format laporan hasil belajar dan melaksanakan pelaporan. Kualifikasi guru di SMA Muhammadiyah Kabupaten Kudus termasuk dalam kategori baik yaitu 81,6% sarjana.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 31 May 2012 03:27
Last Modified: 31 May 2012 03:27
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6232

Actions (login required)

View Item View Item