KEKERASAN POLITIK PASCA PEMILIHAN KEPALA DESA (PILKADES) (Studi Di Desa Komis Kecamatan Kedungdung Kabupaten Sampang)

ARDIANSYAH, FAHMI (2006) KEKERASAN POLITIK PASCA PEMILIHAN KEPALA DESA (PILKADES) (Studi Di Desa Komis Kecamatan Kedungdung Kabupaten Sampang). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
KEKERASAN_POLITIK_PASCA_PEMILIHAN_KEPALA_DESA.pdf

Download (88kB) | Preview

Abstract

Kekerasan adalah fenomena yang sangat menyedihkan, dari sekian banyak fenomena yang mencuat di negara kita selama beberapa tahun terakahir, pasca runtuhnya kekuasaan Orde Baru, baik yang berskala regional maupun nasional. Banyak teori yang bisa diturunkan untuk melacak akar persoalan, mengapa kekerasan menjadi begitu dominan. Salah satunya adalah proses transisi demokrasi yang dialami oleh bangsa Indonesia. Kekerasan yang dihadapi oleh bangsa Indonesia sekarang, sementara diasumsikan disebabkan oleh kondisi krisis multidimensi yang sangat parah, yang menyangkut soal politik, ekonomi, moral, dan tata relasi kemasyarakatan. Salah satu fenomena kekerasan yang sering terjadi di Indonesia adalah kekerasan politik pada saat Pemilu, Pilkada, maupun Pilkades. Contohnya adalah kekerasan politik yang terjadi pasca Pemilihan Kepala Desa di Desa Komis Kecamatan Kedungdung Kabupaten Sampang. Dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah deskriptif kualitatif, yaitu menggambarkan fenomena-fenomena yang ditangkap dilapangan. Lokasi penelitian ini dilakukan di Desa Komis Kecamatan Kedungdung Kabupaten Sampang. Sedangkan populasi dalam penelitian ini adalah penduduk yang Desa Komis yang telah memenuhi syarat menggunakan hak pilihnya. Adapun sampel yang digunakan adalah Purposive Sample yaitu sampel bertujuan. Sumber data penelitian ini diperoleh dari sumber data primer yaitu hasil wawancara dengan orang-orang yang terkait dengan penelitian ini, dan sumber data sekunder yang diperoleh dari dokumen-dokumen serta informasi-informasi yang berkaitan dengan penelitian ini. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik interview, teknik observasi, dan teknik dokumentasi setelah itu barulah data tersebut dianalisa dengan cara mengumpulkan data, mengolah dan menyajikan data serta mengembangkan dan mengambil alternatif yang kemudian membuat kesimpulan. Hasil yang diperoleh dari penelitian ini menunjukkan bahwa kekerasan politik yang terjadi pasca Pemilihan Kepala Desa di Desa Komis dilatar belakangi oleh beberapa faktor yang pertama adalah kekecewaan terhadap lembaga pelaksana Pemiliahan Kepala Desa. Kedua, fanatisme kelompok yang berlebihan, ketiga rendahnya tingkat perekonomian dan pendidikan, sedangkan yang keempat, adalah pengaruh dari politik uang. Bentuk-betuk kekerasan politik yang terjadi pasca Pemilihan Kepala Desa di Desa Komis adalah yang pertama, kekerasan psikologis yang berupa tekanan politik dan ancaman politik. Kedua, kekerasan fisik yang berupa perusakan fasilitas fisik dan bentrokan antar massa pendukung Calon Kepala Desa. Dari hasil penelitian diatas dapat ditarik kesimpulan kekerasan politik yang terjadi pasca Pemilihan Kepala Desa di Desa Komis tersebut mengindikasikan bahwa pemahaman tentang demokrasi penduduk Desa Komis masih kurang, dan demokrasi hanya dipahami oleh kalangan elite saja belum sampai pada tingkat akar rumput. Penduduk Desa Komis masih belum mampu menjadi seorang good looser yang dapat menerima kekalahan dengan lapang dada. Dalam hal ini pemerintah dan partai-patai politik hendaknya berperan aktif untuk meminimalisir terjadinya kekerasan politik ditingakat desa tersebut denagan cara memberikan pendidikan politik melalui kader-kader parpol yang ada di tingkat desa.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > JS Local government Municipal government
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 30 May 2012 03:42
Last Modified: 30 May 2012 03:42
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6157

Actions (login required)

View Item View Item