PERILAKU KONSUMEN DALAM KONSUMSI AYAM POTONG SETELAH MENYEBAR WABAH FLU BURUNG (AVIAN INFLUENZA) (Studi Kasus di Kelurahan Jodipan, Kecamatan Blimbing, Kota Malang

ANDI HAKIM, ALFIYA (2006) PERILAKU KONSUMEN DALAM KONSUMSI AYAM POTONG SETELAH MENYEBAR WABAH FLU BURUNG (AVIAN INFLUENZA) (Studi Kasus di Kelurahan Jodipan, Kecamatan Blimbing, Kota Malang. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERILAKU_KONSUMEN_DALAM_KONSUMSI_AYAM_POTONG_SETELAH_MENYEBAR_WABAH_FLU_BURUNG.pdf

Download (54kB) | Preview

Abstract

Agribisnis peternakan merupakan sebuah sistem pengolahan ternak secara terpadu dan menyeluruh yang meliputi semua kegiatan mulai dari pembuatan (manufacture) dan penyaluran (distribution) sarana produksi ternak pronak), serta kegiatan usaha produksi (budi daya), penyimpanan dan pengolahan, serta pemasaran produk peternakan yang didukung oleh lembaga penunjang seperti perbankan dan kebijakan pemerintah. Ada tiga aspek penting utama yang harus diperhatikan oleh pelaku agribisnis dalam menjalankan usaha peternakan, yaitu aspek produksi, modal, dan pemasaran. Seorang produsen ternak khususnya peternak ayam harus mempunyai strategi dalam memasarkan produknya agar dapat bersaing pada segmentasi pasar. Strategi yang dapat dilakukan seorang produsen ayam yaitu harus mampu melihat peluang, kelemahan, kekuatan, dan ancaman dalam memasarkan suatu produknya. Setelah ditemukannya wabah flu burung (Avian Influenza) di Indonesia pada awal Oktober 2003 yang hingga saat ini masih terus menyerang beberapa peternakan di tanah air. Flu burung merupakan infeksi oleh virus influenza A subtype H5NI yang pada umumnya menyerang unggas dan juga manusia. Gencarnya pemberitaan mengenai wabah flu burung (AI) telah menyebabkan banyak masyarakat yang ragu-ragu untuk mengkonsumsi daging ayam. Hal tersebut berdampak pada peternak unggas, sehingga permintaan terhadap daging ayam dan telur menjadi anjlok. Melihat kondisi di atas maka semuanya dikembalikan kepada konsumen apakah akan tetap mengkonsumsi ayam ataukah akan beralih mengkonsumsi yang lain. Dari uraian di latar belakang yang telah diuraikan diatas, maka rumusan masalah sebagai berikut: 1. Bagaimana perilaku konsumen dalam pembelian daging ayam? 2. Berapa volume dan frekuensi pembelian ayam potong sebelum dan sesudah flu burung? 3. Bagaimana pola makan sesudah flu burung? 4. Apakah ada hubungan antara presepsi konsumen dengan jumlah konsumsi ayam potong sesudah ada wabah flu burung? Mengacu pada permasalahan di atas, adapun tujuan dari penelitian ini adalah: 1. Untuk mengetahui perilaku konsumen dalam pembelian daging ayam. 2. Untuk mengetahui berapa voleme dan frekuensi pembelian ayam potong sebelum dan sesudah flu burung. 3. Untuk mengetahui pola makan sesudah flu burung. 4. Untuk mengetahui hubungan antara presepsi konsumen dengan jumlah pembelian ayam potong sesudah flu burung. Penelitian ini dilakukan secara sengaja (Purposive) di Kelurahan Jodipan, Kecamatan Blimbing, Kota Malang. Metode pengambilan sampel menggunakan metode Stratifed Sampling, jumlah sampel yang diambil dalam penelitian ini adalah sebanyak 160 responden. Alat analisis yang digunakan adalah analisis deskriptif dan perhitungan Analisis Faktor yang digunakan untuk mengetahui perilaku konsumen dalam mengkonsumsi daging ayam potong setelah menyebar wabah flu burung. Dari hasil penelitian dapat diketahui bahwa variabel bebas yaitu: produk, harga, tempat, promosi, pengalaman belajar, perubahan sikap, presepsi konsumen, motivasi, kelompok referensi, dan keputusan membeli secara bersama-sama memiliki pengaruh yang signifikan terhadap jumlah konsumsi. Masyarakat di Kelurahan Jodipan merasa enggan untuk mengkonsumsi daging ayam dibandingkan dengan sebelum adanya wabah flu burung, pada akhirnya perilaku konsumen berpengaruh terhadap jumlah konsumsi. Berdasarkan deskipsi variabel jumlah konsumsi daging ayam sebelum dan sesudah flu burung terdapat perbedaan yang berati. Hal ini dilihat sebelum flu burung kisaran sekali konsumsi 1 Kg dalam satu keluarga dengan frekuensi konsumsi 3-4 kali dalam seminggu, sedangkan sesudah flu burung kisaran sekali konsumsi ½ - ¼ Kg dalam satu keluarga, dengan frekuensi konsumsi 1-2 kali dalam seminggu. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa sesudah flu burung, jumlah konsumsi daging ayam mengalami penurunan. Pola konsumsi makanan masyarakat Jodipan selama seminggu mengalami perubahan, sebanyak 73,77% masyarakat mengalihkan konsumen makanan dari daging ayam ke konsumsi lain. Sebesar 26,23% masyarakat masih mengkonsumsi daging ayam, hal ini dikarenakan pertimbangan alasan kebutuhan. Terdapat hubungan antara presepsi konsumen dengan jumlah konsumsi setelah wabah flu burung. Hal ini dapat dilihat dari perilaku konsumen yang selalu selektif, dan berpengalaman dalam membeli daging ayam, agar terhindar dari penyakit.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 30 May 2012 02:21
Last Modified: 30 May 2012 02:21
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/6122

Actions (login required)

View Item View Item