KUALITAS PEMBANGUNAN KABUPATEN LUMAJANG (STUDI EMPIRIS TAHUN 2002 - 2005)

AHADIYAH P, UMI (2006) KUALITAS PEMBANGUNAN KABUPATEN LUMAJANG (STUDI EMPIRIS TAHUN 2002 - 2005). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
KUALITAS_PEMBANGUNAN_KABUPATEN_LUMAJANG_9.pdf

Download (6kB) | Preview

Abstract

Penelitian dengan judul Analisis Kualitas Pembangunan Kabupaten Lumajang merupakan penelitian yang bersifat survey,2006 Kata kunci: kualitas pembangunan ekonomi, potensi daerah, daya saing Daerah Kabupaten/ Kota merupakan wilayah administratif yang paling berat khususnya dalam bidang keuangan, sehubungan dengan pengimplementasian Undang-Undang Otonomi Daerah. Oleh sebab itu setiap daerah dituntut untuk mengembangkan segala potensi dan daya saing dalam upaya peningkatan pendapatanasli daerahnya. Tujuan utama penelitian ini adalah membuat peta potensi dan daya saing antar kabupaten/kota yang ada di wilayah kabupaten Lumajang. Alat analisis yang digunakan untuk mengukur indikator sektor ekonomi dan kualitas pertumbuhan antara lain: Indeks Pembangunan Ekonomi (IPM), Indek Daya Beli (IDB), Incremental Labour Output Ratio (ILOR), Incremental Output Ratio (ICOR). Komponen yang mempunyai nilai paling tinggi atau memberikan kontribusi paling besar terhadap nilai IPM di Kabupaten Lumajang adalah Indek Harapan Hidup (IHH) Nilai IHH rata-rata kabupaten Lumajang. Nilai IHH rata-rata kabupaten Lumajang sebesar 260,1. Berdasarkan data diatas rata-rata IPM mengalami kenaikan dari tahun ke tahun naiknya rata-rata IPM pada tahun 2002 sebesar 53,54, pada tahun 2003 sebesar 55,85, tahun 2004 sebesar 56,68 dan 2005 sebesar 56,87. Komponen yang mempunyai nilai paling tinggi atau memberikan kontribusi paling besar terhadap nilai Incremental Capital Output Ratio (ICOR) di Kabupaten Lumajang. Berdasarkan data diatas rata-rata Incremental Capital Output Ratio (ICOR). mengalami kenaikan dari tahun ke tahun naiknya rata-rata Incremental Capital Output Ratio (ICOR) pada tahun 2002 sebesar 5,33, pada tahun 2003 sebesar 6,02, tahun 2004 sebesar 4,98 dan 2005 sebesar 3,81. Komponen yang mempunyai nilai paling tinggi atau memberikan kontribusi paling besar terhadap nilai Incremental Capital Output Ratio (ILOR) di Kabupaten Lumajang. Berdasarkan data diatas rata-rata Incremental Capital Output Ratio (ILOR) mengalami kenaikan dari tahun ke tahun naiknya rata-rata Incremental Capital Output Ratio (ILOR) pada tahun 2002 sebesar 5,33, pada tahun 2003 sebesar 6,02, tahun 2004 sebesar 4,98 dan 2005 sebesar 3,81. Peningkatan kesadaran bagi semua pihak baik jajaran Kabupaten Lumajang maupun seluruh masyarakat. Diharapkan mampu untuk menciptakan suasana yang kondusif guna mendukung proses pemulihan kondisi perekonomian. Jajaran Kabupaten Lumajang diharapkan dapat meninjau kembali sektor-sektor mana yang memiliki prospek dalam menyerap tenaga kerja sehingga angka pengangguran dapat ditekan. Dukungan Jajaran Kabupaten Lumajang terhadap sektor-sektor unggulan Lumajang sangat dibutuhkan agar dapat produktif kembali.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
Divisions: Faculty of Economic > Department of Economics and Development Studies
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 26 May 2012 03:04
Last Modified: 26 May 2012 03:04
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/5946

Actions (login required)

View Item View Item