RESPON TANAMAN KENTANG (Solanum tuberosum L.) TERHADAP APLIKASI IRIGASI TETES DENGAN INTERVAL DAN WAKTU PEMBERIAN AIR YANG BERBEDA

Dwi Setiawan, Bayu (2007) RESPON TANAMAN KENTANG (Solanum tuberosum L.) TERHADAP APLIKASI IRIGASI TETES DENGAN INTERVAL DAN WAKTU PEMBERIAN AIR YANG BERBEDA. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
RESPON_TANAMAN_KENTANG.pdf

Download (88kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui respon tanaman kentang terhadap aplikasi irigasi tetes dengan interval dan waktu aplikasi pemberian air yang berbeda, dengan mengetahui pengaruhnya pada pertumbuhan dan komponen hasil tanaman kentang. Penelitian dilaksanakan di Desa Sapikerep, Kecamatan Sukapura, Kabupaten Probolinggo, dengan ketinggian tempat kurang lebih 1700 m diatas permukaan laut, dengan jenis tanah Andosol (lempung berpasir). Penelitian dilaksanakan pada bulan Mei sampai Agustus 2007. Metode penelitian ini menggunakan rancangan acak kelompok (RAK) faktorial dengan 2 faktor.dengan faktor yang dicobakan meliputi : Faktor I (Interval pemberian air) yakni: I1 (Interval pemberian air dengan sistem irigasi tetes 2 hari sekali), I2 (Interval pemberian air dengan sistem irigasi tetes 3 hari sekali), I3 ( Interval pemberian air dengan sistem irigasi tetes 4 hari sekali), dan Faktor II (Waktu Pemberian air): W1 (Waktu pemberian air 30 hari setelah tanam), W2 (Waktu pemberian air 35 hari setelah tanam), W3 (Waktu pemberian air 40 hari setelah tanam). Dari faktor-faktor tersebut didapat 9 kombinasi perlakuan, dan masing-masing diulang 3 kali, dan tiap perlakuan 3 sampel tanaman. Pengamatan mulai dilakukan setelah tanaman berumur 47 hari setelah tanam, (HST), dengan selang waktu pengamtan 7 hari. Adapun variabel yang diamati meliputi 2 macam, yakni pengamatan non-dekstruktif meliputi : tinggi tanaman (cm), jumlah daun, jumlah batang rumpun, luas daun per tanaman (cm2), dan pengamatan secara dekstruktif meliputi: jumlah umbi per tanaman, Bobot umbi per tanaman (g), bobot tiap umbi (g), serta hasil panen (t/ha) Berdasarkan analisis ragam menunjukkan adanya interaksi yang nyata antara interval dengan waktu pemberian air terhadap semua variabel dan umur pengamatan. Secara terpisah, baik interval maupun waktu pemberian air menunjukkan pengaruh yang berarti sangat nyata terhadap semua variabel dan umur pengamatan. Diduga kebutuhan air tiap fase pertumbuhan yang diperlukan dalam proses metabolisme tanaman, seperti fotosintesis, berbeda-beda, sehingga ketersediaannya bagi tanaman sangat ditentukan oleh saat tanaman sangat membutuhkan air dan interval pemberian air. Berdasarkan uji rata-rata setiap variabel pengamatan, perlakuan interval pemberian air 2 hari sekali dengan waktu pemberian 30 hari setelah tanam memberikan hasil lebih baik untuk semua variabel pertumbuhan. Diduga waktu pemberian 30 HST merupakan awal dari fase pertumbuhan tanaman paling aktif, kebutuhan airnya tinggi, sehingga dengan interval 2 hari sekali, kebutuhan air yang bagi tanaman dan kelembaban tanahnya tercukupi. Pertumbuhan batang paling aktif ± 30 HST sampai 50 HST, membutuhkan air sangat tinggi, bila persediaan tidak mencukupi, pertumbuhan di permukaan akan berkurang (Soelarso, 1997). Perlakuan Interval 3 hari sekali dengan waktu aplikasi 35 HST menunjukkan komponen hasil tertinggi dengan hasil produksi 17.02 ton/ha. Diduga dengan aplikasi tersebut, dikarenakan terbatasnya air menstimulasi tanaman untuk mempercepat proses generatif (pembentukan umbi), sehingga fotosintat yang dihasilkan lebih banyak ditranslokasikan pada umbi sebagai cadangan makanan. Hasil ekonomis tidak saja dipengaruhi oleh besarnya fotosintat total yang dihasilkan oleh organ penghasil pada tanaman tersebut, tetapi juga oleh besarnya fotosintat yang diterima oleh organ tanaman yang bersifat ekonomis (Idiyah, 1994).

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SB Plant culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agronomy
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 24 May 2012 05:54
Last Modified: 24 May 2012 05:54
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/5866

Actions (login required)

View Item View Item