PENGARUH STRES KERJA TERHADAP KINERJA KARYAWAN (Studi Kasus pada PT. ASURANSI JIWA SRAYA (Persero) CABANG MALANG)

BUDIONO, ANDI (2007) PENGARUH STRES KERJA TERHADAP KINERJA KARYAWAN (Studi Kasus pada PT. ASURANSI JIWA SRAYA (Persero) CABANG MALANG). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH STRES KERJA TERHADAP KINERJA KARYAWAN (Studi Kasus pada PT. ASURANSI JIWA SRAYA (Persero) CABANG MALANG).pdf

Download (90kB) | Preview

Abstract

Keywords: STRES KERJA Perkembangan teknologi yang semakin pesat berdampak langsung terhadap proses produksi dalam suatu perusahaan, terutama yang menyangkut unsur tenaga kerja. Dampak perkembangan teknologi menuntut ketersediaan tenaga kerja yang memiliki kemampuan, keahlian dan keterampilan yang tinggi. Salah satu fungsi operasional MSDM adalah pemeliharaan yang menitik beratkan kondisi fisik para karyawan, yang meliputi keselamatan dan kesehatan kerja, serta pemeliharaan sikap yang menyenangkan, hubungan industrial yang harmonis. Menurut Handoko (1994:200) stres adalah suatu kondisi ketegangan yang mempengaruhi emosi, proses berpikir dan kondisi seseorang. Stres yang terlalu besar dapat mengancam kemampuan seseorang untuk menghadapi lingkungan. Orang-orang yang mengalami stres bisa menjadi nervous dan merasakan kekuatiran kronis, mereka sering menjadi marah dan agresi, tidak dapat relaks atau menunjukkan sikap tidak bekerjasama.Pada tingkat rendah sampai pada tingkat moderat, stres akan memberikan dampak yang positif pada peningkatan kinerja karyawan. Pada tingkat tinggi, stres memberikan dampak yang negatif, karyawan akan banyak menggunakan tenaganya untuk melawan stres sehingga akan mengurangi kinerja karyawan. PT. Asuransi Jiwa Sraya (Persero) Malang merupakan perusahaan asuransi yang bergerak dalam bidang asuransi jiwa. Perusahaan Asuransi Jiwa bertujuan untuk menanggung orang terhadap kerugian finansial tak terduga yang dikaitkan dengan jiwa atau meninggalnya seseorang yang dipertanggungkan. Produk yang ditawarkan adalah produk yang berhubungan dengan resiko kematian (kematian itu pasti terjadi, hanya saja kapan terjadinya tidak dapat dipastikan), resiko kecelakaan atau sakit (kecelakaan atau sakit mungkin akan mengakibatkan ketidakmampuan) dan resiko hari tua (hari tua pasti terjadi, sedangkan berapa lama masa hari tua itu berlangsung tidak dapat dipastikan). Pada saat ini, perusahaan asuransi jiwa di Indonesia saling berlomba untuk dapat mengembangkan seluruh potensinya untuk meraih pangsa pasar yang lebih besar. PT. Asuransi Jiwa Sraya (Persero) Malang dituntut memiliki keunggulan dalam persaingan agar dapat tetap bertahan dalam dunia bisnis asuransi. Usaha untuk menciptakan keunggulan dalam persaingan merupakan tantangan yang harus dihadapi oleh perusahaan. Dalam menghadapi persaingan, PT. Asuransi Jiwa Sraya (Persero) Malang dituntut selalu berusaha memberikan yang terbaik bagi nasabah maupun terhadap karyawan. Permasalahan yang timbul pada karyawan PT. Asuransi Jiwa Sraya (Persero) Malang adalah sulitnya menumbuhkan kesadaran masyarakat akan arti pentingnya asuransi jiwa. Karyawan marketing harus mampu mensosialisasikan kegunaan atau arti pentingnya asuransi jiwa bagi kehidupan masyarakat, karena hal ini akan mempengaruhi kemudahan penyampaian produk-produk asuransi jiwa ke tangan konsumen. Apabila nasabah tidak puas terhadap jasa yang ditawarkan oleh perusahaan, nasabah akan memberikan informasi mengenai ketidakpuasan nasabah kepada orang lain. Hal ini akan berdampak buruk pada citra perusahaan dan pada gilirannya akan berdampak pada kerugian atau bahkan dapat mempercepat proses gulung tikar perusahaan. Masalah lain yaitu beban kerja yang tinggi bagi karyawan agen pemasaran, jika selama 3 bulan berturut-turut mereka tidak mendapatkan nasabah baru sebagai konsekuensinya karyawan harus keluar dari perusahaan karena menurut pertimbangan perusahaan, karyawan tersebut tidak dapat memberikan keuntungan bagi perusahaan. Sistem kerja yang diterapkan di PT. Asuransi Jiwa Sraya (Persero) adalah kerja tim dalam melayani nasabah. Untuk mendapatkan seorang nasabah tidak cukup dengan peran dari satu orang marketing saja. Karyawan yang tergabung dalam tim kerja akan berusaha secara bergantian untuk mempengaruhi calon nasabah, agar mau bergabung menjadi nasabah di perusahaan asuransi mereka. Karyawan bagian marketing, merasa pembagian hasil kerja dilakukan tidak merata. Hal ini disebabkan karyawan yang merasa mempunyai andil besar dengan karyawan yang kerjanya biasa-biasa saja dalam mendapatkan nasabah baru, besarnya gaji yang diterima sama. Persaingan yang tinggi diantara perusahaan asuransi dalam memperebutkan nasabah dan upaya pencapaian target perusahaan yang tinggi sering menimbulkan stres pada karyawan. Hal ini terjadi karena karyawan secara langsung kerja di lapangan sehingga dapat mengetahui berbagai macam kendala yang terjadi di lapangan. Untuk mempengaruhi nasabah baru agar menjadi nasabah di PT. Asuransi Jiwa Sraya bukanlah suatu pekerjaan yang mudah, sehingga perlu dilakukan upaya pendekatan kepada calon nasabah, memberikan pemahaman dan mempengaruhi pola pikir calon nasabah agar mempunyai pandangan yang sama mengenai produk asuransi jiwa. Stres yang terjadi di perusahaan Asuransi Jiwa ini dapat terjadi pada karyawan dengan karyawan maupun antara karyawan dengan nasabah. Stres pada karyawan, terjadi karena karyawan merasa kesulitan dalam menumbuhkan kesadaran masyarakat akan pentingnya asuransi jiwa. Hal ini disebabkan terjadi ketidaksesuaian peran marketing dengan sifat, sikap, kepribadian yang dimiliki oleh karyawan. Ketidaksesuaian ini dapat menghambat komunikasi dengan nasabah, sehingga karyawan tidak dapat membangun kemitraaan dan kerjasama dengan nasabah baru. Apalagi jika karyawan marketing selama tiga bulan berturut-turut tidak mampu mendapatkan nasabah baru bagi perusahaan, karyawan akan mengalami stres kerja. Pembagian hasil yang tidak merata juga dapat menimbulkan stres bagi karyawan. Stres yang berkepanjangan tanpa adanya suatu penyelesaian pada akhirnya dapat berpengaruh terhadap kinerja karyawan PT. Asuransi Jiwa Sraya (Persero) Malang. Selama ini stres yang terjadi pada karyawan bagian marketing di PT. Asuransi Jiwa Sraya (Persero) Malang cukup tinggi. Alasan melakukan penelitian di PT. Asuransi Jiwa Sraya (Persero) Malang adalah karena merupakan salah satu perusahaan jasa yang berstatus BUMN, yang mempunyai fungsi ganda yaitu di satu sisi melayani kepentingan umum dan di sisi lain memupuk pendapatan dan berorientasi profit. Berdasarkan latar belakang tersebut diatas maka penulis mengambil judul "Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Karyawan Bagian Marketing (Studi Kasus pada PT. Asuransi Jiwa Sraya (Persero) Cabang Malang)"

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Divisions: Faculty of Economic > Department of Management
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 07 May 2012 07:52
Last Modified: 07 May 2012 07:52
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/4565

Actions (login required)

View Item View Item