POLA INTERAKSI SOSIAL MASYARAKAT ETNIS JAWA DENGAN ETNIS CINA (Studi di Desa Gurah Kecamatan Gurah Kabupaten Kediri)

Astutik, Wiji (2007) POLA INTERAKSI SOSIAL MASYARAKAT ETNIS JAWA DENGAN ETNIS CINA (Studi di Desa Gurah Kecamatan Gurah Kabupaten Kediri). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
POLA_INTERAKSI_SOSIAL_MASYARAKAT_ETNIS_JAWA_DENGAN_ETNIS_CINA.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Indonesia merupakan suatu Negara yang terdiri dari bermacam-macam etnis. Antara etnis yang satu dengan etnis yang lainnya akan terjadi adanya suatu pola hubungan interaksi sosial diantara mereka. Salah satu etnis yang paling menonjol adalah etnis Cina yang semenjak berabad-abad lalu datang ke Indonesia dengan berimigrasi untuk kepentingan ekonomi. Kehadiran etnis Cina ini terutama di desa-desa di Jawa disadari atau tidak telah mempengaruhi kesadaran masyarakat etnis Jawa dan membentuk perilaku terpola pada masing-masing kelompok etnis yang pada gilirannya akan menimbulkan dampak-dampak sosial baik dampak positif yang mengarah pada kerjasama maupun dampak negatif yang mengarah pada konflik atau pertentangan. Penelitian tentang etnis ini dilakukan di desa Gurah kecamatan Gurah karena desa ini merupakan salah satu desa yang ramai dan banyak terdapat etnis Cina bila dibandingkan dengan desa lain yang ada di sekitarnya. Adapun rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana pola interaksi sosial masyarakat etnis Jawa dengan masyarakat etnis Cina yang ada di lokasi penelitian. Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan metode penelitian deskriptif dengan menggunakan pendekatan kualitatif. Adapun teknik penggumpulan data yang dalam penelitian ini adalah observasi, interview dan dokumentasi. Dalam penelitian ini data yang diperoleh menunjukkan bahwa interaksi sosial yang terjadi yaitu kerjasama, persaingan, konflik dan akomodasi. Adapun bentuk kerjasama yang dapat dilihat antara masyarakat etnis Jawa dengan masyarakat etnis Cina meliputi:(1) kerjasama dalam hal kerukunan yang meliputi kerjasama dalam resepsi pernikahan, kerja bakti serta kegiatan kemasyarakatan lainnya seperti perayaan PHBN. (2) kerjasama dalam hal perdagangan. (3) kerjasama dalam hal tenaga kerja. Sementara persaingan yang terjadi adalah persaingan ekonomi yang meliputi persaingan dagang dalam usaha jasa eceran atau toko serta persaingan kebudayaan yang menyangkut persaingan dalam hal gaya hidup. Konflik jarang terjadi namun adanya perbedaan kepentingan diantara kedua belah pihak kerap kali menimbulkan konflik. Namun konflik yang terjadi antara kedua kelompok masyarakat ini lebih banyak terjadi pada masyarakat etnis Jawa dengan masyarakat etnis Cina yang sering melakukan proses interaksi sosial seperti interaksi antara majikan dan buruh atau pekerja yang merupakan orang Jawa serta dengan orang-orang Jawa yang ada di sekitar tempat tinggal orang- orang Cina karena ada sebagian orang Jawa yang melakukan keisengan terhadap orang Cina dengan meletakkan kotorang manusia atau kotoran hewan dekat rumah tempat tinggal orang- orang Cina. Dari adanya konflik inilah sehingga memunculkan adanya suatu bentuk penyelesaian konflik atau akomodasi. Adapun langkah-langkah yang tampak yang diambil dalam proses ini adalah toleransi, coercion, dan arbritation.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Social Welfare
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 05 May 2012 04:29
Last Modified: 05 May 2012 04:29
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/4359

Actions (login required)

View Item View Item